Balada Anak Magang di Perkantoran

Di banyak perusahaan, biasanya akan selalu ada kebutuhan untuk anak magang atau PKL (Praktik Kerja Lapangan), tak terkecuali kantor tempat saya bekerja.

Artikel

Seto Wicaksono

Di banyak perusahaan, biasanya akan selalu ada kebutuhan untuk anak magang atau PKL (Praktik Kerja Lapangan), tak terkecuali kantor tempat saya bekerja. Tujuan awalnya sudah tentu baik, menyediakan fasilitas bagi mahasiswa semester akhir untuk penelitian, tempat belajar bagi lulusan baru sebelum bekerja secara profesional agar tidak terlalu gagap dengan dunia kerja, bisa juga untuk membantu tugas para staf di kantor.

Dalam prosesnya, sudah sewajarnya jika memang antara staf di perusahaan dan anak magang berjalan bersamaan dan saling membantu, dengan tanggung jawab dan beban kerja tetap menjadi milik para staf atau karyawan di kantor. Walau berbeda peran dan tanggung jawab tetap harus saling bersinergi.

Layaknya seseorang yang sedang ingin belajar banyak demi mendapatkan pengalaman dan gambaran saat bekerja, apalagi ada yang belum dipahami, baiknya seseorang yang magang bertanya apakah tugas yang dikerjakan sudah betul atau ada yang harus diperbaiki sebelum terjadi kesalahan yang terbilang fatal, apalagi menyangkut perusahaan dengan segala peraturan yang ditetapkan.

Namun, tidak semua karyawan dapat merangkul dan memberi kepercayaan kepada anak magang untuk mengerjakan apa yang menjadi tugasnya di kantor. Jika dokumen bersifat rahasia tentu bisa dipahami apalagi menyadari beban tanggung jawab anak magang tidak setara dengan karyawan.

Kemudian bagi saya yang menjadi masalah adalah, ketika anak magang hanya menjadi anak suruhan bagi beberapa karyawan, untuk fotokopi, membawa berkas, sampai membuatkan kopi. Memang harus diakui, beberapa karyawan menjadi malas bergerak sewaktu kedatangan anak magang. Saya sendiri melihat secara langsung bagaimana dengan semaunya teman saya memperlakukan anak magang di kantor.

Memang, anak magang itu salah satu fungsinya adalah untuk membantu dan meringankan tugas dalam bekerja, termasuk merapikan dokumen atau berkas yang ada, namun tidak menjadikan anak magang sebagai asisten pribadi—bahkan lebih kepada hanya disuruh untuk tugas yang sebenarnya bisa dikerjakan sendiri.

Baca Juga:  RUU KPK Adalah Bukti Betapa Progresifnya DPR dan Presiden Kita

Di posisi demikian, anak magang pun harus mengingat kembali tujuan awal magang di suatu perusahaan. Pastinya, tidak akan terlepas untuk tambahan pengalaman sebelum menjadi dan mengemban kewajiban sebagai karyawan di perusahaan yang diinginkan. Oleh karena itu, banyak bertanya, belajar, dan berdiskusi merupakan suatu kewajiban.

Jangan sampai setelah selesai magang, ilmu yang didapat hanya bagaimana cara menggunakan mesin fotokopi dengan baik dan benar. Apalagi hanya tahu bagaimana cara menjadi pengantar berkas tanpa tahu isi dan makna apa yang terkandung dalam berkas tersebut.

Jika ada kesempatan untuk berdiskusi mengenai apa yang dikerjakan, saran saya, sih, jangan sungkan untuk bertanya. Justru pada kesempatan seperti itu, ilmu banyak didapat untuk persiapan di dunia kerja kelak. Dan lagi, jika sudah diberi kesempatan untuk magang, tunjukan bahwa memang posisi tersebut layak untuk diterima.

Pernah saat ada anak magang di kantor, dia terlihat tidak antusias dalam mengikuti program magang. Jangankan untuk membantu meringankan tugas yang ada, untuk bertanya saja enggan dan tidak tahu apa yang harus ditanyakan. Padahal, meski hanya magang tetap ada penilaian dari perusahaan. Tak jarang nilai tersebut menjadi acuan untuk tugas akhir yang sedang dikerjakan.

Pentingnya mahasiswa akhir atau lulusan baru dalam mengikuti program magang dengan serius, penuh semangat, apalagi dapat menunjukan kemampuan yang dimiliki adalah, seringkali pihak perusahaan melirik bahkan tak sungkan menawarkan posisi pekerjaan yang diinginkan nantinya –bahkan menjadi prioritas utama dibanding kandidat lain—sebab dari mulai sikap kerja sampai dengan kemampuan sudah terlihat saat magang berlangsung.

Bagi seorang karyawan seperti saya, seringkali anak magang menjadi kenangan tersendiri atas apa yang sudah mereka lakukan dan bagaimana cara mereka menyelesaikan tugas di kantor. Tak jarang banyak diantara mereka yang melebihi ekspektasi dan bekerja lebih keras dari beberapa karyawan yang ada tanpa mengeluh sedikit pun.

Baca Juga:  Susahnya Jadi Mahasiswa Bahasa Inggris Konservatif

Hal tersebut menjadikan tidak ada keraguan sedikit pun dari saya untuk mendoakan para anak magang—di mana pun mereka bertugas—agar nantinya mendapatkan pekerjaan sesuai dengan apa yang diharapkan.

Semoga, kelak semua anak magang dapat bekerja sesuai dengan apa yang mereka cintai, kalau pun tidak, bisa juga mencintai apa yang mereka kerjakan. Namun, jika tidak bisa juga, mencintai diri sendiri dengan cara memberi love pada postingan foto pribadi di instagram juga bukan suatu masalah, kok. Santai aja, mylov~

---
1.038 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.