4 Cara Menolak Ajakan Gabung Organisasi Mahasiswa – Terminal Mojok

4 Cara Menolak Ajakan Gabung Organisasi Mahasiswa

Artikel

Nasrulloh Alif Suherman

Teruntuk mahasiswa-mahasiswa baru di luar sana yang sedikit lagi memulai perkuliahan, saya ucapkan selamat. Mungkin memang satu semester awal ini kalian akan belajar secara daring, sebab kondisi pandemi di negara kita yang masih belum jelas kapan berakhirnya. Tapi, tetap saja kelak kalian akan mulai masuk kelas secara normal, dan bayang-bayang organisasi mahasiswa akan datang kepadamu. Wqwqwq, kesannya seram amat.

Saya telah menulis panduan sebelumnya, bagi yang berminat masuk dan aktif di organisasi mahasiswa. Tulisannya bisa dibaca di sini. Namun, pasti ada saja yang tidak mau masuk organisasi eksternal, bukan? Oh nggak masalah. Cuma, ya, cuma memang ada saja kader-kader organisasi yang maksa bergabung dengan berbagai cara dan jurus.

Sebagai orang yang pernah melakukan kaderisasi, saya juga pernah menghadapi banyak mahasiswa yang menolak ajakan untuk bergabung. Saya kumpulkan alasannya cukup banyak, dan kayanya sih bisa dipakai oleh Mylov sekalian. 

#1 Mau fokus kuliah

Lho, alasannya kok standar banget? Ya, nggak apa-apa kali. Lagian, kalau misalnya kader organisasi yang mengajak anda adalah mahasiswa yang sadar akan beban akademisnya, pasti ia akan menerima alasan ini. Nggak ada yang salah, kok. Sebab, sedari awal masuk organisasi saya diberitahukan bahwa organisasi mahasiswa boleh terdepan, tapi nomor satu tetap akademik. Masuk kampus kan untuk belajar. Apa gunanya aktif organisasi kalau nggak beres kuliahnya, kan.

 #2 Orang tua melarang

Ini lumayan klise, tapi tetap worth it sebab bawa-bawa orang tua itu adalah alasan paling benar, dan nggak bisa didebat. Kalau bawa orang tua di negara kita, apalagi yang pendidikan moralnya tinggi, pastilah orang susah buat berkilah atau menyela. Kalaupun ada yang menyanggah, tinggal dibalas “Gila, orang tua masa gua lawan?” 

Tapi ingat, agar lebih meyakinkan harusnya jangan ngekos karena mengundang berbagai kecurigaan dari pihak kader organisasi mahasiswa yang mengajak anda. Walaupun nggak sampai mengancam, setidaknya bisa jadi bahan omongan wqwqwq. Oh iya, cara ini lebih mantap jika digunakan perempuan. Karena biasanya perempuan yang paling banyak dilarang sama orang tuanya 

#3 Nanti dulu, mau lihat-lihat dulu

Asli, saya pernah juga digituin. Saya pernah ditolak mahasiswa yang saya ajak dengan alasan yang agak spektakuler itu. “Maaf dulu, ya, Kak. Aku mau lihat-lihat dulu.” Mantap, sudah seperti belanja di pasar. Aneh banget dah. Saya berasa jadi orang yang jualan di pasar, bedanya yang dijual adalah visi-misi dan tujuan berorganisasi. Ya, udah gitu aja.

 #4 Pacarnya dari organisasi sebelah

Kalau kalian merasa ini adalah bualan, percayalah ini beneran terjadi. Dari sekian banyak alasan, menurut saya alasan seperti ini yang bikin saya seperti “Seriusan lu, anjir.” Sampai nggak bisa berkata-kata.

Berdasarkan pengalaman, orang yang saya ajak adalah adik tingkat dan ia punya pacar di fakultas lain. Satu angkatan sama saya, katanya. Kok bisa pacaran? Well, karena katanya (lagi) pacarannya dari semenjak sebelum kuliah. Eh bukan itu poinnya, intinya mah dia nggak bisa gabung ke organisasi mahasiswa yang saya rekomendasikan, karena pacarnya beda organisasi dan nggak enak ke pacarnya. Begitu, hadehhh. Organisasi mahasiswa udah macam parpol.

Jadi kawan-kawan mahasiswa baru yang masih segar dan gemas, sudah baca alasan-alasan di atas, bukan? Tentu saja saya nggak bisa menjamin alasan di atas bakalan sukses 100% menghalau antek organisasi mahasiswa untuk menyerah ngajakin kalian. Namun, ya, nggak coba saja dulu, kali aja berhasil. Sebab, ya, kadang-kadang ada saja kok manusia yang gampang dikibulin dan percaya. 

BACA JUGA 5 Lauk yang Secara Misterius Selalu Ada di Berkat Tahlilan atau artikel Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Baca Juga:  Panduan Memahami Tweet-tweet Budiman Sudjatmiko yang Terlalu Ndakik Buatmu!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
18


Komentar

Comments are closed.