Makna Baru 'Ok Sip' di Chat WA Terungkap di Persidangan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto – Terminal Mojok

Makna Baru ‘Ok Sip’ di Chat WA Terungkap di Persidangan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto

Artikel

Sebelum menuduh, ini bukan sidang dengan Pak Hasto Kristiyanto yang jadi terdakwanya ya. Persidangan Kamis, 16 April kemarin ini sedang mengadili kader PDIP Saeful Bahri. Jika wabah corona sudah membuat Anda lupa, Saeful adalah salah satu tokoh dalam kasus suap Pergantian Antarwaktu (PAW) anggota DPR RI yang melibatkan eks Komisioner KPU Wahyu Setiawan dan kader PDIP yang sekarang buron, Harun Masiku.

Kasus ini bermula ketika salah seorang caleg DPR RI dari PDIP, Nazarudin Kiemas, meninggal dunia hampir sebulan sebelum pileg. Namun, namanya masih ada di surat suara pemilihan Dapil Sumatera Selatan I dan ia mendapat suara dari pemilih. Nama Nazarudin kemudian dihapus dari daftar caleg, namun suara untuknya tetap dihitung suara sah bagi partai.

Harun Masiku yang merupakan caleg di dapil yang sama namun hanya mendapat sedikit suara kemudian berupaya agar suara sah untuk Nazarudin dialihkan kepadanya. Proses ini melibatkan Mahkamah Agung. Tapi Harun Masiku juga memakai jalan belakang, yakni dengan menyuap Komisioner KPU yang sekarang sudah mantan, Pak Wahyu tadi, dan minta tolong Agustina Tio Fridelina, mantan anggota Bawaslu yang juga kader PDIP. Dalam kasus ini, polisi sudah menetapkan Pak Wahyu dan Bu Agustina sebagai terdakwa penerima suap, sedangkan Pak Saeful dan Pak Buron Masiku sebagai terdakwa pemberi suap.

Nah, di sini, Pak Hasto dihadirkan di persidangan dalam kapasitas sebagai saksi.

Dari persidangan Kamis kemarin tersebut terkuak, ternyata Pak Hasto masuk golongan orang yang suka jawab “Ok sip” di chat WhatsApp. Ini terungkap dari rekaman chat WA antara Saeful Bahri dan Hasto Kristiyanto sebagai atasannya di PDIP. Dalam rangkaian chat itu, Pak Hasto tiga kali menjawab “Ok sip”.

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 13, Musim 2: Mak Nyak Siap-siap Jadi Janda

“Ok sip” ke-1

Pak Hasto membalas “Ok sip” ketika menerima pesan WA dari pengurus DPP PDIP dan advokat Donny Tri Istiqomah pada 13 November 2019. Pesan WA itu berbunyi, “Mas kronologi Harun besok jam 10 pagi saya cocokkan dengan arsip surat yang sudah kita keluarkan, paling telat jam 11, ready. Saya sudah janjian dengan Ratna besok di lantai 1 untuk cek ulang ini.”

Alasannya Pak Hasto menjawab “Ok sip”: karena ia hanya membaca chat WA itu, dan selanjutnya minta kronologi karena diperlukan untuk bahan rapat DPP partai yang akan meminta fatwa kepada Mahkamah Agung.

“Ok sip” ke-2

Pada 3 Desember 2019, Saeful Bahri mengirimkan pesan WA berbunyi: “Izin lapor mas, Donny berhasil nekuk kelompoknya tuedi, jagoan kita menang di kongres, izin mas terkait Pak Harun kewenangan pemecatan Riezki.” Chat WA ini lagi-lagi dibalas “Ok sip” karena menurut Pak Hasto, ia hanya membaca tanpa bermaksud menyetujui usulan penetapan Harun Masiku dengan cara memecat Riezki Aprilia karena secara teknis menjadi kewenangan bidang hukum. Riezky Aprilia adalah caleg PDIP dari Dapil Sumatera Selatan I, satu dapil dengan Harun dan Almarhum Nazarudin, yang memperoleh suara paling banyak.

