Rekomendasi Karier untuk Puan Maharani apabila Capek Menjadi Ketua DPR RI – Terminal Mojok

Rekomendasi Karier untuk Puan Maharani apabila Capek Menjadi Ketua DPR RI

Artikel

Avatar

Sebenarnya saya iba melihat cuitan netizen di Twitter yang bully Puan Maharani, tapi ya gimana, rasa iba saya dikalahkan sama rasa mangkel saya sama kelakuan blio yang lucu-lucu menyebalkan itu. Lebih tepatnya mangkel sama anggota DPR RI yang blio pimpin sih, karena siapa tau sebenarnya Puan Maharani nggak setuju-setuju amat sama UU Cipta Kerja yang sudah sah, tapi karena blio adalah pemimpin yang baik, kepentingan bersama jauh lebih penting daripada kepentingan pribadi.

Nah, karena blio terus mendapat nyinyiran dari netizen—terbukti dari sempet trendingnya nama Cuan Puan Maharani di Twitter—saya rasa ibu-ibu yang satu ini harus memikirkan karier lain apabila ingin terbebas dari nyinyiran dan hujatan dan kebencian masyarakat. Berikut—karena saya peduli dengan perasaan ibu yang satu ini—adalah rekomendasi karier apabila Puan Maharani ingin berhenti dari dunia politik.

Rekomendasi pertama, soundman

Ibu-ibu yang satu ini sudah tentu terbiasa ngurusin sound lah ya. Seenggaknya tau caranya mengoperasikan microphone, kapan harus dinyalakan, kapan harus dimatikan. Tentunya blio juga mengerti mana microphone yang emang mati karena rusak dan mana yang mati karena emang sengaja dimatiin.

Berkaca dari perihal matinya microphone saat pengesahan UU Cipta Kerja kemarin yang pelakunya adalah blio sendiri, sudah pasti blio sudah punya bakat tersembunyi menjadi seorang soundman. Dari fenomena itu sebenarnya sudah terbukti kualitas Puan Maharani sebagai seorang pemimpin karena menjaga stabilitas acara. Kalau misal ada pihak yang ngomongnya kelewat batas, atau dalam kasus itu ngomongnya bertentangan dengan suara mayoritas, yaudah bungkam saja suaranya. Selain sebagai pemimpin yang baik, kualitas manajemen sound juga tentu dimiliki blio. Blio tau kapan kudu matiin dan kapan kudu nyalain agar acara berlangsung sesuai keinginan—keinginan mayoritas anggota DPR RI, misalnya.

Nah, skil tersebut juga sangat pas untuk seorang soundman. Misal sedang ngurusin sound buat acara band-band-an, terus vokalisnya suaranya sumbang, yaudah matiin aja mic-nya biar pendengar nggak sakit telinga. Pokoknya Puan Maharani pasti tau lah kapan harus matiin mic dan kapan kudu nyalain.

Baca Juga:  Novel ‘Rich People Problem’ Menyentil Indonesia dan Kebakaran Hutan Sumatera

Rekomendasi kedua, buruh pabrik garmen

Kalau ternyata Puan Maharani nggak cocok jadi soundman, mending coba jadi buruh pabrik deh. Kerja di perusahaan garmen deh. Kerja pake seragam dan menjahit kain berkilo-kilo dan kudu lembur berjam-jam biar gaji nambah. Apalagi kan UU Cipta Kerja udah sah nih, jadi blio bakal ngerasain tuh dampaknya, misal jadi buruh seumur hidup, gitu. Siapa tau kalo udah ngerasain jadi buruh pabrik, suatu ketika blio bakal bergumam, “Wah, capek juga. Ternyata UU Cipta Kerja beneran bikin badan remuk ya.”

Rekomendasi ketiga, stand up comedian

Banyak komika yang kerap melempar bit-bit komedinya sambil menyematkan kritik kepada pemerintah. Saking banyaknya yang model begituan, kayaknya udah nggak istimewa lagi dan sekedar jadi “WEEEEE momen”. Nah, Puan Maharani bisa banget banting setir jadi komika dan membawa persona lain, yaitu sosok yang selalu pro-pemerintah. Jarang banget yang kayak gitu, atau malah nggak ada. Jadi apabila suatu ketika Bintang Emon bikin video menggelitik yang ngomentarin kok banyak media-media yang diretas karena mengkritik pemerintah, nah Puan Maharani bisa bikin video tandingannya dengan menjelaskan kenapa pemerintah nyewa jasa hacker buat meretas media-media itu. Nggak harus lucu banget juga nggak apa-apa, yang penting nyoba aja dulu.

Rekomendasi keempat, artis sinetron azab

Menjadi karakter antagonis di sinetron azab sudah pasti bisa didalami dengan baik oleh Puan Maharani, terbukti dengan aktingnya saat ini yang menjadi antagonis utama bagi masyarakat. Nah, sapa tau besok Indosiar bakal bikin episode “Azab Wakil Rakyat yang Mengesahkan UU Menyesatkan”, kan sungguh bu Puan Maharani sudah hapal betul dengan cerita itu. Dia tinggal berperan sebagai seorang putri mantan presiden negara ini, terjun ke politik, menjadi ketua DPR, terus mengesahkan UU yang ditolak banyak kalangan. Udah, pasti skripnya hapal betul blio. Bagian yang belum blio dalami ya pas kena azabnya aja sih.

Sumber gambar: Akun Twitter @Harian_Jogja

BACA JUGA Anggota OSIS di STM Itu Sekumpulan Orang Buangan, Nggak Ada Wibawanya Sama Sekali dan tulisan Riyanto lainnya.

Baca Juga:  Beragam Profesi di Rumah Sakit selain Dokter dan Perawat yang Perlu Diketahui

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

 

---
26


Komentar

Comments are closed.