• 234
    Shares

Deklarasi pasangan capres dan cawapres untuk Pilpres 2019 mendatang memang baru saja dilakukan dua hari yang lalu, namun atmosfer saling serang dan saling sindir antara dua kubu sudah langsung terasa begitu jelas.

Kali ini, nama Waketum PPP Arwani Thomafi yang menjadi striker dalam serangan awal di pertandingan cabang olahraga saling sindir antara kubu Prabowo dan kubu Jokowi.

Dalam acara diskusi bersama Solidaritas Ulama Muda Jokowi (Samawi) di Menteng, Jakarta Pusat, Minggu 12 Agustus 2018 hari ini, Arwani Thomafi dengan blak-blakan menyindir Sandiaga Uno yang “dipaksa” menjadi santri.

“Sekarang ini banyak caleg-caleg atau bacaleg-bacaleg ini yang sudah mengubah wujudnya menjadi santri, tiba-tiba menjadi santri. Saya khawatir ini nular ke capresnya, ada yang kepengin jadi santri dadakan poles-poles jadi santri pos-milenial,” kata Arwani. “Misalnya Sosok Sandi yang sama sekali bukan santri, tapi dipaksa menjadi santri.”

Sindiran Arwani ini merepons pernyataan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sohibul Iman yang menyebut Sandiaga sebagai santri post-Islamisme.

“Saya bisa katakan saudara Sandiaga Uno sebagai sosok santri di era post-islamisme,” kata Sohibul Iman.

Sebelum Arwani, ada beberapa tokoh politik di kubu Jokowi yang menyindir kubu Prabowo soal keputusannya memilih Sandiaga sebagai cawapres. Koordinator Bidang Hukum DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Razman Arif Nasution, misalnya, mengatakan bahwa kubu Jokowi tak pernah mengadakan Ijtima ulama tapi justru memilih ulama, sedangkan kubu sebelah pakai Ijtima Ulama tapi malah blas tidak memilih ulama.

Sebelum itu, di sosial media juga beredar meme sindiran terhadap dipilihnya Sandiaga sebagai cawapres Prabowo dengan membandingkannya dengan Ma’ruf Amin.

“Di kubu Jokowi, sembilan ketua umum partai politik mengalah demi satu ulama, sementara itu, di kubu Prabowo, sembilan ulama PKS mengalah demi satu kader politik,” begitu tulis meme sindiran tersebut.

yah, begitulah politik, selalu penuh sindiran dan penuh pemaksaan.

Sandiaga dipaksa jadi santri, Mahfud MD dipaksa untuk sabar, sampai AHY yang dipaksa untuk menjadi SBY. (A/M)