Screenshot Adalah Kebiasaan Kita Bersama

Sekarang hampir semua handphone keluaran terbaru dipastikan memiliki fitur screenshot untuk berbagai kebutuhan dan menjadi kemudahan bagi para pengguna

Artikel

Seto Wicaksono

Saya teringat saat mengerjakan tugas sewaktu sekolah, harus disertai dengan lampiran berupa tangkapan layar atau screenshot untuk menjadi salah satu penguat laporan di makalah yang sedang disusun. Cukup dengan menekan tombol kombinasi alt+print screen dilanjutkan ctrl+v dan tidak lupa membuka file pada microsoft office, lampiran berupa screenshot sudah selesai dibuat.

Hal terbilang repot itu dulu harus saya lakukan karena fitur dalam handphone belum secanggih saat ini, jadi jika ingin screenshot, salah satu pilihannya adalah dengan membuka file pada komputer bisa juga didapat dari internet, lalu selanjutnya bisa langsung kirim via email, disimpan, atau langsung print. Semuanya tergantung kebutuhan.

Sekarang, hampir semua handphone keluaran terbaru dapat dipastikan memiliki fitur screenshot untuk berbagai kebutuhan dan menjadi kemudahan bagi para pengguna—khususnya jika mereka malas mencatat atau mencari lagi file (dapat berupa gambar, dokumen, kutipan, dan lainnya) yang sulit ditemukan. Dengan demikian, pencarian akan lebih mudah karena file terpusat di satu lokasi pada galeri: folder screenshot.

Namun, karena kemudahan tersebut saat ini screenshot sudah menjadi kebiasaan banyak orang. Mungkin lambat laun akan menjadi gaya hidup. Sedikit-sedikit screenshot sampai galeri foto menjadi penuh karena kebiasaan tersebut. Bahkan jika sudah banyak pun, belum tentu hasil dari screenshot akan terpakai.

Mulai dari resep masakan, foto artis, kutipan dari para tokoh ternama, thread di linimasa Twitter, tab likes di Twitter, bukti percakapan di chat dengan mantan, chat yang dianggap lucu padahal tidak bagi banyak orang, sampai dengan update status atau cuitan kontroversi, dan masih banyak lagi. Semuanya di screenshot dengan banyak tujuan.

Saya seringkali screenshot laman web atau resep masakan karena malas mencatat dan mencari ulang alamat web yang dituju. Di twitter, seringkali saya temui seseorang mengcapture tab likes orang lain yang berisikan konten pornografi untuk menyerang balik orang tersebut jika sedang twitwar (adu debat di Twitter). Kemudian ini menjadi pelajaran bagi saya pribadi, untuk tidak sembarang menekan fitur like di Twitter. hehe. Ayo, segera cek tab likes masing-masing sekarang!

Baca Juga:  Apa Pun Ngidamnya, Ojek Online Solusinya

Saya seringkali dibuat bingung oleh mereka yang senang sekali screenshot dan mengunggah kembali percakapan yang dilakukan di chat, ditambah tanpa menyamarkan foto, nomor, juga nama. Bukan kah itu privasi? Lantas kenapa disebar secara cuma-cuma? Sudahkah mendapat persetujuan dari yang bersangkutan? Jika lawan bicara kurang berkenan, harus berapa banyak lagi kasus yang berkaitan dengan UU ITE dan harus diselesaikan? Sekadar menegaskan, dengan atau tanpa disadari, tidak semua orang ingin mengetahui isi percakapan seseorang dalam suatu obrolan.

Lagipula, apa faedahnya, sih, percakapan yang kebanyakan tidak seberapa itu discreenshot kemudian diposting ulang? Biar sekadar notifikasi di media sosial ramai? Jika benar demikian, cobalah pergi ke mall lalu ke area khusus penjualan handphone, niscaya notifikasi nyata akan segera diterima karena banyak penjaga counter yang menawarkan produk handphone terbaru, “Silakan, Kak—mampir. Lihat dan tanya-tanya aja dulu, banyak handphone terbaru~”.

Kalau pun untuk konsumsi pribadi, kebiasaan screenshot ini seringkali membuat memori terpakai cukup banyak, khususnya saya yang saat ini masih menggunakan handphone dengan memori internal sebesar 16 giga byte. Dengan pemakaian banyak aplikasi, rasanya cukup berat merelakan memori tersisa hanya untuk file screenshot. Akhirnya, bersih-bersih file harus rutin dilakukan.

Tak jarang, kebiasaan screenshot ini juga untuk mengantisipasi lupa—sebagai pengganti catatan agar lebih ringkas dalam satu file. Walau sebetulnya saya menyadari, hal ini menjadi sesuatu yang terus diulang dan akan menjadi tidak berguna saat kita simpan lalu jika tidak berguna langsung dihapus dari galeri—hanya karena kebiasaan dan begitu seterusnya.

Mau bagaimana pun, fitur screenshot dibuat untuk memberikan kemudahan bagi pengguna. Hanya saja kemudian dalam prosesnya seringkali banyak pengguna yang tidak bijak dalam menggunakannya, apalagi jika ingin menjatuhkan citra orang lain. Kecuali untuk menjadi bukti pemeriksaan melalui proses pihak yang berwenang, tentu hal tersebut lain soal.

Baca Juga:  Aparatur Sipil Negara (ASN) Bukan Profesi yang Cocok Untuk Orang Nyinyir

Sudahlah, Maemunah. Tidak perlu repot-repot screenshot hanya untuk memberi makan egomu dalam mengumbar semua informasi yang ada. Mungkin dirimu hanya kaget dengan kecanggihan teknologi terkini, sampai lupa akan jati diri yang perlu terus dibenahi agar menjadi manusia yang baik budi serta cerdas dalam berkomunikasi.

---
1.116 kali dilihat

14

Komentar

Comments are closed.