kenakalan masa sekolah wonogiri bk mojok.co
kenakalan masa sekolah wonogiri bk mojok.co

Kenakalan Masa Sekolah yang Bikin Saya Heran Sendiri kala Mengingatnya

MOJOK.CO Mengenang masa lalu memang tabiat manusia yang tak terhapus jaman, apalagi mengenang masa-masa menyenangkan dalam hidup. Dalam rak kenangan di kepala, kenakalan masa sekolah adalah salah satu memori yang tersimpan.

Namanya anak sekolah, pasti ada-ada saja kelakuannya. Usia belum matang dan kadar keberanian yang meluap seakan jadi formula pasti akan tingkah ajaib anak-anak sekolah. Semua pasti punya versi kenakalan masa sekolah sendiri-sendiri. Ada yang bisa disebut biasa saja, ada yang nakalnya di luar nalar.

Kalau bertanya pada saya tentang kenakalan masa sekolah, saya punya banyak cerita kenakalan dalam berbagai kadar. Sebagai bocah yang sudah ndlogok semenjak kecil, tentu saja dalam banyak cerita ini pelakunya saya sendiri. Tidak terhitung berapa kali orang tua saya merasa susah dengan kelakuan saya, walau terkadang justru mereka yang memberi apresiasi akan kebodohan saya.

Saya dulu bersekolkah di SMP Negeri 1 Wonogiri. Waktu itu tinggi saya hanya sekitar 145-150 sentimeter. Badan yang kecil muka imut dengan celana yang kegedean membuat saya jadi sasaran bully paling empuk. Saya dulu memang penakut, mecahin gelas kantin SMP saja saya gemetaran.


Tapi satu kenakalan adalah gerbang kenakalan yang lain.

Kenakalan masa sekolah dimulai saat kelas 2 SMP dengan belajar bolos kelas, terkadang hanya karena kepala saya pusing setelah ngudud. Pada kelas 3 SMP, saya dan teman-teman ketahuan ngerokok di jam pelajaran. Empat orang digelandang ke ruang BK dan semuanya ketakutan. Orang tua kami dipanggil dan saya diskors 3 hari. Ketika di BK, kami disuruh sungkem minta maaf. Orang tua lain memberi petuah, bapak saya cuma cekikikan sambil ngomong, “Kuapok ra koe.”

Baca juga:  Kasih Nama Anak Pakai Nama Pemain Sepak Bola Itu Keputusan Mudah, Jadi Sulit karena Pilihannya Banyak

Cerita lain adalah kumpulan teman saya yang melempari ceret air para kuli yang sedang membangun gedung baru SMP saya. Lemparnya pakai batu dari lantai 2 gedung sekolah. Ketika pecah, kuli lapor ke BK. Yang saya kaget, ternyata pelakunya adalah anak baik-baik yang kebetulan punya ide bodoh.

Kenakalan masa sekolah makin menjadi saat SMA. Kelas 1 SMA baru dua minggu, saya sudah bolos kelas untuk pulang ke rumah dan di jalan pulang malah berpapasan sama Bapak. Saya juga bolos lagi 1 minggu kemudian dengan mengajak 5 orang lain beda kelas. Bolosnya ke mana? Ke Waduk Gajah Mungkur. Blas ra mbois.

Kelas 2 SMA saya masuk kelas IPA. Begini-begini otak saya encer, tapi njendel waktu kelas 2. Kelas 2 SMA adalah masa di mana bocah makin berani untuk rebel dan kenakalan masa sekolah saya lengkapi dengan belajar rokok (lagi) dan minum miras. Pokoknya ke warung deket kuburan, pesen cinta (ciu Fanta), pesta dimulai.

Waktu kelas 2 IPA, langkah kenakalan yang saya lakukan dimulai dengan main Pokemon di kelas Kimia. Saya makin sering bolos karena males ketemu guru yang supergila dalam memberi soal. Contohnya adalah ngasih soal 5 tapi beranak jadi 25.

