• 64
    Shares

MOJOK.CODi tengah gurun pasir mereka menyadari, perbekalan mereka hanya menyisakan sepotong roti dan beberapa teguk air. Mereka memutuskan untuk meminta Tuhan lewat petunjuk mimpi untuk menentukan siapa yang berhak memakan makanan terakhir itu.

Syahdan di sebuah wilayah yang tak diceritakan nama tempat dan waktu kejadiannya, seseorang pengelana berjalan terseok-seok di tengah padang pasir yang panas dan kering. Ia yang terlihat keletihan itu tiba-tiba melihat beberapa pohon kurma tumbuh tak begitu jauh. Demi pemandangan itu, langkahnya dipercepat. Dalam hatinya ia berpikir bahwa setelah perjalanan yang meletihkan tersebut, akhirnya ia bisa berhenti sejenak. Terbayang betapa nyamannya berteduh dan tidur di bawah pohon kurma untuk beberapa saat.

Menjelang tiba di tempat yang dituju, pemuda tersebut melihat ada dua pemuda lain telah mendahuluinya berteduh sana. Mereka tampak tengah duduk-duduk santai. Ia pun memutuskan bergabung. Tak butuh waktu lama, tiga orang ini sudah terlibat sebuah percakapan yang akrab dan hangat.

Dalam riuh rendah percakapan mereka, mereka akhirnya tahu bahwa ketiganya sama-sama pengelana yang telah melakukan perjalanan berhari-hari. Ketiganya segera akrab dan kemudian saling berbagi pengalaman masing-masing. Mereka pun juga berbagi cerita suka duka sepanjang pengelanaan.

Pertemuan itu melahirkan kesepakatan di antara ketiganya untuk berkelana bersama. Mereka juga bersepakat untuk menggabungkan seluruh perbekalan makanan masing-masing menjadi milik bersama. Itulah ungkapan rasa solidaritas dan kebersamaan pengelana menghadapi perjalanan berikutnya.

Baca juga:  Manusia Membuat Nazar, Ia Sendiri Pula yang Menawar ketika Harus Melunasinya

Hari berganti hari, bulan baru muncul dan terbenam. Telah banyak tempat mereka kunjungi. Rasa kebersamaan benar-benar membuat mereka merasa menjadi saudara tak terpisahkan. Susah dan duka dilalui tanpa percekcokan yang berarti.

Hingga pada suatu malam yang remang, saat ketiganya berjalan di sebuah padang pasir, mereka benar-benar keletihan. Mereka berusaha mencari tempat persinggahan yang ditumbuhi pohon, tetapi tak jua menemukan. Mereka terpaksa mendirikan tenda di tengah padang pasir. Tanpa disadari, saat memeriksa perbekalan, mereka kaget menemukan fakta menyedihkan bahwa perbekalan makanan mereka hanya tersisa beberapa teguk air serta sepotong kecil roti yang cukup untuk satu orang saja.

Mereka berdiskusi dan terlibat perbantahan untuk menentukan siapa yang berhak memakan sisa perbekalan ini. Mereka awalnya berencana membagi roti tersebut, namun urung karena roti itu dianggap terlalu kecil untuk dibagi. Tidak terlalu jelas mengapa, mereka bertiga akhirnya bersepakat untuk menunggu Tuhan memutuskan masalah mereka. Mereka bersepakat menunggu keputusan Tuhan itu dalam mimpi. Untuk itu, sebelum tidur mereka berdoa agar mendapat mimpi yang bisa memberi petunjuk.

Pagi tampak lewat sinar matahari yang menerobos sela-sela pintu tenda. Pemuda pertama bangkit dan berkata, “Aku bermimpi tadi malam. Dalam mimpiku aku didatangi seorang lelaki bijak yang menuntunku ke sebuah tempat indah yang tak mungkin dilukiskan kata-kata. Sebuah tempat yang tenang dan tenteram.

Baca juga:  Badui Penemu Air Surga

“Lelaki bijak tersebut berkata kepadaku, ‘Kamu adalah orang yang pantas memakan roti dan meminum air yang tersisa dari perbekalan. Sebab, seperti tempat indah ini, masa lalu dan masa depanmu begitu bernilai dan mengundang decak kagum banyak orang. Jadi, kamulah satu-satunya yang berhak atas makanan itu.”

“Sungguh aneh mimpimu,” sela pemuda kedua. “Aku juga bermimpi tadi malam. Masa depan dan masa laluku diperlihatkan di dalamnya. Seorang lelaki berilmu tiba-tiba mendatangiku dan berkata, ‘Kamu lebih berhak atas roti dan seteguk air itu daripada temanmu yang lain karena kamu lebih terlatih dan penuh kesabaran. Kamu benar-benar telah terdidik dan ditakdirkan menjadi pemimpin orang banyak.”

Si pemuda ketiga yang sejak tadi diam mendengarkan akhirnya ikut bangkit dan berkata, “Tadi malam aku juga bermimpi, tapi tidak kulihat apa pun. Saya merasa tiba-tiba ada sesosok bayangan begitu menakutkan hadir dan mengagetkanku hingga membuatku bangun. Ia kemudian memakan roti kita dan meminum air yang kita simpan. Sesosok bayangan itu ternyata aku.”

Tak diceritakan lagi bagaimana kelanjutan cerita ini.

Dinukil, disadur, dan dikembangkan dari Idries Shah Tale of Dervish, 1969.

Baca edisi sebelumnya: Kewajiban Orang Berilmu dan artikel kolom Hikayat lainnya.