Dosen yang Nggak Pernah Praktik Kerja Sesuai Mata Kuliah yang Dia Ajarin, Kudu Digimanain?

Featured

Mohammad Ibnu Haq

Saya selalu sependapat jika ada yang bilang di dunia ini salah dua dari sedikit pengajar yang benar-benar ahli dan teruji di mata kuliah yang diajarkannya hanyalah dosen kedokteran dan dosen ilmu pendidikan.

Kenapa bisa gitu, jawabannya simpel. Semua dosen mata kuliah kedokteran pastilah seorang dokter dan semua dosen ilmu pendidikan pastilah pendidik. Saya berani berpendapat seperti ini pun awalnya juga ngawur aja. Tapi setelah dipikir-pikir kok masuk akal juga.

Mungkin ada juga dosen dari jurusan lain yang semua pengajarnya juga merupakan ahli yang berpengalaman di mata kuliah yang diajarkannya. Kayak dosen seni rupa, seni tari, dan seni musik. Tapi kayaknya kok nggak semuanya juga ya.

Sepertinya yang saya sebutkan di atas, ketika seorang dosen mata kuliah kedokteran sedang mengajar, ilmu yang sedang diturunkannya itu sebagian adalah teori, sebagian lain adalah hasil pengalaman dari praktik sebagai dokter selama ini. Jadi, ketika mahasiswa menemukan hal-hal yang tidak dipahaminya dan belum dijelaskan secara teoretis di buku kuliah, dosen bisa menjawab dari segi pengalaman.

Begitu juga dengan dosen ilmu pendidikan. Sudah jelas bahwa dosen memiliki kewajiban dan tugas penting. Salah satunya adalah untuk mendidik. Beruntungnya, mata kuliah yang diampunya adalah ilmu pendidikan. Ilmu yang mengajari cara mendidik orang lain. Jadi, selain teori, para dosen ilmu pendidikan ini juga sangat mumpuni di praktik didik-mendidik karena memang itulah tugas keseharian mereka.

Saya bilang kayak gini tentu bukan berarti dosen mata kuliah lain tidak ada yang menjadi ahli di bidangnya lho. Enggak gitu juga, Ferguso. Banyak kok dosen suatu mata kuliah selain dua yang saya sebut di atas yang ternyata blio juga merupakan ahli di bidang itu.

Baca Juga:  Hanoman yang Terpaksa Alih Profesi Jadi Kurir

Misalnya saja seorang dosen pertanian yang sejak kecil sudah membantu orang tuanya bercocok tanam. Lalu, ketika dewasa memiliki sawah atau lahan yang diolahnya sendiri. Tentu blio ini sudah paham luar dalam di bidang mata kuliah yang diajarkannya. Baik secara teori maupun praktik. Yang dia ucapkan juga adalah yang dia lakukan. Nggak cuma teori.

Ini bukan berarti mempelajari teori adalah hal yang sia-sia. Sama sekali bukan. Namun, lebih kepada bersikap kritis terhadap relevansi teori dengan implementasinya saat ini. Apakah teori itu sudah basi atau perlu diperbarui karena praktiknya sudah berkembang jauh.

Jika kita ingin mempelajari sebuah ilmu secara menyeluruh, adalah suatu keberuntungan ketika kita bertemu dengan orang yang sudah berpengalaman. Namun, ketika kita merasa yang selama ini didapatkan di bangku kuliah hanya teori, effort kita sendirilah yang harusnya dikerahkan untuk menutupi kekurangan itu.

Mengikuti kursus, pemagangan, seminar, hingga kuliah online gratisan sekalipun, selama itu semua dihadiri dan diisi oleh para praktisi berpengalaman di bidangnya, saya rasa akan mampu menutupi celah-celah yang ditinggalkan dari sisa materi di bangku kuliah.

Menuntut akademisi untuk menguasai ranah praktis akan menimbulkan permasalahan yang dilematis. Apalagi berharap para praktisi harus menguasai banyak teori. Semua telah memiliki tugas dan fungsi masing-masing. Kalaupun ada seorang akademisi yang juga seorang praktisi, tentu itu adalah bonus.

Saya ingat betul ketika beberapa tahun yang lalu seorang kolega bercerita kalau dia menyesali keputusannya mengambil kuliah manajemen SDM hanya karena ketika kuliah dulu tidak diajari cara melakukan PHK terhadap karyawan. Setelah melakukan penyelidikan ala Detective Conan, barulah teman saya mendapatkan kebenaran.

“Dosenku itu memberi kuliah tentang menjadi HRD tetapi belum pernah bekerja di perusahaan mana pun. Dari dulu kerjanya dosen aja. Pantas banyak ilmunya yang tidak bisa kuterapkan di kantor. Isinya cuma teori,” curhatnya.
“Memang waktu kuliah kamu nggak ambil kursus atau pemagangan di bidang HRD?”
“Ngapain, kan nggak wajib juga dari kampus.”

Baca Juga:  Kabar Kenaikan UKT dan PHP Kemenag Adalah Cara Kampus Menempa Kesolehan Anak UIN

Karena tahu dia adalah penggila sepak bola, saya pun menganalogikan jawaban dengan hal yang paling disukainya.

“Kamu tahu Jose Mourinho?”
“Tentu aku tahu.”
“Kamu tahu dia gagal jadi pesepak bola ketika masih muda lalu memilih kuliah dan jadi penerjemah. Tesisnya juga tentang metodologi persepakbolaan. Lihat dia sekarang adalah salah satu pelatih terbaik di dunia. Padahal bisa dibilang dulu di saat pelatih yang lain masih aktif nendang bola, dia malah hanya belajar teorinya.”
“Ah, itu berbeda. Mourinho kan juga belajar dari pelatih besar lain sekaliber Bobby Robson dan Louis van Gaal.”
“Mourinho belajar teori sepak bola di kampus dengan dosen-dosennya yang mungkin bukan pelatih apalagi pemain sungguhan. Setelah lulus, baru dia belajar praktiknya secara langsung di lapangan bersama para seniornya yang merupakan pelatih profesional. Kalau kamu nggak mau bersusah payah, setidaknya jangan cuma berkeluh kesah.”

Dia masih berkilah nggak mau kalah. Belakangan saya baru ngeh kalau temen saya itu adalah penggemar berat Pep Guardiola.

BACA JUGA Ikut Seminar Bukan buat Dapat Ilmu tapi buat Dapat Snack, Makan, dan Sertifikat dan tulisan Mohammad Ibnu Haq lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
24


Komentar

Comments are closed.