Kumpul Keluarga, Waktunya Mom Shaming

Membayangkan pertanyaan-pertanyaan khas mom shaming yang akan muncul saat momen kumpul keluarga rasanya saya jadi ingin amnesia sementara.

Artikel

Avatar

Bahwa tidak semua orang menyambut momen kumpul keluarga saat hari raya dengan perasaan bahagia dan penuh sukacita, bisa saya pastikan adalah fakta. Saya adalah satu dari tidak sedikit orang yang merasa begitu berat hati menghadapi momen kumpul keluarga. Ada rasa takut dan sedih yang menutupi rasa bahagia dalam hati saya. Malam lebaran, ketika semua orang mulai sibuk mempersiapkan makanan dan segala hal untuk menyambut lebaran, saya justru sibuk menata hati—menguatkan hati—agar besok tidak sampai menitikkan air mata atau berlaku tidak sopan di hadapan keluarga besar.

Andai saya bisa memilih, rasanya ingin sekali untuk di rumah saja—tidak harus ikut kumpul keluarga. Atau kalaupun harus kumpul keluarga, saya sangat berharap orang yang tindakan dan perkataannya sering menyakitkan hati, tidak hadir saat momen tersebut. Saya bukannya ingin membatasi diri, bukan tidak ingin berbaur, bukan juga tidak rindu untuk kumpul keluarga, atau tidak bisa menerima keluarga apa adanya, tapi ini tentang perasaan saya sebagai seorang ibu.

Ibu mana yang tidak akan sedih dan hancur hatinya jika melihat dan mendengar anaknya direndahkan di depan banyak orang—sekalipun mereka adalah keluarga sendiri. Membayangkan pertanyaan-pertanyaan khas mom shaming yang akan muncul saat momen kumpul keluarga rasanya saya jadi ingin amnesia sementara. Lupa kalau punya keluarga yang harus ditemui saat lebaran.

Mentang-mentang punya anak gendut, jadi seenaknya ngatain anak orang kurus. Padahal kata dokter, bukan kurus itu namanya, tapi ideal. *sodorin KMS (Kartu Menuju Sehat)

Adalagi pertanyaan “Anak kamu sudah bisa apa?” sekilas pertanyaan ini memang terdengar wajar, sekadar ingin tahu. Tetapi, berubah jadi menyeramkan jika diikuti dengan “kalau anakku sudah bisa begini begitu, loh. Hebat yah, dia. Padahal lebih tua anakmu dari anakku. Kamu mau lihat?” (lalu kemudian memanggil anaknya untuk “tampil” tapi anaknya malah cuek).

Baca Juga:  Kuliner Seleb dan Harga untuk Sebuah Rasa Penasaran

Nah, loh. Jadi sebenarnya, mau tahu tentang anak orang lain apa mau menyombongkan anak sendiri? Kalau mau menyombongkan anak sendiri, untuk apa bertanya anak orang lain sudah bisa apa? Kan bisa langsung to the point. Aneh deh.

Itu baru dua dari entah berapa banyak pertanyaan khas mom shaming yang oleh pelaku dianggap biasa saja. Padahal, bagi (saya) yang jadi korban yah…gemas-gemas gimana gitu. Ketika berhadapan dengan pelaku mom shaming ini, saya lebih memilih diam. Paling jauh yah disenyumin saja. Percuma menjelaskan apa pun kepada mereka. Toh mereka memang tidak butuh dan tidak benar-benar ingin tahu. Apa pun yang ditanyakan, ya sekadar pertanyaan basa basi busuk.

Satu hal yang entah sengaja dilupa atau memang belum diketahui oleh para pelaku mom shaming ini adalah tiap anak itu berbeda—dalam hal tumbuh kembangnya—dan tiap ibu pasti punya cara sendiri dalam hal membesarkan anak. Kita tidak pernah tahu apa saja yang sudah dilewati setiap keluarga untuk mendapatkan hasil yang terbaik bagi anaknya.

Sangat mudah memang meminta orang untuk selalu mengerti apa pun yang akan kita perbuat. Mau itu menyinggung perasaan orang lain juga yah bodoh amat, kan saya cuma bertanya. Begitu mungkin yang ada di pikiran para pelaku mom shaming ini. Padahal faktanya tidak sesimpel itu. Saya sendiri yakin, ibu-ibu yang punya anak gendut juga pasti tidak akan terima kalau orang-orang lebih senang mem-bully daripada memuji anaknya yang gendut. Mau bagaimanapun keadaan seorang anak, bagi ibunya dia tetap istimewa. Lagipula ejaan anak sehat itukan bukan G E N DU T, tapi S E H A T, mosok gitu saja tidak paham?

Memiliki suatu anugerah yang menurut kita tidak dimiliki oleh orang lain sudah seharusnya membuat kita menjadi manusia yang lebih banyak bersyukur—daripada bersifat sombong dan suka merendahkan orang lain. Hidup yang hanya sekali ini, sayang sekali jika hanya diisi dengan selalu ingin terlihat paling hebat sampai lupa caranya memanusiakan orang lain. Bahagia dan bangga terhadap kehebatan anak sendiri memang hal yang wajar, yang tidak wajar adalah menjadikan kehebatan anak sendiri sebagai kesombongan sampai merendahkan orang lain.

Baca Juga:  Sebentar Lagi Lebaran, Apa Tanda-Tanda Ini Menghampirimu juga?

Percayalah, menahan diri untuk tidak menyakiti perasaan orang lain akan jauh lebih baik daripada meminta orang lain untuk memahami perilaku kita yang sudah telanjur menyakiti.

Jangan sampai, niat untuk menjadi orang yang lebih baik setelah momen lebaran, hanya sekadar wacana belaka. Baru sepersekian detik setelah meminta maaf, ehh sudah nyakitin orang lagi…huuuuu ramashookkk.

---
353 kali dilihat

5

Komentar

Comments are closed.