Ternyata di Twitter Ada Senioritas Akun Juga Ya?

Mau mainan media sosial aja kok ada senioritas, sih? Mereka itu Twitter-an kan pakai gawai mereka sendiri, kuota mereka sendiri. Kok diatur-atur?

Artikel

Avatar

Mumpung sedang ramai pembahasan tentang senioritas di circle sekolah dan kegiatan ekstra kurikuler nih. Kita semua juga pasti pernah kan merasakan jadi anak baru di tempat tertentu? Di sekolah, kampus, komunitas, bahkan tempat kerja. Yang masih bingung ini mau ngapain? Ini salah apa benar? Ini mau lurus atau belok? Lalu pernah juga nggak jadi orang lama? Yang merasa sudah menguasai beberapa hal dan jadi sedikit (atau banyak?) songong di depan orang-orang baru (junior)? Hayo ngaku!

Tapi, siapa bilang konsep senior-junior ini hanya ada di real life? Di dunia media sosial juga ada, kok. Yang beberapa kali saya lihat ada di Twitter.

Banyak pengguna Twitter yang sudah bertahun-tahun main di situ merasa bahwa ‘anak-anak baru’ di Twitter hanya mengganggu linimasa saja. Mereka dirasa belum paham benar cara mainnya Twitter, dirasa sok iye karena ikut-ikutan Twitter-an padahal tidak tahu apa-apa.

Orang-orang lama ini mungkin merasa merekalah yang paling memahami aturan tertulis dan tak tertulis di Twitter. Kalimat andalan mereka adalah: ‘Baru maen Twitter ya?’ atau ‘Haelah akun baru, follower cuma dua digit aja kok nggaya!’, yang lebih parah kalau sudah membandingkan dengan platform sebelah, ‘Udah balik aja ke Fb atau IG sana!’
Lah, dia sewot.

First thing first, ya memangnya kenapa sih kalau ada pengguna platform media sosial lain yang hijrah ke Twitter? Kalian-kalian yang punya akun dobel sana-sini juga nggak ada yang gangguin, kan? Jadi kenapa harus ngelarang-larang? Biarkan saja orang berekspresi di Twitter, kecuali mereka sudah jadi sangat mengganggu dengan tujuan-tujuan tertentu yang pakai hate speech atau cuitan-cuitan yang tidak pantas.

Baca Juga:  Berdakwah Ala Gus Miftah

Lalu kalau memang ada yang kurang kita sukai dari cuitan seseorang yang terlihat baru di Twitter, apa susahnya ngebilangin langsung? Tanpa terlihat sok senior dan sok lebih pinter. Pasti bisa kok dibilangin dengan nada yang aman-aman aja, nggak usah ngegas bawa-bawa ‘orang lama dan baru’. Kalau perlu kasih tahu kayak apa sih aturan tidak tertulis yang ada di Twitter tuh.

Twitter dan juga beberapa platform media sosial lain itu sudah menyediakan banyak fitur yang bisa kita pakai buat mengontrol lalu lintas linimasa di akun kita lho, mbok ya dimanfaatkan. Kurang suka sama seseakun ya nggak usah di-follow, kalau memang sudah di-follow ya tinggal klik unfollow. Cuitannya masih kelihatan wara-wiri juga di linimasa? Tinggal klik mute, beres.

Jika sudah benar-benar mengganggu dan banyak orang yang merasa tidak nyaman ya laporkan saja ke manajemen Twitter-nya.

Apa ini cuma berimbas ke netizen yang baru mengenal Twitter saja? Nggak juga. Selebritis banyak yang kena. Misalnya kapan hari saat Awkarin bikin akun di Twitter, banyak yang bilang ‘Udah sih tetep di IG aja’ hanya karena kurang suka dengan cuitan-cuitan Awkarin. Anya Geraldine pun begitu, karena sering mengunggah foto di akun Twitter-nya yang baru dibuat, netizen ramai-ramai bilang ‘Ini Twitter, nggak usah sering-sering pajang foto!’

Lah dari Twitter sendiri memfasilitasi kita untuk bisa mengunggah foto atau video, kok. Kenapa kalian yang ribet?

Ini hanya beberapa contoh saja, ya. Awkarin dan Anya mungkin sudah biasa hidup dengan komentar yang kurang bagus dibaca dari netizen, lah kalau yang tidak atau belum terbiasa gimana? Ya bisa drop. Tidak semua orang dilahirkan dengan ketebalan mental yang sama.

Baca Juga:  Perdebatan Tagar #EsKrimDimakan atau #EsKrimDiminum yang Nggak Penting-Penting Amat

Mau mainan media sosial aja kok ada senioritas, sih? Miris dan menyedihkan sekali. Mereka itu Twitter-an kan pakai gawai mereka sendiri, kuota mereka sendiri, kenapa kalian jadi sok ngatur-ngatur?

Kalau melihat ternyata ada yang missed di Twitter dan ternyata itu akun baru, ya dibilangin lah gaes. Jangan langsung ngegas menghujat bawa-bawa senioritas lalu hitung-hitungan jumlah followers. Yang punya followers sedikit juga belum tentu akunnya nggak bagus untuk diikuti kok.

Di platform media sosial lain mungkin juga ada yang seperti ini, hanya saja memang saya belum melihat sendiri. Dan sebagai pengguna aktif Twitter sejak tahun 2010 saya agak prihatin dengan hal ini ya. Tolonglah jangan diterus-terusin.

Iya, saya senior.

BACA JUGA Panduan Ke Jalan yang Benar Buat yang Suka Share/Repost Art Orang di Twitter atau tulisan Dini N. Rizeki lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
6

Komentar

Comments are closed.