Balasan untuk Artikel Film ‘The Social Dilemma’ yang Katanya Nihil Solusi

Artikel

Sirojul Khafid

Pada 19 September 2020, Terminal Mojok mengunggah tulisan Kak Muhammad Fikri Arrahman yang berjudul “Film ‘The Social Dilemma’ Nihil Solusi dan Melahirkan Ketakutan Belaka.”

Bagi yang belum nonton, The Social Dilemma merupakan film dokumenter tentang dampak negatif sosial media dan sejenisnya. Beberapa topik pembahasan termasuk cara perusahaan seperti Facebook, YouTube, dan lainnya dalam mempengaruhi perilaku manusia dalam menggunakan produknya. Ada pula pembahasan tentang alur uang yang menjadi landasan sistem “perusakan” media sosial terhadap manusia.

Menariknya, orang-orang yang memberikan informasi tentang bahaya sosial media dan sejenisnya merupakan orang-orang yang dahulu merancangnya sehingga informasi ataupun opini mereka terasa meyakinkan. Selain pemaparan narasumber, ada pula animasi serta adegan-adegan sebagai bentuk ilustrasi masalah.

Tulisan Kak Fikri mempermasalahkan film The Social Dilemma yang hanya memberi ketakutan, tanpa adanya solusi. Apabila kita baca artikelnya secara lengkap, dia sudah menjawab kegelisahannya sendiri.

Dia menulis, Pasalnya, film ini memang hanya memaparkan masalah-masalah yang sedang dialami oleh pengguna smartphone alias tidak ada solusi sama sekali yang diberikan. Beberapa “hikmah” memang disampaikan di akhir film, namun solusi-solusi tersebut hanya diucapkan, tidak dikaji penuh layaknya masalah-masalah yang diberikan sebelumnya.”

Terlepas hanya ucapan atau pemaparan solusi yang bukan hasil dari kajian, itu tetap solusi. Apa pun bentuknya dan seberapa kuat atau lemahnya solusi, itu namanya tetap solusi. Apabila kita menilik latar belakang para narasumber yang merupakan orang-orang yang pernah bekerja di perusahaan media sosial, sebagian besar pemaparan mereka di awal juga bukan hasil kajian. Itu merupakan pengalaman kerja serta penjabaran terkait sistem.

Jadi, tidak masalah apabila solusi yang mereka berikan bukan hasil kajian. Sebab, merekalah yang pernah membuat sistem di media sosial, setidaknya argumen mereka cukup kuat.

Lebih lanjut dalam artikelnya, Kak Fikri juga menulis, “Banyak banget teman saya yang saya ajak diskusi soal kekosongan solusi di film ini, namun responsnya hanya begini, “Ya intinya smartphone tuh bikin nagih, makanya jangan pakai smartphone lagi.”

Sepertinya Kak Fikri secara kebetulan bertemu dengan teman yang suka solusi praktis, jadi dia mendengar solusi itu. Terlepas dari solusi dari teman Kak Fikri yang semoga selalu bahagia di mana pun berada, ada beberapa solusi dalam film yang mungkin Kakak lewatkan.

Setidaknya ada beberapa hal yang saya ingat. Solusi untuk mengurangi kecanduan dan dampak negatif dari media sosial dengan cara mendesak pemerintah untuk mengatur atau meregulasi perusahaan media sosial, khususnya dalam hal data pribadi. Data pribadi menjadi salah satu inti sistem ini berjalan. Publik juga perlu mendesak pemerintah memperbaiki dan mengawasi sistem keuangan media sosial, termasuk iklan, pajak, dan lainnya.

Sepertinya terlalu berat ya untuk warga sipil seperti kita melakukan solusi itu, terlebih di negara Indonesia. Tapi bisa jadi Kak Fikri juga melewatkan solusi yang lebih ringan seperti hapus aplikasi (bukan tinggalkan smartphone), matikan notifikasi (hal ini ditekankan oleh banyak narasumber di film), jangan klik rekomendasi di YouTube atau yang berbau clickbait, jauhkan smartphone saat hendak tidur (setidaknya 30 menit menjelang tidur), dan beri batas waktu bagi anak untuk memainkan smartphone. 

Itu hal yang sepertinya bisa kita coba lakukan, tanpa harus meninggalkan smartphone sama sekali, seperti perkataan teman Kak Fikri.

Tapi ada hal yang menurut saya lebih dalam dari perdebatan apakah The Social Dilemma memberi solusi atau tidak. Dari tulisan Kak Fikri, ada semacam anggapan bahwa setiap kritik perlu berbarengan dengan solusi.

Anggaplah The Social Dilemma merupakan medium kritik untuk perusahaan media sosial, maka film itu tidak punya keharusan untuk memberikan solusi. Kritik dan solusi adalah dua hal yang berbeda. Setiap partikelnya punya teknik berbeda pula untuk mengupasnya.

Tidak hanya dalam konteks film, dalam jurnalistik juga mirip. Misalnya dalam sebuah berita investigasi, mereka memaparkan kebobrokan sebuah lembaga atau orang, apakah si jurnalis perlu memberikan solusi di beritanya? Tentu tidak. Sebenarnya, dengan memberikan pemaparan yang lengkap dan kuat, hal itu bisa jadi bentuk solusi.

Begitu pun dalam film yang sedang kita bahas ini. Dalam salah satu ucapannya, Tristan Haris yang merupakan salah satu narasumber di film berkata, “Bagaimana kita terbangun dari matriks saat kita tidak tahu ada di matriks.” Film ini bertugas menyadarkan kita bahwa penggunaan media sosial dan sejenisnya tidak melulu baik, ada sistem yang bisa merusak kehidupan manusia.

Kritik yang komprehensif dalam The Social Dilemma (dan juga produk lain seperti jurnalistik) merupakan sebuah “peta”. Nantinya, peta itu digunakan untuk panduan para pejalan dalam melangkah ke berbagai arah. Para kreator tidak mengarahkan hanya pada satu jalan, tapi lebih dari itu, mereka berusaha “memerdekakan” si pejalan dalam memilih arah yang paling sesuai dengan dirinya.

Tetap semangat menulis Kak Fikri. Saya ikut senang di Terminal Mojok semakin banyak bahasan tentang film.

BACA JUGA Setelah Ratusan Jam Nonton Sinetron India, Ada 5 Hal yang Baru Aku Tahu dan tulisan Sirojul Khafid lainnya.

Baca Juga:  Pocong Mumun dan Jefri di Sinetron 'Jadi Pocong' Adalah Tontonan Terseram Semasa Kecil

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.