3 Alasan Pak RT Saya Lebih Layak Jadi Ketua DPR RI – Terminal Mojok

3 Alasan Pak RT Saya Lebih Layak Jadi Ketua DPR RI

Artikel

Avatar

Pak RT di wilayah saya kerja sungguh menyimpan banyak misteri, bahkan saya sempat menuliskan pengalaman saya bersama blio di sini. Meskipun saya sering jengkel dengan blio, tapi nggak bisa dimungkiri bahwa blio adalah pemimpin yang baik. Seenggaknya meskipun nyebelin dan sering ujug-ujug muncul, blio nggak mematikan seperti ketua DPR saat ini yang namanya nggak perlu saya sebutkan lah. Nah, karena ketua DPR negara ini saya rasa perlu rehat biar nggak dicaci maki terus, saya mengusulkan Pak RT sebagai penggantinya.

Menjadi Pak RT tentu saja merupakan bekal yang cukup untuk sekadar memimpin DPR di negara ini. Ilmu politik sudah pasti dikuasai, toh kalo blio bisa menjabat sebagai Pak RT, blio sudah tentu lincah menarik simpatisan warga sekampung. Terlepas dari dasar ilmu politik yang dikuasai, berikut adalah alasan kenapa saya merekomendasikan Pak RT menjadi ketua DPR RI yang baru.

Alasan pertama, sangat membela masyarakat

Negara ini butuh ketua DPR yang benar-benar membela masyarakat. Bukan sekadar janji bangsat semasa pemilu, tetapi yang memang terbukti mati-matian menjaga ketentraman warganya. Pak RT yang saya kenal sudah terbukti membela masyarakat yang blio pimpin. Beberapa kali blio menegur kedai kopi tempat saya kerja karena terlalu ramai apabila sudah terlalu malam. Bayangkan, seorang pemimpin rela bangkit dari kasur dan mendatangi sumber keresahan warga.

Bayangkan saja apabila ketua DPR RI dipimpin sosok mulia seperti Pak RT. Sudah pasti nggak akan ada masyarakat yang protes karena ada rancangan undang-undang laknat. Sudah pasti Ketua DPR RI bakal mati-matian mempertahankan suara masyarakat dan memerangi sumber keresahan.

Pada kasus Pak RT, sumber keresahan masyarakat adalah kedai kopi yang ramai. Saya yang didatangi Pak RT sebal kepada blio karena masa yang datang itu sumber pendapatan kedai kopi, tetapi saya baru sadar bahwa kesebalan saya ini barangkali mirip kesebalan para anggota DPR saat ada demo di mana-mana karena mengusik undang-undang yang dirasa menguntungkan bagi anggota DPR tapi merugikan masyarakat.

Baca Juga:  Juventus Butuh 'Trio BBC' Versi Baru untuk Musim Depan

Bayangkan apabila Pak RT menjabat sebagai ketua DPR. Sudah pasti anggota DPR lain yang lucu-lucu—kalau nggak mau bilang licik-licik—kalang kabut karena keinginan dan keuntungan pribadi bakal susah terealisasi.

Alasan kedua, multipresence

Pak RT yang saya kenal ini bisa muncul tiba-tiba di berbagai tempat dalam waktu yang barangkali hampir bersamaan pula. Sering terlihat mendorong gerobak pagi-pagi, sering terlihat sebagai tukang angkut sampah, sering terlihat menyapu jalanan, bahkan sering terlihat memantau kedai kopi dari kejauhan. Sungguh, meski sedikit horor, tapi kemampuan untuk berada di banyak tempat dan ujug-ujug muncul itu sangat bermanfaat.

Bayangkan saja apabila Pak RT menjabat sebagai ketua DPR. Blio bisa tiba-tiba muncul di tengah kerumunan demonstran dan memberi penjelasan-penjelasan. Blio juga sudah pasti bisa hadir apabila diundang mbak Najwa buat ngobrol-ngobrol lucu kapan saja. Blio juga bisa seketika itu muncul pas rapat dewan dan mergoki anggota dewan yang lagi tidur di kursi dan ngedamprat mereka, atau tiba-tiba nongol di tempat wisata saat anggota dewan bolos rapat dan malah liburan. Pokoknya kemampuan muncul di mana-mana itu sungguh berguna untuk membentuk suasana kondusif di jajaran Dewan Perwakilan Rakyat yang kalau kata Gusti Aditya disingkat ASU itu.

Alasan ketiga, dia gaptek

Pak RT yang saya kenal ini nggak terlalu ngikutin perkembangan teknologi. Bahkan saya yakin pesan makanan via Go-Food saja blio nggak bisa. Barangkali hal tersebut akan dianggap kekurangan di mata orang lain, tetapi bagi saya merupakan sebuah kelebihan. Oleh karena gaptek, blio nggak akan pernah yang namanya matiin microphone anggota lain saat rapat. Blio akan membiarkan orang ngomong menyuarakan pendapatnya tanpa menginterupsi dengan kelakuan biadab macam yang dilakukan ketua DPR RI tercinta dan terlucu kita saat ini. B blio justru bisa lebih menghargai arti dari interaksi secara langsung. Blio nggak bakal mainan hape saat rapat sedang berlangsung, dan tentu saja akan ngedamprat anggotanya yang ketahuan mainan hape atau bahkan malah nonton Bokep saat rapat sedang dilaksanakan.

Baca Juga:  RUU KPK Adalah Bukti Betapa Progresifnya DPR dan Presiden Kita

Sumber gambar: Akun Twitter @Harian_Jogja

BACA JUGA Rekomendasi Karier untuk Puan Maharani apabila Capek Menjadi Ketua DPR RI dan tulisan Riyanto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
10


Komentar

Comments are closed.