Bagi-bagi Takjil tapi Minim Plastik? Bisa Banget, kok! – Terminal Mojok

Bagi-bagi Takjil tapi Minim Plastik? Bisa Banget, kok!

Artikel

Kita pasti akan banyak menemui orang-orang atau kelompok masyarakat dermawan ketika Ramadan. Mulai dari bagi-bagi makan untuk sahur, hingga takjil dan makan untuk berbuka puasa. Baik di masjid, musala, bahkan di jalanan. Semua ini dilakukan tak lain dengan tujuan berbagi kepada sesama.

Di Indonesia, memberi makanan secara gratis pada bulan Ramadan banyak dikenal dengan istilah memberi takjil, baik berupa makanan ringan ataupun nasi. Tujuan utamanya pun adalah demi membatalkan puasa yang telah dikerjakan selama seharian penuh.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), takjil bermakna mempercepat (dalam berbuka puasa) atau makanan untuk berbuka puasa. Di kalangan masyarakat sendiri, banyak ditemui menu takjil yang bisa berupa makanan berat nasi beserta lauk pauk ataupun makanan ringan yang berisi jajanan ringan dan minuman air kemasan.

Terlepas dari mengetahui apakah orang yang kita bagikan makanan itu sedang berpuasa atau tidak, Islam menganjurkan kita untuk berbagi makanan maupun minuman, terutama ketika bulan Ramadan. Hal ini merupakan salah satu bentuk kebaikan terhadap orang-orang yang berpuasa.

Nah, sayangnya semakin banyak orang berbagi takjil dan makanan, semakin banyak pula sampah yang dihasilkan. Dan seperti yang kita semua tahu (eh, emang iya udah tahu semua?), bahwa ketika Ramadan sampah di Indonesia akan meningkat. Baik sampah makanan yang berlebih dan kemasan-kemasan makanan yang sekali pakai.

Bagi-bagi takjil ketika Ramadan bisa dengan mudah ditemui di mana pun, salah satunya di jalan raya atau di persimpangan lampu merah. Orang-orang yang berbagi takjil otomatis akan membungkus makanan yang akan dibagikan dengan praktis agar lebih mudah ketika dibagikan, misalnya saja menggunakan kemasan berbahan plastik atau styrofoam. Kedua kemasan ini memang sangat mudah didapatkan dan praktis digunakan, baik dari segi membungkus atau membawanya. Sehingga plastik dan styrofoam sering kali menjadi pilihan kemasan makanan dalam kegiatan bagi-bagi takjil.

Sayangnya, plastik yang digunakan pun biasanya akan berlapis-lapis. Misalnya, menu yang akan dibagikan adalah takjil berupa kolak dan snack ringan. Kolak dibungkus dengan gelas plastik, ditambah dengan sendoknya yang juga berbahan plastik. Belum lagi snack-nya, biasanya akan dibungkus dengan plastik kecil. Lalu keduanya masih akan dijadikan satu dalam tas keresek yang juga berbahan plastik.

Yah, gitu mah gimana nggak nambah volume sampahnya? Namun, bukan berarti kita harus membatasi aksi sosial yang sering kita banggakan ketika Ramadan, yakni bagi-bagi takjil. Eh, nggak dong.

Kita tetap bisa ramah lingkungan ketika bulan Ramadan bahkan termasuk ketika kita melakukan kegiatan sosial seperti bagi-bagi takjil.

Pada dasarnya, banyak alternatif sebagai pengganti kemasan sekali pakai. Gelas plastik bisa diganti dengan tumblr. Kotak makanan dengan bahan styrofoam atau plastik bisa diganti dengan besek bambu. Atau menggunakan box makan kardus yang banyak ditemui di pasaran, juga bisa banget. Setidaknya lebih cepat didaur ulang daripada plastik dan styrofoam.

Pasalnya dengan begitu, selain kita tetap bisa berbagi kepada sesama, kita juga berbagi kebaikan kepada bumi kita.

Bicara soal bagi-bagi takjil minim plastik, saya pernah bertemu dengan sekelompok orang yang bagi-bagi takjil gratis di daerah kampus. Takjilnya berupa es buah. Namun, mereka membagi-bagi takjil gratis asalkan kita membawa tumbler atau tempat sendiri untuk dibawa pulang. Awalnya saya pikir memang agak merepotkan harus selalu membawa kotak makan kosong atau botol kosong. Namun setelah itu, saya berfikir bahwa tekad peduli lingkungan mereka begitu besar dengan bagi-bagi takjil tanpa nyampah. Pasalnya, mereka juga memikirkan dampak dari printilan sampah-sampah yang mungkin selama ini kita anggap, “Halah, cuma segini doang.”

Seperti sebuah petuah yang pernah saya dengar, Ramadan sejatinya bukan hanya untuk menahan nafsu atau lapar saja, tetapi memahami makna bagaimana kita lahir, menjalani hidup dan nantinya juga akan mati. Dengan melihat atau menoleh kepada sesama dan berbuat baik kepada manusia, hewan, tumbuhan, serta alam pada umumnya. Pasalnya, sangat perlu dan penting, untuk memastikan jalan hidup manusia itu sendiri, pada pertanggungjawaban apa yang dimiliki atau apa yang dititipkan Tuhan di dunia ini.

BACA JUGA Esai-esai Terminal Ramadan Mojok lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.