Apakah Menutup Warung Makan Akan Meningkatkan Kualitas Puasa Kita?

Artikel

Fatimatuz Zahra

Menjalani ibadah puasa sebagai mayoritas di Indonesia tentu akan merasakan banyak hal yang seru seperti banyaknya tempat ibadah yang memberikan sahur dan buka puasa gratis. Ada juga pasar takjil dengan berbagai makanan enak jelang berbuka, diskon di berbagai pusat perbelanjaan, dan berbagai wujud pengejawantahan berkah Ramadan yang lainnya. Namun, tidak hanya hal seru, sebagai mayoritas yang kadang juga jadi superior ini sering banget bikin hal wagu selama Ramadan. Beberapa di antaranya adalah sweeping warung dan imbauan untuk menutup warung pakai tirai. Iya, nutup warung pakai tirai terus kalau ada orang makan kelihatan kakinya doang itu, lho.

Sebagai salah satu bagian dari golongan mayoritas, kadang saya malu. Ya gimana nggak malu, teman saya itu nggak cuma berasal dari berbagai suku dan etnis, tetapi juga berbagai latar belakang agama dan kepercayaan. Artinya, tidak semuanya punya kewajiban berpuasa ketika Ramadan datang.

Ketika tiba saat bulan Ramadan, saya sering sekali mendengar mereka saling ngobrol dan sharing warung-warung mana saja yang masih buka kalau siang. Saking sulitnya, tak jarang mereka kemudian terpaksa langganan katering yang harganya mahal. Atau beberapa yang kurang beruntung malah harus ikut antre beli makan sahur supaya bisa sarapan. Rasanya saya pengin minta maaf kepada mereka, atas nama mayoritas yang serba superior ini.

Meski demikian, saya juga tidak bisa berbuat banyak. Mau gimana lagi, sweeping dan penutupan warung pakai tirai itu kayaknya sudah jadi budaya Ramadan kita, deh. Sama kayak mudik lebaran atau sebar-sebar larangan mengucapkan natal. Kalau tidak dilakukan kayak kurang sempurna aja Ramadan-nya. Sudah mendarah daging gitu.

Namun sebenarnya, apa sih yang ingin dicapai dari penutupan warung makan ini? Biar yang puasa nggak tergoda? Kalau memang itu tujuannya, sebenarnya yang harusnya dilakukan bukan nutupin warung pakai tirai, tapi bagi-bagi penutup mata buat orang puasa supaya nggak lihat warung buka. Jika diumpamakan latihan sepak bola dan tujuannya menciptakan gol nih, masak iya yang dilebarin gawangnya? Harusnya skill pemain dong yang dilatih? Skill kita sebagai orang yang berpuasa justru harusnya dilatih, bukan warungnya yang ditutup.

Lagian logikanya gini, kita ini kan diperintahkan berpuasa, yang artinya menahan diri dari hawa nafsu dan keinginan bendawi. Iya, kan? Namanya menahan itu pasti ada rintangannya, toh? Nah, kalau rintangan berupa warung buka itu ditiadakan, kita ini puasa dari apa? Jadinya bukan kita yang berpuasa, tapi para pemilik warung dan orang-orang yang berhak untuk makan berpuasa menahan diri dari emosi dan berlatih sabar terhadap tantangan baru mereka, yaitu kita-kita ini, orang-orang gampang lapar yang nggak bisa lihat warung buka.

Padahal, salah satu hikmah berpuasa adalah untuk membuat kita bisa merasakan perjuangan orang lain untuk memperoleh asupan makanan yang cukup setiap harinya. Gampangnya, supaya kita latihan dan merasakan bagaimana rasanya menderita. Lha kalau karena kita puasa lalu warung-warung kita suruh tutup, bukan kita yang latihan menderita tapi para pemilik warung dan customer-nya yang jadi menderita karena kita. Yah, tapi gimana mau ngomongin hikmah kalau puasa kita masih sebatas lihat makanan lalu ingin batal.

Saya rasa, kebiasaan aneh ini muncul dari salah kaprahnya kita mencari jalan untuk meningkatakan kualitas ibadah puasa. Kita beranggapan dengan tindakan-tindakan preventif seperti penutupan warung itu akan meningkatkan kualitas ibadah puasa kita. Namun kita lupa bahwa puasa itu upaya pro-aktif yang harus kita tingkatkan kualitasnya dengan rintangan-rintangan yang ada di depan mata.

Setidaknya jika kita berani untuk mulai menyadari bahwa warung-warung dan segala hal lain bisa tetap berjalan seperti biasa meskipun kita sedang berpuasa, kita jadi mengerti bahwa dunia ini akan tetap berputar dengan atau tanpa adanya kita. Sehingga, mestinya kitalah yang berkontribusi aktif terhadap terciptanya kebajikan di sekeliling kita. Bukannya malah menjadi pribadi yang narsis dan serba ingin dihargai keberadaannya.

Jadi ingat pesan Cak Nun tentang puasa, yang bagi beliau bisa dijadikan cerminan terhadap kedalaman penguasaan diri. Maka, seberapa dalamnya kita mampu menguasai dan mengendalikan diri kalau lihat warung buka saja masih gerah dan risih?

BACA JUGA Esai-esai Terminal Ramadan Mojok lainnya.

Baca Juga:  Menghitung Penghasilan Sandy Cheeks, Tupai Jenius di Bikini Bottom

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
12


Komentar

Comments are closed.