Plis, kalau Jualan di Twitter Tolong Tahu Diri Dikit

Artikel

Twitter adalah lahan skandal, berita, dan informasi baru yang setiap hari selalu up to date. Twitter sudah seperti bayi, nggak bisa ditinggal. Ditinggal sedikit, ya, sudah ada “yang baru” lagi dan kita jadi ketinggalan. Pokoknya, apapun yang hangat-hangat kebanyakan dari Twitter. Makanya, belakangan Line Today juga isinya banyak yang trending ambil dari Twitter.

Tapi kalian ngeh nggak, kalau belakangan ini di setiap cuitan yang viral dan trending ada beberapa cuitan nyelip. Iya, cuitan nyelip itu bukan orang yang bercanda atau tiba-tiba mengeluarkan meme. Cuitan itu adalah orang-orang yang jualan. Asli, sepertinya Twitter memang menjanjikan untuk jualan.

Ada saja marketing yang dilakukan oleh orang-orang jualan, contohnya misal ada selebtwit yang sedang buat cuitan isinya galau. Terus ada yang balas cuitan jualan seperti ini; “Aduh iya beneran nih galau banget, biar nggak galau aku jual Spotify premium 3 bulan cuman 35k aja gaess, daripada galau cusss. Ada Netflix juga loh”. Kadang-kadang, ada juga utas-utas menarik soal skandal atau horor dan macam-macam deh. Ada saja yang nitip jualan, hadooohhh.

Yang jualan ini biasanya menjual macam-macam. Seperti yang tadi sudah saya sebutkan mulai dari aplikasi hiburan Spotify dan Netflix. Ada juga yang jualan makanan, mulai dari makanan ringan sampai makanan berat. Ada juga yang jualan jamu, pokoknya mah kalau iseng reply “Ada yang jualan anu nggak”, pasti ada saja yang balas.

Sebenarnya sah-sah saja, mau jual apapun juga boleh. Namanya usaha, masa iya dilarang-larang. Lagian itu di media sosial, tempat semua orang berinteraksi dengan bebas, dan jualan juga bagian dari interaksi. Masalahnya, kayanya belakangan ini sepertinya agak meresahkan dan nyebelin nggak sih?

Baca Juga:  Tanpa Bantuan FaceApp, Nanti Kita Juga Bakal Tua Sendiri

Awalnya yang berjualan di Twitter ini sedikit, palingan hanya segelintir saja. Terus, promosi jualannya juga nggak di seluruh tempat. Bahasa kasarnya, masih tahu tempat dan waktu. Begitu. Tapi belakangan ini, semuanya dilibas. Apapun yang trending serta viral, semuanya ditaruh jualannya. Nggak lihat-lihat dulu konteks isi cuitan yang viralnya. Bukannya saya melarang, tapi masa jualan di cuitan yang isinya duka.

Ada orang yang mencuit soal duka, kehilangan orang yang dicintainya masa sih masih “tega” buat jualan? Analoginya begini, ada orang yang mengadakan sunatan atau pernikahan di dunia nyata, kamu jualan di depan hajatan itu masih fine saja. Sebab, itu adalah momen kebahagian.

Coba kalau ada orang yang tahlilan, atau sedang di momen duka. Kamu samperin, lalu bilang “Perpisahan itu memang menyedihkan, tapi ingat bersedih itu nggak baik. Lihat film bagus soal kesedihan di Netflix aja, aku jual murah cuman 35k nih”, palingan ndasmu ditepok sandal satu rumah.

Sekali lagi saya tekankan, bukan hendak menghalangi rejeki orang tapi tolong tahu situasi dan kondisi. Tolong banget, berdagang tentu perlu attitude agar dilihat baik oleh calon pembeli, bukan? Kalau yang dagang saja nggak punya etika, nggak tahu tempat sama nggak tahu waktu apa pandangan orang yang lihat lapak dagangannya. Niscaya yang ada malah malas, dan berujar “Apaan sih”.

Sekarang, jadi penjual yang baik-baik saja. Nggak usah terlalu menggebu, nggak usah terlalu terburu-buru. Yang penting tepat sasaran, dan laku terus. Kalau terus-terusan naruh lapak di sembarang tempat, percayalah itu cuman kelihatan seperti spam saja. Orang-orang lain hanya skip, nggak mau tahu jualan kamu.

Dagang boleh, tapi jangan nggak nyambung. Jangan menyebalkan seperti akun jualan di Instagram, seperti yang jual pelangsing, penggemuk, bikin ganteng, bikin jelek, bikin nafsu bla bla bla. Mereka itu sampai di tahap orang-orang pada nggak peduli, loh. Karena apa? Karena jualan di waktu yang nggak tepat dan nyambung. Tolonglah, meskipun sekarang keadaan lagi susah bukan berarti segala tempat jadi lapak jualan. Ada sekat di antara kebebasan masing-masing, kebebasanmu tersekat dengan kebebasan milik yang lain. Hargai itu.

Baca Juga:  Julid Online: Maraknya Auto Base Twitter yang Mewadahi Julid Together

Sekarang kembali jualan, saya doakan semoga lancar dagangannya dan selalu sehat agar bisa melayani para pelanggan terus. Jadilah penjual yang bijak dan tidak menyebalkan, agar kedepannya selalu dapat rejeki yang berlimpah tak tertahankan. Aamiin.

BACA JUGA Percampuran Budaya Sunda dan Betawi di Pernikahan Orang Bekasi dan tulisan Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
9


Komentar

Comments are closed.