Tapi saya makin nakal setelah ditolak cewek idaman masa SMA. Saya mulai merokok seperti kereta dan lebih sering bolos dari biasanya. Yang awalnya 1 kali tiap 3 minggu, jadi 2 minggu dalam sebulan. Saat-saat itu saya lalui dengan merokok sambil nyanyi “Ada Yang Hilang” seakan sedang menjadi orang yang paling remuk hatinya sedunia. Kenakalan masa sekolah memang nggak lengkap kalau nggak pakai patah hati.

Baca juga:  Mandi di Malam Hari Beneran Bikin Rematik Nggak, Sih?

Tentu saja di akhir semester, saya tidak naik kelas. Karena saya cah ra dongan plus sok kuat, saya tidak pindah tapi bertahan mengulang kelas.

Dasarnya saya memang nggak ada otak, bukannya memperbaiki diri malah makin menggila kenakalan saya. Saya tetep sering bolos dan juga sering berbuat onar tidak perlu. Contohnya adalah cerita ini.

Saya dituduh nyontek oleh guru sejarah bernama Pak Suparmin. Tentu saya tidak terima, ulangan dengan materi G30S/PKI tentu sudah nglotok kecuali memang otakmu rontok. Pulangnya dari sekolah, saya membuat status Facebook “SID = Suparmin Is Dog”.

Esoknya, saya diciduk BK dan dimarahi habis-habisan karena menghina guru. Dan saya akhirnya dipertemukan dengan guru tersebut oleh guru BK untuk berdamai.Alih-alih berdamai, guru tersebut saya tantang berantem karena merasa saya benar. Masalah menjadi besar dan ujungnya saya dikeluarkan dari sekolah.

Saya akhirnya merasakan lika-liku transfer pemain sepak bola di masa SMA, dari SMA N 1 Wonogiri menuju SMA N 3 Sukoharjo. Dari IPA ke IPS. Kalian bingung? Apalagi saya di masa kini.

Tingkah ndlajig saya tidak berakhir hanya karena pindah sekolah, malah menambah catatan kenakalan masa sekolah. Baru 1 bulan saya sudah merasakan ruang BK karena ketahuan membawa HP yang saya selipkan ke kantong obeng di motor. Bulan ketiga sekolah saya sudah bolos sekolah (biasanya untuk makan pecel Mbotho) dan bikin drama tidak mau sekolah karena males. Tentu ibu saya jadi stres, kelas 3 SMA malah mau berhenti sekolah.

Baca juga:  10 Tantangan Terkini Generasi Milenial yang Bisa Menghantuimu Sampai Botak

Tapi semua berbalik ketika saya dapat nilai tertinggi mapel Geografi di try out ujian di sekolahan. Saat itu saya merasa berguna untuk pertama kali. Setelah itu baru saya rajin sekolah dengan kuota bolos sekali sebulan. Semua demi lulus sekolah.

Menuju Ujian Nasional, saya malah kembali nakal. Seminggu bolos karena main Point Blank dan dipanggil sekolah lagi. Untung saja mau ujian, jadi lolos dari hukuman. Untung saja saya melalui ujian dengan lancar dan nilai UN terhitung bagus.


Ketika melihat kenakalan masa sekolah saya, rasanya miris melihat betapa bodoh tindakan saya. Tapi memori menyenangkan biasanya adalah hasil dari tindakan nekat. Kalau ditanya menyesal, ya tidak. Tapi kalau bisa balik ke masa lalu, tentu saya bakal ngeplaki ndase diri saya di masa lalu.

Kenakalan masa sekolah memang tidak bisa dihindari, dan saya yakin fungsinya adalah untuk mengingatkan bahwa kita pernah amat bodoh dan bodohnya lagi, malah bangga akan kebodohan itu.

BACA JUGA Kopi Kenangan Dimodali Jay-Z, Kemenangan Sobat Edgy dan juga artikel menarik yang-bisa-dibaca-sambil-kangen di rubrik POJOKAN.