Rebutan Nonton Acara Sahur yang Seru-seruan vs Tausiyah – Terminal Mojok

Rebutan Nonton Acara Sahur yang Seru-seruan vs Tausiyah

Artikel

Bangun buat makan sahur jam tiga pagi, belum nunda 15 menit buat ngumpulin nyawa, belum masak telur (yang paling gampang) itu aja kadang masih setengah sadar masaknya. Ya, bangun sahur emang paling bikin males. Bangun sahur itu ngantuk. Namun, kalau nggak sahur takut kelaperan nanti siangnya, terus nggak kuat ngapa-ngapain. Kalau saya sendiri sih, akhirnya lebih pilih makan sahur sambil melawan ngantuk aja deh, daripada siang harus berlesu-lesu ria.

Nah, biar nggak ngantuk-ngantuk amat, nih, biasanya paling enak ya sahur sambil nonton TV. Tinggal pilih tuh mau nonton apa. Berbagai macam acara TV sudah on jam segitu. Ada sinetron, tausiyah atau ceramah, komedi, lenong, atau talkshow. Namun, kalau saya sendiri, sering kali makan sambil nonton TV pasti diomelin orang tua. Huft. Padahal kan, biar nggak ngantuk dan lebih nafsu gitu makan sahurnya. Daripada semeja makan terus krik-krik dan cuma ada suara sendok karena masih ngantuk semua, kan?

Kadang nih, bukan cuma diomelin sama orang tua perkara boleh nggak-nya sahur sambil nonton TV. Nah, yang lebih bikin kesel, kalau nggak ada yang mau ngalah dengan pilihan tontonannya. Saya penginnya nonton acara sahur yang seru-seruan, komedi, atau joget Bang Caesar. Eh, orang tua kita penginnya nonton acara tausiyah.

Ngomong-ngomong, kalau ada yang bikin kita tambah melek, kenapa harus nonton tausiyah atau ceramah yang malah tambah bikin ngantuk? Ya nggak, sih? Mohon maaf, nih, saya mah ngomong apa adanya aja. Lha wong, dengerin ceramah di majelis langsung saja kadang masih ngantuk, kok. Apalagi ini baru bangun, nyawa masih setengah-setengah, terus nonton acara tausiyah. Kita kan nonton TV butuh buat melekin mata.

Lagian nonton tausiyah pas nanti siang hari atau setelah subuh mungkin bisa lebih menambah pahala puasa kita, daripada hanya dibuat tidur saja, kan? Atau bisa juga saat menjelang buka puasa. Toh, acara tausiyah di TV pas bulan Ramadan itu kan hampir seharian, nggak cuma pas sahur doang.

Kalian setuju, nggak? Kalau acara TV komedi dan nontonin orang-orang seru-seruan itu bisa lebih bikin melek? Apalagi, kalau coba-coba ikutan kuis sahur yang soalnya gampang, hadiahnya lumayan, tapi biar bisa connect susahnya naudzubillah. Tapi ya, saya sendiri sih, nggak pernah coba-coba ikutan.

Alasan saya nggak pernah ikut kuis sahur begituan, ya karena males buat ngambil hape, telepon, dan ngomong. Namanya juga lagi sahur, boro-boro ngomong lewat telepon yang didengerin banyak orang. Ketawa pas acara di TV lagi lucu-lucunya saja kadang males. Pokoknya, makan sambil nonton saja yang penting mata melek.

Pihak ketiga, pelerai antara acara tausiyah dan acara seru-seruan adalah sinetron. Sinetron-lah yang biasanya berhasil menyatukan perbedaan pendapat antara si anak dan orang tua. Sinetron-sinetron yang ditayangkan pas acara sahur biasanya sinetron religi. Sebut saja yang paling legendaris adalah Kiamat Sudah Dekat dan Para Pencari Tuhan yang sampai berjilid-jilid itu.

Penikmat sinetron itu berbagai kalangan. Selain seru karena kekonyolan cerita dan aktor-aktornya, di dalamnya juga banyak pesan-pesan religius. Dan yang terpenting, nggak melankolis dan terlalu menye-menye. Itu kan yang biasanya nggak kita suka dari sinetron?

Namun, meskipun saya bukan pencinta sinetron, saya sangat berterima kasih padamu. Setidaknya, kamu telah berjasa untuk sahur saya biar nggak ngantuk serta telah menjadi penengah rebutan tontontan antara saya dengan ayah dan ibu.

BACA JUGA Esai-esai Terminal Ramadan Mojok lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.