Pembacaan puisi oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dalam salah satu acara talkshow di televisi beberapa waktu yang lalu rupanya menuai polemik. Puisi yang ia bacakan dianggap sebagai pelecehan terhadap Islam.

Puisi tersebut menjadi masalah karena mengandung penggalan yang oleh sebagian orang dianggap sensitif.

“Kau bilang Tuhan sangat dekat. Kau sendiri memanggil-manggilnya dengan pengeras suara setiap saat…”

Polemik soal puisi tersebut semakin meruncing saat Agung Izzulhaq, host acara Damai Indonesiaku ikut merespon pembacaan puisi Ganjar, ia bahkan sempat menuduh dungu pada si pembaca puisi tersebut.

Isu yang bergulir kemudian adalah pasangan Ganjar-Yasin menistakan agama. Maklum saja, Ganjar Pranowo bersama Gus Yasin memang sedang maju dalam kontestasi Pilkada Jawa Tengah sebagai Calon Gubernur dan Calon Wakil Gubernur.

Belakangan baru diketahui, bahwa ternyata puisi yang dibacakan oleh Ganjar Pranowo tersebt adalah puisi yang dibuat oleh Gus Mus, kiai kharismatik pengasug Pondok Pesantren Roudlotut Tholibin, Leteh, Rembang.

Puisi tersebut berjudul “Kau Ini Bagaimana Atau Aku Harus Bagaimana”, ditulis tahun 1987. Puisi tersebut merupakan salah satu puisi paling terkenal karya Gus Mus. Puisi tersebut sudah sering dibacakan oleh banyak orang, termasuk oleh mantan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Marwan Jafar dan Ketua MUI NTT Abdul Kadir Makarim.

Materi soal Tuhan dan pengeras suara itu juga pernah disinggung Gus Dur sebagai humor dalam salah satu acara Kongkow Bareng Gus Dur beberapa tahun yang silam.

Ketika dibaca oleh Gus Mus, tak pernah ada perkara. Ketika dibikin humor oleh Gus Dur, juga tak ada perkara, bahkan ketika dibaca oleh menteri, tak ada perkara juga. Tapi ketika dibaca oleh Ganjar Pranowo, langsung jadi isu penistaan agama.

Yah, dari sini kita semua tahu, bahwa perkara sebenarnya bukanlah puisinya, tapi politiknya.

Maklum saja, di indonesia ini, kalau sudah kena sentuhan politik, sereceh apa pun perkara, pasti bisa menjadi masalah. Lha jangankan puisi, lha wong sepeda, air mineral, bahkan sampai roti pun bisa dipermasalahkan je.

Di Indonesia ini, makan roti saja bisa jadi kafir, apalagi baca puisi.

puisi ganjar



Tirto.ID
Loading...

No more articles