Gara-Gara ILC Saya Jadi Tahu Simpang Siur Keberadaan Harun Masiku Itu Bukan karena Kebohongan, tetapi Kesalahan

Hal yang membuat saya terbius ILC adalah isu aktual yang selalu dibahas. Tidak jarang isu-isu tersebut menjadi terang benderang pada acara ini.

Featured

Menonton perdebatan pada acara Indonesia Lawyer Club atau yang sering disingkat ILC selalu menarik, bahkan membuat lupa waktu. Pasalnya, semalam saya harus begadang hingga pagi hanya untuk melihat pendapat para tokoh yang hadir dalam acara tersebut. Padahal pagi harinya saya harus tetap masuk kerja seperti biasa.

Hal yang membuat saya terbius adalah isu aktual yang selalu dibahas di setiap sesinya. Tidak jarang isu-isu tersebut menjadi terang benderang pada acara ILC, seperti kasus yang diperdebatkan semalam.

Paling tidak gara-gara ILC semalam kita semua (saya khususnya) jadi tahu bahwa simpang siurnya keberadaan Harun Masiku itu bukan karena kebohongan, tetapi kesalahan. Ingat, kebohongan dan kesalahan itu dua hal yang berbeda. Kata beberapa tokoh pada acara itu, kebohongan itu sudah pasti suatu yang salah, tetapi kesalahan itu belum tentu suatu kebohongan.

Kalau kesalahan mudah diperbaiki, tinggal minta maaf lalu benahi apa akibat yang ditimbulkan. Namun kalau kebohongan tidak mudah memulihkannya, karena terkait erat dengan kepercayaan.

Siapa coba di dunia ini yang mau percaya setelah dibohongi? Semisal pasanganmu meminta dibelikan martabak manis, tetapi malah kamu belikan roti bakar yang sama-sama manis. Alasannya karena martabak manisnya habis dan di saat bersamaan HP-mu tiba-tiba error sehingga menyebabkan kamu tidak bisa memberi informasi kepada doi.

Kira-kira apa reaksi pasanganmu? Pasti marah, tetapi masih bisa dimaafkan karena tahu bahwa kesalahanmu itu memang tidak disengaja. Namun akan berbeda cerita kalau alasan yang kamu berikan itu adalah sebuah kebohongan.

Kamu bohong mengatakan bahwa martabak manisnya habis. Kamu lebih memilih membelikan roti bakar karena saat akan membeli martabak manis kamu melihat ada mantanmu yang sedang menunggu di samping gerobak martabak. Tetapi karena kamu takut mengungkapkannya pada pacarmu, akhirnya kamu memilih berbohong mengatakan martabaknya habis dan melipir ke gerobak roti bakar.

Baca Juga:  Gus Baha' dan Kesombongan Orang yang Mengingat Kesalahannya Sendiri

Sialnya, pacarmu itu melihat Instastory milik mantanmu yang sedang membeli martabak manis seperti orderan pacarmu dan waktunya sama.

Kira-kira pacarmu akan marah tidak? Tidak, dia tidak akan marah. Namun rasa benci, kecewa, sedih, dikhianati bercampur aduk menjadi satu. Dia tidak akan menerima roti bakarmu dan memilih tidak bertemu denganmu. Bukan hanya hari itu saja dia malas bertemu, bahkan bisa saja sampai seminggu atau lebih dia enggan bertemu denganmu.

Bukannya apa-apa, kepercayaan yang dibohongi itu ibarat kulit tergores benda tajam. Kalau sudah tersayat butuh waktu untuk mengobati lukanya yang menganga. Bisa seminggu, sebulan, setahun, atau hingga beribu-ribu purnama lamanya.

Saya sendiri pernah mengalami sakitnya dibohongi, saat dulu saya akan mendaftar kerja di sebuah sekolah swasta. Pada waktu itu ada kenalan saya yang menjadi orang penting di sekolahan tersebut.

Dia menginformasikan bahwa ada kekurangan guru. Lantas saya berkeinginan mendaftar karena memang sangat membutuhkan pekerjaan.

Namun ada kendala, jurusan saya tidak begitu linear dengan formasi yang dibutuhkan. Akan tetapi masih ada keterkaitan. Sehingga saya tetap disuruh memasukan lamaran oleh kenalan saya tersebut. Memang pada saat itu, setahu saya (informasi dari penerima surat lamaran saya) baru saya saja yang mendaftar. Saya jadi yakin kalau bisa diterima.

Setelah menunggu sekian waktu akhirnya pengumuman muncul. Nama saya tidak masuk sebagai guru yang diterima. Lalu saya tanyakan kepada kenalan saya kenapa kok tidak masuk? Katanya karena jurusan saya tidak linear, dia meminta maaf karena salah menyuruh saya untuk tetap memasukan surat lamaran padahal tahu bahwa jurusan saya tidak linear. Okey saya percaya itu dan memaafkannya.

Lambat laut saya mendapatkan informasi yang membuat kepercayaan saya terhadap kenalan saya itu runtuh. Guru yang diterima pada saat pengumuman itu ternyata memiliki jurusan yang sama tidak linearnya dengan saya. Bahkan lebih jauh berbeda ketimbang saya.

Baca Juga:  Memandang Keanekaragaman Indonesia dari Semangkuk Soto

Saya merasa kesal, sedih dan kecewa, padahal waktu sudah berselang cukup lama. Bukan karena tidak diterimanya, tetapi merasa sakit hati saat tahu dibohongi oleh kenalan sendiri.

Saat ini pun kalau teringat kejadian itu saya masih merasa kecewa. Hati sudah memaafkan dan mencoba untuk tidak mendendam. Namun rasa perih saat tahu dibohongi masih membekas di sanubari

Gara-gara kejadian itu saya memilih untuk berhati-hati lagi dalam menaruh rasa percaya. Mau urusan harta, tahta, wanita ataupun bangsa saya tetap harus waspada. Karena rasa percaya yang telah dibohongi akan sulit untuk dipulihkan lagi.

BACA JUGA Kill The Messenger: Cara Para Elit yang Terhormat “Menghajar” Mahasiswa di ILC atau tulisan Royyan Mahmuda lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
9

Komentar

Comments are closed.