Surat Terbuka untuk Pak Azis Syamsuddin: Terima Kasih, Pak! – Terminal Mojok

Surat Terbuka untuk Pak Azis Syamsuddin: Terima Kasih, Pak!

Artikel

Yang terhormat, Pak Azis Syamsuddin, Wakil Ketua DPR RI. Selamat istirahat dengan puas setelah sukses memimpin sidang paripurna pengesahan RUU Cipta Kerja.

Semoga Anda selalu diberi limpahan rahmat yang dalam dan luas oleh Tuhan dan tidak terusik oleh suatu hal apa pun. Tidak seperti saya atau orang kecil lain, yang meski sudah dilimpahi rahmat Tuhan, masih saja mengeluh karena terganggu oleh sesuatu yang nggak tahu apa manfaatnya: hasil sidang sembunyi-sembunyi di Senayan itu, Pak.

Tanpa basa-basi, Pak Azis Syamsuddin, dengan surat ini saya ingin mengungkapkan rasa terima kasih secara tulus. Rasa ini hadir setelah saya membaca di banyak media perihal pernyataan Anda sebagai respon kekecewaan rakyat.

Mungkin Anda belum tahu rakyat yang kecewa itu rakyat yang mana, maka dengan senang hati saya tunjukkan. Itu lho, Pak Azis Syamsuddin, rakyat yang mendorong Anda untuk duduk di kursi malas DPR. Kursi yang empuk, yang siapa pun bisa ngantuk jika mendudukinya. Barangkali, Anda termasuk.

Eh, maaf, Pak. Kok jadi ngomongin kursi ya? Maklum ya, Pak, tanggung. Saya kan ingin juga duduk di kursi tersebut. Apalagi kursi gaming, Pak, wah itu idaman sekali. Soalnya bisa membuat kita tahan kerja sambil live streaming tanpa tertidur. Pokoknya kerja, kerja, kerja!

Haduh malah ngelantur. Sory, Pak Azis Syamsuddin. Kembali ke soal pernyataan Anda.

Masih ingat kan pernyataan yang mana? Pernyataan Anda yang berbunyi, “Jika kecewa dengan teman-teman di DPR, ya, rakyat nggak usah memilih mereka dan partainya lagi di pemilu mendatang,” itu, Pak.

Leres, Pak Azis Syamsuddin. Saya jadi tercerahkan untuk golput lagi lebih hati-hati dalam memilih wakil saya di DPR, sungguh. Pernyataan Anda bagai cahaya di kegelapan nasib saya sebagai buruh rumah sakit swasta, Pak Azis. Bahkan, saking silaunya cahaya tersebut, saya jadi gelap lagi karena mampu  membutakan pandangan saya di masa depan.

Tapi, paling tidak Anda sempat membuat cerah walau hanya sekejap, nggak suram melulu. Jadi, tetap saja saya merasa harus berterima kasih kepada Anda. Dan ini jadi terima kasih saya yang pertama, ya, Pak.

Kedua, saya ingin berterima kasih karena dengan pernyataan Anda itu saya jadi nggak lagi merasa berdosa. Pasalnya di pemilu 2019, sesungguhnya saya golput, Pak. Hehehe. Saya mendapat perasaan demikian saat itu, setelah membaca tulisan Romo Magnis di Kompas (12/3/2019).

Beliau itu, Pak, bilang kalau golput merupakan dosa dan amoral karena memberi peluang bagi yang terburuk untuk berkuasa. Wah, sebelum mendapat pencerahan dari Anda, saya agak cemas. Pikir saya, “Duh gimana ya, kalau saya masuk neraka karena golput, apa nggak diketawain tuh saya, oleh para penghuni dan penjaganya?”

Dan bahkan, sebenarnya dengan kecemasan akibat tulisan Romo Magnis itu, Pak Azis, saya juga sempat berniat nggak golput lagi. Saya membayangkan bagaimana jika yang terburuk benar-benar berkuasa, hancur dong kita kayak sekarang ini.

Akan tetapi, setelah saya pikir-pikir lagi, ternyata niat saya nggak sepenuhnya tepat. Ya, karena bagi saya mereka semua itu buruk, Pak. Nggak ada yang terburuk. Semua sama bagi saya. Buktinya, yang terburuk pun—karena nggak terpilih, katakanlah—malah dipanggil untuk menjabat menteri di istana.

Ketiga, saya ingin berterima kasih, sebab dengan pernyataan Anda, saya merasa sudah benar untuk menolak diselenggarakannya pilkada serentak di tengah pandemi. Dengan begitu, saya jadi nggak ragu dan rikuh untuk tetap tidur di rumah karena takut korona, sementara TPS tetap buka dijaga tetangga.

Dan saya pun jadi nggak heran lagi jika sebagian besar teman Anda di pemerintahan atau partai, nggak ada angin maupun hujan, tiba-tiba peduli pada hak konstitusi rakyat untuk memilih. Padahal, mereka hanya peduli haknya untuk dipilih, sebenarnya. Apalagi setelah pernyataan Anda tersebut mencuat. Iya kan, Pak? Jujur saja. Jangan ada Omnibus Law dusta di antara kita.

Keempat, saya terima kasih sekali. Berkat pernyataan Anda, gerakan golput yang cukup santer di pemilu 2019, akhirnya menemui jalan mulus dan nggak berlubang. Drama golput yang menuai pro dan kontra—pro bagi yang menolak presidential threshold dan kontra bagi yang ingin berkuasa—akhirnya usai juga.

Berkat Anda, siapa pun yang menyuarakan atau bahkan mengkampanyekan golput saat pemilu kapan pun nantinya, menjadi sah dan wajar sebagai ekspresi politik belaka. Nggak usah ada gontok-gontokan lagi, ya. Apalagi sampai ngotot hanya karena nafsu berkuasa semata.

Sebelum saya akhiri, sebenarnya saya ingin berterima kasih untuk yang kelima kalinya sehingga sempurna seperti rukun Islam dan Pancasila. Tapi, pertanyaannya, Anda bersedia, nggak? Sebab, syaratnya agak berat meskipun lebih berat kehidupan menjadi rakyat yang dipimpin Anda dan rekan-rekan.

Jika mau, penuhi dulu tuntutan rakyat yang meminta 1) untuk didengarkan aspirasinya dan yang terpenting yaitu; 2) cabut Omnibus Law sampai ke akar-akarnya, kemudian; 3) tarik mundur aparat yang brutal dan; 4) usut tuntas kekerasan mereka terhadap demonstran, bagaimana pun caranya, karena; 5) poin pertama hingga keempat, kini sangat genting dan harus terpenuhi secepatnya.

Nggak berat-berat amat toh, Pak, bagi Anda? Pasti bisa, lah, demi kesempurnaan. Minta bantuan Bu Puan, ya nggak masalah. Ayolah, Pak Azis, saya tidak tahan lagi untuk berterima kasih kepada Anda!

BACA JUGA Sok Edgy di Tengah Isu Omnibus Law biar Apa, Bos? dan tulisan Fadlir Rahman lainnya

Baca Juga:  Mari Mengenal Narkolepsi, biar Nggak Asal Melabeli Orang Tukang Molor

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.