Meluruskan Soal Lembaga Dakwah Kampus (LDK) yang Sering Disebut Sarang Radikalisme – Terminal Mojok

Meluruskan Soal Lembaga Dakwah Kampus (LDK) yang Sering Disebut Sarang Radikalisme

Artikel

Kalian pasti pernah mendengar kalau Lembaga Dakwah Kampus (LDK) sering disebut organisasi penghasil teroris. Sebagai seorang anak LDK, saya mau meluruskan beberapa kesalahan orang awam dalam memandang organisasi yang saya ikuti ini.

Jadi gini, pandangan kalau LDK berafiliasi dengan kelompok teroris sepertinya muncul karena anak-anak LDK punya penampilan yang berbeda dengan mahasiswa/i pada umumnya. Perempuannya (kami memanggilnya akhwat) biasanya mengenakan pakaian syar’i dan ada juga yang bercadar. Yang laki-laki (kami memanggilnya ikhwan) biasanya pakai celana cingkrang atau celana yang tingginya ada di atas mata kaki. Orang yang nggak terbiasa melihat kami berpakaian seperti ini biasanya langsung berspekulasi dan ngejudge kami sebagai orang yang menganut paham radikalisme.

Padahal dari sejak didirikannya LDK di zaman orde baru (tahun 60an) organisasi ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan radikalisme. LDK ini cuma organisasi yang basis ideologinya islam, mirip seperti HMI, dan PMII sebenarnya. Yang bikin kami agak berbeda, para kader LDK dibina dengan nilai-nilai tarbiyah. Kami belajar melalui lingkaran kecil yang bernama liqo (sering juga disebut mentoring) ini adalah cara yang digunakan Rasulullah ketika berdakwah dulu.

Nilai-nilai tarbiyah yang kami bawa ini sering disalah pahami juga dan dianggap sama dengan HTI atau Hizbut Tahrir Indonesia yang sebenarnya organisasi yang memang dicap radikal oleh pemerintah. Saya kasih tahu ya, LDK itu beda dengan HTI. HTI itu ideologinya syariat islam, sementara LDK masih berideologi Pancasila. LDK juga tidak punya tujuan mendirikan khifalah.

Baca Juga:  Visi Misi Calon Ketua Organisasi Mahasiswa Memang Jarang Ada yang Bagus dan Menarik

Saya masih ingat apa yang dikatakan salah satu dosen sekaligus cendekiawan muslim dan guru besar Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah, radikalisme di kampus berkembang karena tak ada gerakan tandingan. Beliau mengatakan organisasi seperti LDK (Lembaga Dakwah Kampus), dan KAMMI (Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia) cenderung berpaham ke kanan begitu juga HTI yang berpaham radikal.

Saya agak menyayangkan komentar beliau karena menyamakan LDK dengan HTI. Organisasi LDK sampai sekarang ini apabila berdemonstrasi tidak pernah menginginkan penggantian ideologi Pancasila. Lagipula, kalau ada anak LDK demo, itu tuh ya demo untuk membela agama, bukan demo-demo politis seperti itu.

Ada juga yang bilang LDK dan KAMMI berafiliasi. Lebih jauh, ada juga yang meyakini kelau LDK juga erat hubungannya dengan partai PKS. Omongan seperti ini biasanya muncul dari orang yang tidak mengenal LDK sama sekali. Karena kalau sudah mengenal (bahkan masuk jadi anggota) mereka pasti akan tahu kalau LDK tidak punya hubungan apa pun sama dua organisasi tersebut.

Sebagai mahasiswa yang aktif di LDK, saya sangat prihatin dan begitu sedih jika ada yang melontarkan pernyataan kalau LDK adalah sarang radikalisme.

Kami yang di LDK hanya berorganisasi bukan meradikalisasi karena fokus kami adalah berdakwah atau menyiarkan nilai-nilai islam. Kalau Anda masih tidak percaya, saya kembalikan ke diri Anda bagaimana menilai LDK.

Baca Juga:  Sobat Narimo ing Pandum Perlu Menerima Kritik Soal Upah Jogja yang Memang Rendah

Saya sebagai seorang mahasiswa merasakan secara pribadi betapa banyak manfaat yang saya dapatkan ketika bergabung dengan LDK. Dan sampai saat ini, tidak pernah sekali pun saya merasa didoktrin untuk menjadi radikal apalagi sampai mendukung aktivitas kekerasan yang dilakukan oleh teroris.

Kalau memang di LDK ada yang melenceng dari ajaran Pancasila, pasti saya akan keluar dan meninggalkannya. Karena saya kuliah menuju masyarakat ber-Pancasialis dengan tiap hari saya belajar Pancasila juga untuk menjadi Nasionalis. Tetapi sekali lagi, LDK bukan sarang radikalisme. Saya minta tolong untuk membuang jauh-jauh stigma buruk ini.

BACA JUGA Walimah Syar’i, Eksistensi Islam Dalam Sebuah Resepsi atau tulisan Aldian Wijaya lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.