• 42
    Shares

MOJOK.CO – Abdul Somad direkomendasikan menjadi calon wakil presiden bagi Prabowo Subianto untuk Pemilihan Presiden 2019 esok bersama Salim Segaf Al-Jufri. Amien Rais bandingkan dengan Salim Segaf.

Hasil dari Ijtima Ulama dan Tokoh Nasional GNPF mencetuskan nama Salim Segaf Al-Jufri, Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera (PKS), dan Abdul Somad sebagai calon wakil presiden (cawapres) bagi Prabowo Subianto untuk Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 esok. Akan tetapi, tidak seperti Salim Segaf yang mengaku siap dengan rekomendasi ini, Somad sempat dikabarkan menolak hasil Ijtima’ Ulama ini.

Dalam pernyataan sebelumnya, Amien Rais bahkan menegur Somad agar jangan seperti Nabi Yunus, yang meninggalkan umatnya karena tidak juga mau mengimani Allah. Menurut Amien, sudah saatnya Somad tampil sebagai pemegang otoritas, jangan hanya berjuang di jalur dakwah saja.

“Bukan menolak, ada yang lebih layak,” ujar Somad.

Dalam ceramah di Auditorium Unissula, Semarang, seperti diberitakan detik.com., Abdul Somad pun memasukkan perihal rekomendasi yang menginginkan dirinya maju sebagai cawapres Prabowo Subianto, Ketua Umum Partai Gerindra. Desakan ini bahkan juga muncul juga dari Amien Rais, Ketua Dewan Kehormatan PAN, yang juga hadir dalam Ijtima’ Ulama.

Berbanding terbalik dengan Abdul Somad, Salim Segaf mengaku sangat siap jika memang hasil ijtima’ merekomendasikan dirinya maju sebagai pasangan Prabowo. Meski begitu Salim tidak menampik jika masyarakat lebih memilih Somad dibandingkan dirinya. “Tapi kalau pilihannya jatuh ke UAS (Ustaz Abdul Somad) ya itu saya pikir cukup bagus,” katanya.

Baca juga:  MUI Melarang Partai Mengklaim Sebagai Representasi Umat Islam

Baru-baru ini Amien Rais lagi-lagi mendorong Somad dengan menyasar usianya yang masih muda dan penuh energi. Bahkan Amien pun membanding-bandingkan Somad dengan Salim Segaf. Menurutnya, Salim sudah cukup berumur, padahal masyarakat menginginkan pemimpin yang berjiwa muda seperti Somad.

“Dia (Abdul Somad) kan baru 40 tahun lebih sedikit. Kalau Pak Salim itu tidak kurang ulamanya, Insya Allah, tapi pasangan agak senior dengan junior itu yang diinginkan,” jelas Amien.

Meskipun tetap menghormati Salim Segaf, tapi bagi Amien demi bisa memastikan suara yang lebih banyak Somad dianggap lebih pantas mendampingi Prabowo. “Dua-duanya saya hormat. Tapi, untuk kemenangan, tampaknya yang lebih menendang Pak Abdul Somad,” kata Amien Rais.

Meski sudah ditegur dan didesak sedemikian rupa, ternyata Somad tetep kukuh dengan pendiriannya.

Dalam ceramah di Semarang tersebut, Somad juga menuturkan bahwa dia sebenarnya menghormati keputusan dari rekomendasi para ulama, akan tetapi Somad mengaku ingin terus fokus saja di jalur dakwah.

Bahkan dengan nada bercanda, Abdul Somad mengomentari acara ceramahnya di Unissula disambut seolah-olah dirinya adalah orang sangat penting. “Kota semarang ini luar biasa, yang menyambut TNI dan Polri, disambut seperti calon wakil presiden saja,” candanya.

Meski begitu, Somad mendeklarasikan bahwa dirinya tidak tertarik terjun ke politik praktis. “Doakan Ustaz Somad istikomah jadi ustaz sampai mati,” ujarnya.

Baca juga:  4 Pernyataan Prabowo yang Harusnya Bisa Diserang Jokowi saat Debat Capres

Siap, Mad, eh, Taz~ (K/A)