Di kampungnya, Mat Piti sebetulnya orang yang biasa-biasa saja. Tidak melarat dan tidak kaya, tapi orang-orang mengenalnya sebagai dermawan. Suka menyantuni anak yatim. Membantu orang yang kesusahan. Membayari utang orang-orang yang terjerat utang. Mendatangi tetangga yang sakit dan mendoakan, dan sebagainya.

Di bulan Ramadan, setiap hari dia mengirim takjil ke masjid. Di rumahnya yang juga biasa-biasa saja, siapa saja boleh datang untuk menikmati buka puasa bersama-sama, kecuali pada hari pertama puasa. Di hari pertama itu, dia hanya khusus mengundang Cak Dlahom. Tak ada yang lain dan itu bukan tanpa alasan.

Cak Dlahom sudah tua. Hidup sendirian.  Istri tak punya, anak entah di mana. Pekerjaannya hanya luntang-lantung. Ke sana ke mari.

Kadang dia dijumpai di pinggir kali, meracau berbicara dengan air. Kadang dia memanjat pohon dan mengaji keras-keras. Kadang dia tidur di kandang kambing milik Pak Lurah, menciumi kambing-kambing lalu menangis. Kadang dia mendatangi masjid, dan hanya berdiri memperhatikan orang-orang yang salat dengan tatapan mata yang bisa menjatuhkan cecak di dinding.

Orang-orang kampung karena itu menyisihkan Cak Dlahom. Dianggap kurang waras. Anak-anak sering menggangu dan menertawakan kelakuan Cak Dlahom. “Dlahom gila… Dlahom gila…”

Orang-orang semacam Cak Dlahom itulah yang diprioritaskan oleh Mat Piti di bulan Ramadan. Dia menganggap Cak Dlahom bukan saja miskin tapi juga fakir. Orang yang serba kekurangan. Dipinggirkan, dilupakan, dan karena itu patut mendapat perhatian dan kasih sayang. Lebih dari itu, Mat Piti suka mendengarkan Cak Dlahom berbicara. Dia merasa sering ada pesan tertentu di balik ocehan Cak Dlahom, yang  tentu tak dipahami oleh hampir semua orang di kampungnya.

BACA JUGA:  Tentang Nasionalisme dan Tuhan yang Ternyata Tinggal di Bali

Maka seperti bulan-bulan Puasa yang sudah lewat, di hari pertama puasa Ramadan tahun ini, Mat Piti mengundang Cak Dlahom berbuka di rumahnya. Disediakan dan disuguhi aneka jamuan. Ote-ote udang, klepon, serabi, setup pisang , es campur, rawon, krupuk udang, telur asin dan sebagainya. Disiapkan pula sebungkus sarung dan kemeja baru untuk Cak Dlahom, selain amplop berisi beberapa lembar uang kertas sepuluh ribuan.

Cak Dlahom jadi tamu istimewa. Mat Piti dan anaknya, Romlah, menyambut dengan riang gembira. Mereka berbuka bersama. Dan usai sembahyang Maghrib, Mat Piti menemai Cak Dlahom yang duduk di teras, bersantai menikmati klepon, serabi dan minum kopi. Mulutnya terus klebat-klebut merokok kretek.

“Alhamdulillah ya, Cak, kita sudah melewati puasa hari pertama…”

“Puasa Ramadan itu hanya untuk orang Islam loh, Mat.”

“Ya iyalah, Cak, ya memang untuk orang Islam…”

Kamu Islam, Mat?

“Insya Allah saya Islam. Sampeyan gimana sih, Cak?”

“Lah aku kan cuma tanya, Mat.”

“Iya, tapi pertanyaan sampeyan aneh. Sudah jelas saya Islam, malah ditanya apa benar saya Islam.”

Jadi benar kamu Islam?

“Benarlah Cak. Saya Islam. Di KTP tertulis agama Islam. Saya juga sunat. Menikah ya baca syahadat. Saya salat, puasa, zakat, pernah naik haji.”

“Ya, tapi kapan kamu masuk Islam?”

“Ya sejak kecil. Sejak lahir…”

“Syarat masuk Islam itu apa, Mat?”

“Cak, kalau mau ngetes orang jangan kelewatan dong. Syarat masuk Islam ya baca syahadat. Itu ada di Rukun Islam. Rukun yang pertama.”

“Lalu kapan kamu baca syahadat masuk Islam?”

“Setiap salat saya kan baca syahadat, Cak?”

“Pas salat itu, baca syahadatmu apa diniatkan untuk masuk Islam?”

BACA JUGA:  Saya Kristen dan Saya Berpuasa

“Apa memang harus diniatkan, Cak?”

“Aku tanya, kamu malah balik nanya…”

“Tapi kan sudah saya jawab: sejak kecil dan di saat salat?”

“Syahadat itu, hal paling dasar dalam Islam, Mat. Pondasi. Itu sebabnya, orang yang masuk Islam, pertama-tama, harus baca syahadat. Disaksikan banyak orang.”

“Jadi maksud sampeyan, saya belum Islam? Lalu tak usah puasa karena belum baca syahadat masuk Islam?”

“Ya terserah kamu. Aku cuma bilang: puasa Ramadan hanya diwajibkan untuk orang Islam. Kamu mau masuk Islam atau ndak, itu urusanmu. Tak ada paksaan dalam beragama.”

“Sampeyan sendiri Islam, Cak?”

“Aku kan tidak puasa, Mat.”

Crot… Satu klepon pecah di mulut Mat Piti. Muncratan gula merah mengenai kaus putihnya. Cak Dlahom cekikikan, lalu meninggalkan Mat Piti yang masih kebingungan dan sibuk membersihkan lelehan gula klepon di bajunya. Cekikikannya terdengar bersamaan dengan azan Isya.

 

*diinspirasi oleh cerita yang disampaikan Syekh Maulana Hizboel Wathany Ibrahim.

No more articles