“Ok sip” ke-3

Dalam percakapan WhatsApp pada 23 Desember 2019, Saeful menyampaikan kepada Hasto bahwa ada dana dari Harun Masiku yang masuk. “Pak Harun ini geser 850,” demikian chat WA Saeful. Hasto menjawab, “Ok sip.”

Baca Juga:  Megawati adalah Tokoh yang Paling Banyak Memberi Sumbangsih untuk Indonesia

***

“Ok sip” sudah menjadi template saya saat menjawab pesan WA setiap hari. Saya bisa mengetikkannya sambil merem saking hafal lokasi huruf-huruf itu di keyboard, tanpa typo pula. Kadang “Ok sip” diganti menjadi “Okesip” supaya tidak bosan dan berkurang rasa formalnya.

Jawaban “Ok sip” telah saya pakai untuk membalas pertanyaan yang butuh jawaban cepat. “Sudah difotokopi, langsung dijilid?” Atau saat titip makan siang, “Kehabisan lontong, gado-gadonya pakai nasi saja?”

Setelah persidangan dengan saksi Pak Hasti, saya menjadi minder dan merasa perlu mencari cara menjawab yang lain karena dua alasan.

Alasan pertama

Martabat “Ok sip” sudah naik drastis sejak Pak Hasto memakainya ketika membahas uang 850 juta dan urusan penting lain seperti pecat-memecat orang. Kalau cuilan donat seperti saya ikut-ikutan memakai dua kata itu padahal urusannya cuma recehan dan belum pernah bahas uang ratusan juta, kok kayak kurang akhlak.

Jika saya mendapat pesan yang mengabarkan adanya uang “geser” sebesar 850 juta, saya pasti akan menjawab dengan lebih panjang dan penuh hormat, seperti:

“Ok sip. Have a nice day!” —> Jawaban hati yang riang.
“Sabiii! Ngopi entar kita.” —> Jawaban inget makelar, eh, teman.
“Salam-salam buat Pak Harun, Bro!” —> Jawaban basa-basi berbunga.
“Duh, saya jadi nggak enak nih, hahaha.” —> Jawaban jaim.

Alasan kedua

Karena “Ok sip” rupanya punya makna lain yang kurang baik, yakni seperti kata Pak Hasto, sekadar membaca pesan tapi tidak menaruh atensi. Pak Hasto juga menjelaskan di persidangan bahwa jabatannya sebagai sekjen PDIP membuat beliau banyak mendapat pesan WhatsApp. Jadi, jawaban “Ok sip” bisa diartikan sebagai jawaban orang nggak fokus.

Baca Juga:  5 Alasan Orang Menggunakan Macam-macam Tawa Virtual Secara Bersamaan

Kalau begitu, “Ok sip” jadi tidak cocok untuk menjawab pesan Mas OB yang diminta ke kios fotokopi dan bertanya hasil fotokopinya sekalian dijilid atau tidak. Tidak cocok juga untuk pesanan gado-gado yang menunggu jawaban pakai nasi atau tidak. Sebab saya membaca pesan dan sungguh-sungguh menaruh atensi saat membalasnya.

Saya bersyukur tidak luput mengikuti berita kasus suap Harun Masiku sehingga bisa mendapat ilmu baru dari Pak Hasto. Jika tidak ada kasus seperti ini yang dibahas di pengadilan terbuka, mungkin saya tidak akan pernah tahu makna “Ok sip” yang ternyata lebih dari satu, dan selamanya cuilan donat ini akan dianggap nggak ada akhlak saat membalas pesan WA.

Terima kasih, Pak Hasto!

BACA JUGA Mengapa Masih Saja Ada Politisi yang Numpang Memasarkan Dirinya Lewat Ucapan Belasungkawa? dan tulisan Aminah Sri Prabasari lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.