Jangan Mengartikan Kalimat “Anggap Saja Rumah Sendiri” Secara Harfiah

“Jangan malu-malu ya, anggap saja rumah sendiri.” Biasanya akan diucapkan oleh ibu teman kita dengan nada yang lembut dan disertai senyum yang bersahabat.

Artikel

Siapa orang di dunia ini yang tidak punya teman. Saya cukup yakin orang paling kuper atau menjengkelkan seduniapun pasti punya yang namanya teman. Setidaknya teman palsu lah—teman yang baik di depan kita, suka ngomongin kita kalau di belakang.

Pasti kita pernah pergi main ke rumah teman. Biasanya kalau kita berkunjung ke rumah teman, pasti orang tuanya bakal ramah sama kita. Di beberapa kasus bahkan teman lebih disayang sama anak sendiri—banyak terjadi. Apalagi orang tua yang suka membanding-bandingkan anak sendiri dengan anak tetangga. Yha walaupun kadang ada juga orang tua teman yang kadang tidak membuat kita nyaman untuk berlama-lama.

Untuk ibu atau bapak teman kita yang ramah, pasti akan ada kalimat template yang akan selalu diucapkan kalau kita berkunjung.

“Jangan malu-malu ya, anggap saja rumah sendiri’.

Biasanya akan diucapkan oleh ibu teman kita dengan nada yang lembut dan disertai senyum yang bersahabat.

Untuk kita-kita yang berkunjung ke rumah teman dan mendengar kalimat seperti itu terucap dari orang tua teman kita, dimohon tidak mengartikannya betul-betul secara harfiah. Apalagi kalau baru pertama kali berkunjung. Kita harus sadar kebanyakan kalimat seperti itu diucapkan hanya sekedar sebagai formalitas.

Jangan pernah bertindak atau melakukan hal-hal yang sering kita lakukan di rumah kita sendiri saat kita sedang berada di rumah teman kita. Kita harus tau diri tidak biasa secara mengartikan rumah orang dengan ‘anggap saja rumah sendiri’. Ada beberapa kebiasaan kita yang tidak boleh dibawa-bawa saat kita berkunjng ke rumah teman.

Pertama, jangan asal masuk kamar sembarangan. Usahakan segala sesuatu yang kita lakukan di rumah teman kita itu mendapat persetujuan dari tuan rumah. Setidaknya teman kita tau. Apalagi kalau sampai salah masuk kamar. Kita kira masuk kamar teman, eh ternyata kita malah masuk kamar orang tuanya. Kan sangat tidak sopan.

Baca Juga:  Perempuan dan Segala Aib yang Melekat Pada Kami

Kedua, jangan asal masuk dapur. Ini juga harus jadi perhatian. Pergi ke dapur saja bisa dianggap kurang sopan kalau tanpa sepengetahuan tuan rumah. Apalagi kalau sampai ngambil makanan sembarangan.

Jangan ngambil makanan tanpa ditau sama yang punya rumah. Takutnya makanan yang kamu makan itu adalah persediaan terakhir. Pas orang tua teman kita mau makan, ternyata sudah habis sama kita. Apalagi isi kulkas. Jangan suka asal comot. Izin dulu. Kalau dibolehkan baru sikat.

Ketiga, jangan ngerokok sembarangan. Kalau biasanya kita bisa bebas ngerokok saat di rumah sendiri, kalau di rumah teman jangan kelewatan bar-bar. Apalagi kalau misalnya kita suka buang abu rokoknya itu sembarangan. Jangan sekali-sekali malakukan hal yan demikian saat kita berkunjung ke rumah teman. Yha walaupun teman ataupun orang tuanya tidak keberatan kalau kita ngerokok, tetap saja harus menghargai.

Itulah beberapa hal yang kita tidak boleh sesuka hati lakukan di rumah teman kita. Mungkin masih ada kebiasaan lain selain yang saya sudah sebutkan. Silahkan ditimbang-timbang hal-hal apa saja yang memang sepertinya kurang sopan saat kita berkunjung ke rumah teman.

Beda kalau misalnya kita memang sudah sahabatan lama sama teman kita. Misalnya kita sudah berkali-kali datang berkunjung. Kita juga sudah kenal sama orang tuanya. Pokoknya sudah sangat akrablah. Mungkin disaat itulah kita bisa bertindak di rumah teman kita layaknya berada di rumah sendiri.

Intinya kita harus pandai-pandai memposisikan diri. Lakukan saja apa yang kira-kira tidak akan menimbulkan masalah. Silahkan lakukan kalau misalnya sudah dapat izin dari orang tua teman kita.

Kalau sudah dipersilahkan, tidak perlu sungkan-sungkan. Apalagi misalnya kalau diajak makan sama orang tua teman kita. Tidak usah sok-sok-an tidak mau padahal sebenarnya ingin. Kebanyakan orang biasanya seperti itu. Sok-sok-an tidak mau diajak makan kalau hanya dipanggil sekali. Kecuali “dipaksa”—dipanggil lebih dari sekali baru mau.

Baca Juga:  #MALAMJUMAT Cerita Mistis Saat Perjalanan Dinas ke Jogja

Ingat, orang tua itu pernah muda dan juga lebih berpengalaman. Jadi kemungkinan tau mana yang betul-betul tidak mau saat diajak makan, mana yang minta diajak berkali-kali baru mau. Tapi ingat, kita sebagai tamu juga harus tau diri. Haru peka. Mana ajakan makan yang betul-betul dipanggil untuk makan, mana yang hanya sekedar formalitas.

Sekali lagi, jangan pernah mengartikan kalimat “anggap saja rumah sendiri” secara harfiah. Sesuaikan dengan kondisi. Teman kita mungkin tidak akan keberatan. Tapikan belum tentu orang rumah yang lainnya fine-fine saja dengan apa yang kita lakukan.

---
667 kali dilihat

16

Komentar

Comments are closed.