Senandika Tak Berujung: Passion itu Makanan Kaleng Macam Apa, sih? – Terminal Mojok

Senandika Tak Berujung: Passion itu Makanan Kaleng Macam Apa, sih?

Artikel

Avatar

Passion, maksud yang paling cocok dalam Bahasa Indonesia adalah renjana (kata yang kurang umum digunakan, biasanya digunakan oleh para seniman, penyair, penulis atau orang-orang yang gemar mendalami sastra dan bahasa). Secara umum, passion dipahami sebagai sebuah gairah atau dorongan keinginan yang sangat kuat terhadap sesuatu, sesuatu yang kamu banget deh, simpelnya.

Banyak orang yang terkadang masih sulit menemukan apa yang di sebut “passion“, salah satunya adalah saya. Bicara soal minat dan bakat, saya sendiri merasa memiliki bakat dalam beberapa hal dan memiliki minat yang bisa saya bilang cukup banyak. Saya adalah seseorang yang gemar menghabiskan waktu untuk mencari kesibukan, entah itu dengan berorganisasi atau sekedar mengisi waktu tidur siang saya dengan sesuatu yang lebih menyenangkan dan saya anggap cukup produktif.

Sepanjang perjalanan saya mencari “passion“, saya menemukan cukup banyak ketertarikan dalam berbagai hal. Misalnya, saya tertarik dalam bidang desain dan bidang kreatif sejenisnya. Saya cukup sering bekerja dalam bidang ini, contohnya, saya bisa desain grafis tapi- ya, nggak bagus-bagus amat. Sesekali sebenarnya saya cukup bangga dengan hasil desain saya. Hahaa.

Dalam bidang yang lain saya tertarik dalam bidang public relation, kepenulisan, dan psikological things. Ada yang bilang saya lebih baik dalam bidang psikologi-maklum, masalah psikologi saya cukup banyak juga-, ada yang bilang juga saya cukup bagus dalam bidang desain, yang lainnya bilang saya lebih cocok bekerja dalam bidang public relation, lalu sebagian teman saya berpendapat lebih baik mendalami bidang kepenulisan saja karena saya bangethiyaa hiya, dalam hati saya bergumam “…padahal nggak juga”.

Baca Juga:  Meluruskan Salah Paham Femme Fatale: Perempuan Bukan Sumber Bencana

Saya pribadi adalah orang yang sangat menyukai hal baru. Tidak heran, jika saya memiliki banyak minat. Namun, tidak pernah benar-benar berhenti pada satu hal kemudian mendalami hal tersebut hingga tingkat mahir. Baru-baru ini saya mulai berfikir, di mana passion saya yang sesungguhnya-maklum, calon fresh graduate yang akan segera merasakan dilematika dunia kerja. Saya sendiri berpikir untuk melanjutkan studi S2 di tahun berikutnya, setidaknya saya tidak menganggur dalam waktu dekat dan bisa mejeng story sedang produktif di lokasi kerja.

Salah seorang kawan saya pernah berkata, “Kamu enak, bisa macem-macem (macem-macem?! … lalu saya merasa bejat), aku aja belum nemu passionku di mana”—sembari nyanyi lagunya Ayu Ting Ting. Pernyataan tersebut bukannya membuat saya merasa bangga atas diri saya, namun saya justru merasakan protes menggebu-gebu di dalam kepala saya yang entah berasal dari bagian mana. Entah bagaimana saya merasa sangat tertampar keras dari pernyataan yang tidak seberapa.

Saya selalu percaya, seseorang yang sukses adalah seseorang yang mahir dalam bidangnya dan setiap orang memiliki hal itu. Keyakinan saya ternyata hanya mentok di dalam kepala saya saja. Saya sendiri merasa cukup mahir dalam bidang saya, mahir yang saya pikir cukup hanya dengan ‘bisa’—nyatanya, sama sekali tidak seperti itu.

Saya mulai memikirkan banyak hal menjelang kelulusan saya, mengenai pemikiran yang belum pernah benar-benar saya pikirkan. Barangkali karena saya hanya besar di dalam organisasi bukan melalui dunia kerja yang lebih nyata sehingga passion tidak pernah saya pikirkan secara serius, bisa jadi juga bukan. Ya, hal itu cukup menyisakan penyesalan. Bahkan, ketika saya menyebut diri saya sebagai pekerja lepas atau penulis lepas, nyatanya saya saya tidak pernah benar-benar bisa berfokus dalam hal itu saja.

Baca Juga:  (Petugas) Kebersihan yang Seringkali Disepelekan

Saya belum pernah merasakan adanya perasaan atau gairah yang membuat saya menjadi sangat bersemangat dalam setiap langkah yang saya ambil, yang saya rasakan hanya ambisi sesaat. Belakangan ini, saya tercerahkan dengan dilematika teman-teman saya (yang sudah meninggalkan saya bersama skripshit dan dosen killer) sehingga mendorong saya untuk lebih berfokus dan mendalami satu bidang yang paling saya minati. Namun, terkadang, kemampuan dalam bidang yang sangat saya minati tidak lebih baik dari kemampuan saya dalam bidang yang kurang saya minati, misalnya pekerjaan yang paling sering saya lakukan.

Percayalah, memiliki kemahiran dalam satu hal saja selalu lebih baik dari pada memiliki kemampuan dalam banyak hal namun seadanya saja atau sebisanya. Mencoba hal baru adalah hal yang baik, namun jangan pernah menterlantarkan bakat dan minat kita yang sesungguhnya. Akan lebih baik lagi jika kita lebih mendalami salah satu bidang hingga tingkat mahir, hal itu akan lebih berguna. Sehingga, dilematika semacam ini tidak akan menjadi masalah untuk kamu di masa mendatang.

Saya sendiri belajar untuk lebih menghargai bakat saya dengan memilih untuk berkembang dengan mendalaminya. Saya juga merasa tidak cukup mahir dalam bidang kepenulisan, namun sekarang bukan waktunya untuk menyerah, bukan? Nah, kamu juga.

---
5


Komentar

Comments are closed.