• 334
    Shares

Film Sexy Killers dalam beberapa hari terakhir ini menjadi film yang sangat ramai diperbincangkan. Di Youtube, hanya dalam waktu 3 hari, Sexy Killers sudah dilihat lebih dari 11 juta kali. Film yang mengulas banyak fakta tentang dunia tambang batu bara tersebut menguak banyak sosok yang yang terkait langsung dengan jaringan bisnis batu bara skala besar di tanah air.

Dari sekian nama yang ikut dibahas dalam film garapan Dandhy Laksono dan kawan-kawannya tersebut, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Indonesia Luhut Binsar Panjaitan menjadi salah satu sosok yang paling banyak dibahas.

Sexy Killers membuka banyak fakta tentang peran Luhut sebagai salah satu bagian dari rantai bisnis pertambangan batu bara di Indonesia. Ia tercatat punya keterkaitan dengan penguasaan tanah lebih dari 30 ribu hektar untuk lahan tambang dan sawit.

Luhut Panjaitan bukanlah sosok yang asing dalam dunia pemerintahan. Ia pernah ditunjuk menjadi menteri perindustrian dan perdagangan RI tahun 2000-2001. Ia juga pernah masuk dalam pemerintahan jokowi sebagai staf kepresidenan tahun 2014. Di tahun 2015, ia diangkat menjadi Menkopolhukam menggantikan Tedjo Edhy Purdijatno. Kemudian pada 2016, dirinya resmi ditunjuk menjadi Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman.

Luhut sendiri memang merintis bisnis di bidang energi dan pertambangan melalui PT Toba Sehajtera Group yang bergerak di sektor pertambangan batu bara, anak perusahaannya bergerak di sektor minyak dan gas, perkebunan, dan kelistrikan.

Nah, mengingat Luhut adalah seorang tokoh di dalam pemerintahan yang juga terlibat dalam jaringan bisnis batu bara skala besar di tanah air, tentu banyak orang yang penasaran dengan berapa jumlah kekayaannya.

Untuk itulah Mojok Institute hadir. Dalam rubrik nafkah edisi kali ini, kami tertarik untuk mengulas kekayaan Luhut Panjaitan berdasarkan Laporan Hasil Kekayaan Pejabat Negara yang ia laporkan.

Berdasarkan LHKPN yang ia laporkan ada 2015 lalu, Luhut diketahui punya aset berupa tanah dan bangunan dengan nilai sebesar Rp108,8 miliar.

Untuk urusan kendaraan, Luhut punya banyak kendaraan baik mobil dan juga motor. Jika ditotalkan, nilai seluruh aset kendaraannya ini mencapai Rp4,9 miliar.

Luhut juga punya harga berupa logam dan batu mulia, nilainya sebesar Rp2,2 miliar.

Yang cukup besar, ia punya aset berupa surat berharga senilai Rp 114,8 miliar, kemudian giro dan setara kas sebesar Rp31,5 miliar dan $1.672.109.

Ia juga punya piutang senilai Rp397,6 Miliar dan $190.000.

Jika ditotalkan seluruhnya, maka nilai seluruh aset kekayaannya adalah sebesar Rp660 miliar dan $1.862.019.

Tapi sebagai catatan, Dalam LHKPN ini dia tidak mencantumkan kekayaan yang bersumber dari peternakan, perikanan, perkebunan, pertanian, kehutanan, pertambangan, dan usaha lainnya. Kalau seandainya dicantumkan, kemungkinan akan jauh lebih besar lagi.

Memang mantul Pak Luhut ini.

  • 334
    Shares


Loading...



No more articles