Panduan untuk Mahasiswa Baru dalam Memilih Organisasi Mahasiswa – Terminal Mojok

Panduan untuk Mahasiswa Baru dalam Memilih Organisasi Mahasiswa

Artikel

Tahun ajaran baru akan tiba, yang berarti mahasiswa baru mulai masuk dan merasakan belajar di kampus. Tapi, ya, sayangnya untuk tahun ini sepertinya tidak ada dulu belajar di kampus. Sebab, protokol dari pemerintah sendiri juga masih belum memperbolehkan kegiatan belajar mengajar di ruang kelas. Walhasil, mahasiswa baru akan terus merasa baru karena belajar via daring dan tidak bertemu langsung. Kuliah saja masih tertunda, apalagi masuk organisasi mahasiswa. Yang sabar ya, adek-adek maba.

Saya sebenarnya ingin memberikan saran soal memilih organisasi, tapi masih lama masuk bertemu mukanya kan. Tapi biarlah, nggak apa-apa juga. Setahu saya, organisasi mahasiswa itu walaupun pandemi tetap nyari kader karena mereka butuh mahasiswa baru yang segar untuk regenerasi. Oleh sebab itu, saya tetap akan menulis sebuah panduan bagi para mahasiswa baru yang memang berniat masuk ke organisasi.

Dari hati, bukan yang lain

Dalam memilih organisasi mahasiswa mana yang mau dipilih, jangan memilih karena dipaksa, diajak, atau ditekan. Sebab nanti ada aroma nggak ikhlas saat menjalaninya. Seyogyanya, bahkan seharusnya, memilih organisasi itu benar-benar dari hati. Sebab, kalau bukan dari pilihan hati sendiri, ya, ngapain atuh? Ibarat pacaran tapi nggak cinta, hambar.

Jangan hanya karena diajak senior, merasa nggak enak lalu ikut masuk. Setelah itu malah nggak aktif dan malas-malasan di organisasi tersebut. Pertama, terkesan cuman main-main dan organisasinya dilabeli lumbung massa. Kedua, kalian yang rugi karena diajak hanya untuk politik kampus doang ujung-ujungnya. Itu, disuruh nyoblos dari organisasi yang sama. Buat apa kalau hanya untuk begitu?

Baca Juga:  Survival Kit Pertama untuk Maba UNS Agar Tak Terjerumus Kesulitan Hidup

Lihat latar belakang

Latar belakang jadi faktor penting untuk memilih organisasi yang akan dituju. Sebelum memilih organisasi sebaiknya dilihat dulu apa latar belakang organisasi tersebut. Kalau kamu dari keluarga besar NU, bisa masuk PMII (Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia) yang menganut aswaja sebagai landasan organisasi. Kalau kamu Muhammadiyah, pilih IMM (Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah). Kalau nggak mau di dua-duanya, ada HMI (Himpunan Mahasiswa Islam) sebagai organisasi mahasiswa Islam tertua yang nggak berafiliasi kemana-mana.

Ini penting loh, ya. Jangan asal sembarang masuk organisasi. Misalnya kamu seorang muslim, ya, masa tiba-tiba pengin masuk ke GMKI (Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia). Servernya beda, Bung.

Pastikan apa niat kamu masuk

Semua pekerjaan, semua hal di muka bumi ini tentu haruslah dilaksanakan dengan niat. Tanpa niat tidak akan terjadi, tanpa niat nggak akan tercipta. Pokoknya harus niat dulu, baru dilakukan. Begitu pula dengan masuk organisasi, apa niat dan tujuanmu? Kalau hanya sekadar nyari teman, nggak masuk organisasi juga bisa.

Pastikan lagi niatnya apa, dan mengapa masuk organisasi mahasiswa. Sebab, takutnya masuk organisasi eh kedepannya merasa nggak dapat apapun. Makanya diperiksa lagi niatnya apa. Berorganisasi seperti halnya naik kendaraan, kalau nggak tahu tujuan dan niatnya gimana mau sampai?

Pastikan itu organisasi, bukan MLM

Kalau kalian mengira ini hanya lucu-lucuan, kalian salah. Saya tau cerita macam ini dari teman saya sendiri. Ceritanya begini. Teman saya bertemu dengan seseorang—anggap saja seniornya—untuk bergabung dengan sebuah organisasi. Awalnya biasa saja, tidak ada yang mencurigakan.

Baca Juga:  Program Kerja Mahasiswa KKN yang Itu-Itu Saja

Ealah, taunya saat diajak ke tempat “organisasinya” malah yang ada materi sukses, cepet kaya, bonus membership, jargon-jargon nan dahsyat. Shock nggak tuh, ujung-ujungnya teman saya diajak gabung “organisasi” tersebut sampai dimintai uang member. Mau masuk organisasi, eh taunya diprospek.

Yang perlu diingat, organisasi mahasiswa bukan tujuan utama tapi akademis. Ingat, akademis nomor satu dan jangan dilupakan. Buat apa aktif di organisasi, masalah akademis tidak diurus sampai nggak kuliah-kuliah. Lalu ujung-ujungnya terbengkalai sampai (naudzubillah) DO. Buat apa? Kasian, apalagi yang masih dibiayai orang tua. Organisasi adalah pelengkap dalam kehidupan, kuliah dan akademis kan tujuan utama serta tugas kita sebagai mahasiswa.

Yaudah, sekarang selamat memilih organisasi. Semoga cocok ya, Gaesss~

BACA JUGA Nex Carlos ‘Pesugihan Online’ Terbaik Mengalahkan Ludah Pocong dan Rebusan Celana Dalam atau artikel Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.