MOJOK.CO Kematian orang terkasih, sesiap apa pun kita menghadapinya, tetaplah memaksa mata menurunkan bulir kesedihan. Tapi di dalam suasana duka, ada beberapa orang brengsek yang menjadikannya momen panjat sosial dengan mengambil foto orang meninggal.

Salah satu momen tersedih dalam hidup saya adalah ketika seorang sahabat yang sudah saya anggap kakak kandung sendiri meninggal. Dunia serasa begitu kelam hari itu, dan saya menatap kenyataan bahwa saya harus membiasakan diri meneguk kopi sendirian tanpa dirinya. Saya nggak menyentuh hape sama sekali, saya ingin menghormati almarhum dengan menghabiskan waktu terakhir kali, mengantarnya ke peristirahatan abadi.

Yang saya rasakan dan lakukan itu adalah normalnya manusia ketika dalam suasana berduka. Tapi itu normalnya, dan di tiap kesempatan selalu ada beberapa orang yang sanubarinya mengsle muncul dan berbuat hal yang tidak masuk nalar. Salah satunya adalah mengambil foto orang meninggal.

Saya nggak pernah paham sama orang yang mengambil foto orang meninggal di rumah duka atau di pemakaman. Tidak jarang foto tersebut berakhir dengan diunggah ke media sosial. Saya nggak ngomongin foto ketika jenazah diangkat keranda atau mobil jenazah lho, ini foto jenazahnya langsung.

Bukannya dateng untuk duduk dan mendoakan almarhum, malah cekrak cekrek hae guys lagi ngelayat nich. Asu.

Sebelum saya lanjut, saya mau bilang buat kalian yang mengambil foto orang meninggal dan mengunggahnya ke medsos, koe kabeh ndlogok.

Kalau memang mau mengabadikan momen sebagai penghormatan atau menangkap momen terakhir sebelum dikebumikan, ha mbok mengambil foto yang lain. Anda merekam tangisan mereka itu pun sebenarnya udah cukup menghina lho. Kalau mau panjat sosial, masih ada ratusan cara yang jauh lebih baik daripada ngambil foto orang meninggal atau mengabadikan kesedihan tiap kerabat yang ditinggalkan.

Baca juga:  King of The King dan Kerajaan Absurd, Cara Panjat Sosial Paling Mutakhir

Alih-alih menghormati kenangan bersama almarhum, yang Anda lakukan itu justru menghina. Ini logika paling sederhana, bahwa ketika datang ke pemakaman atau layat ke rumah duka, suasananya itu memang penuh tangis kesedihan. Kalau kamu datang dan kemudian pecicilan ngambil foto orang meninggal dan video suasana, itu nggak menghormati keluarga dan penghinaan terhadap almarhum.

Nggak berlebihan kalau dibilang yang Anda lakukan itu menghina, ha wong bukannya mendoakan dan memaafkan kesalahan almarhum, malah mengambil kesempatan untuk panjat sosial dan cari konten. Nggak ada hukum tertulisnya bukan berarti Anda boleh mengambil foto orang meninggal. Masak ya nggak diajari tata krama model beginian, kalian lahir dari parutan krambil?

Mbok ya ditahan dulu kalau mau bikin konten tentang almarhum. Konten tentang almarhum kan bisa pakai bentuk lain kayak video mengenang almarhum dengan lagu “Semua Tentang Kita”, apa testimoni tentang kebaikan yang dilakukan semasa hidup. Kalau menurutmu foto orang meninggal itu bagus sebagai konten, yang salah itu otakmu.

Kurang-kurangin deh mencoba memanfaatkan hal apapun menjadi konten, apalagi kesedihan orang. Bayangkan yang meninggal keluargamu, terus ada orang lain mbuh sopo tiba-tiba menyodorkan hape dan membuat vlog dari dukamu, kamu marah nggak? Kalau ada yang mengambil foto jenazah orang terdekatmu demi konten, perasaanmu gimana? Kalau kamu merasa itu kurang ajar, makanya jangan dilakuin.

Baca juga:  Didatangi Arwah Ayah Mertua, Masih Diajari untuk Disiplin

Kalau kamu nemuin orang berbuat kayak gitu, tegur aja. Membiarkan orang berbuat salah padahal kamu tahu yang dilakukan itu salah sudah termasuk melakukan dosa. Berbahagia di atas penderitaan orang lain adalah dosa paling bangsat yang manusia bisa lakukan. Biarin negara aja yang haha-hihi di atas penderitaan rakyat, kamu nggak usah ikut-ikut.

BACA JUGA Belajar dari Bhutan Kalau Kekayaan tidak Menjamin Kebahagiaan dan artikel menarik lainnya di POJOKAN.