• 98
    Shares

MOJOK.CO Bukan cuma membuat kita menyadari bahwa kita nggak kaya-kaya amat, film Crazy Rich Asians juga mengajak kita memahami bahwa cinta bisa sebercanda itu.

Nick Young, tokoh dalam film Crazy Rich Asians, mendadak menjadi karakter pria yang banyak dibicarakan. Dalam film yang tengah digemari pengunjung bioskop ini, kisah cintanya dengan Rachel Chu memang meninggalkan kesan mendalam tersendiri.

Dalam Crazy Rich Asians, Nick menjelma bagai pangeran kaya raya yang jatuh hati dengan perempuan yang jelata. Yah, nggak jelata-jelata amat, sih, tapi Rachel Chu jelas bukanlah wanita kaya raya yang sebanding dengan Nick.

Tapi, kalau kamu pikir konflik cinta beda kasta yang disajikan dalam Crazy Rich Asians hanya berkisar pada Rachel dan Nick, kamu salah. Sepupu Nick—yang tidak kalah kayanya—bernama Astrid dan memiliki suami yang berasal dari keluarga biasa-biasa saja, bernama Michael. Berbeda dengan Rachel dan Nick, Astrid dan Michael sudah menikah.

Pernikahan, bagi sebagian orang, menjadi penanda bahwa sebuah hubungan telah aman dan berada di tempat yang seharusnya. Tapiiiii, benarkah begitu, gaes-gaesku???

Setelah menonton film berdurasi 119 menit ini, sedikit banyak, saya menemukan banyak hal yang bisa kita tertawakan bersama-sama. Apa sajakah itu?

*jeng jeng jeng*

Pertama, munculnya tagar #CrazyRichSurabayans yang langsung menjadi trending di Twitter—menyusul dirilisnya film Crazy Rich Asians—menjadi tanda bahwa kekayaan masihlah menjadi sesuatu yang lucu buat kita. Tagar yang satu ini membantu kita menyadari ketidakkayaan kita memahami bahwa ada hal-hal yang aneh bagi kita, tapi tidak bagi orang lain.

Baca juga:  Ketika Rambat dan Sisca Memperebutkan Hak Asuh Anak

Maksud saya, kenapa kita harus memakai jasa dokter yang ada di Jepang demi imunisasi kalau di posyandu deket rumah aja dokternya nungguin tiap hari??? Kenapa kita harus pergi ke Jerman, padahal jalan-jalan ke Jogja aja udah bisa bikin feed Instagram lebih artsy??? Kenapa kita harus ngundang diva Indonesia untuk acara ulang tahun, padahal badut pesta aja udah banyak pasang iklan di tiang listrik pinggir jalan???

Jawabannya cuma satu: karena mereka mampu.

Ha-ha-ha. Kita, para sobat missqueen, can’t relate. Tapi, kita jadi ketawa-ketiwi sendiri, kan?

Kedua, kasus cinta beda kasta memang miris didengar, tapi tak melulu habis dengan air mata. Nyatanya, ada kekonyolan-kekonyolan tersendiri yang justru harus dibalas dengan tawa paling getir dan menyebalkan—hadeeeeeh, mau ngomong apa, sih, kamu???

Coba ingat-ingat lagi cerita dalam Crazy Rich Asians: perbedaan ekonomi antara Rachel dan Nick menjadi sorotan besar dalam film ini. Nick digambarkan ingin menikahi Rachel, sementara Rachel harus mati-matian menghadapi tekanan yang ia dapatkan dari keluarga kekasihnya sendiri—apalagi karena latar belakang mereka yang berbeda.

Pada akhirnya, penonton dibuat tersenyum melihat Rachel akhirnya dilamar oleh Nick—dan diterima.

Tapi, tunggu dulu. Apakah cinta beda kasta pasti berakhir bahagia? O, tentu tidak, mylov~

Nasib berbeda ditemui dalam kisah asmara Astrid dan Michael. Entah ada hubungannya atau tidak, dalam kisah Astrid dan Michael, orang dengan latar belakang ekonomi yang lebih tinggi adalah Astrid—si wanita. Dengan kekayaannya, Astrid bisa-bisa saja memakai pakaian dan perhiasannya yang paling mahal di hadapan suaminya, tapi ia urungkan dengan cara menyembunyikan belanjaannya demi satu tujuan: menjaga perasaan sang suami.

Baca juga:  Doa Makbul Anak Perempuan Rambat

Lagi pula, coba pikirkan baik-baik: mereka sudah menikah dan dikaruniai anak. Artinya, mereka telah menjalani masa-masa perjuangan yang panjang hingga akhirnya keluarga mereka setuju untuk bersatu meski ada perbedaan ekonomi yang cukup besar.

Eh ndilalah, Michael yang dijaga perasaannya oleh Astrid ini belakangan menunjukkan gelagat yang berbeda dari gelagat cinta Nick pada Rachel: Michael selingkuh!!!

Ya, saya ulangi: selingkuh!!! Selingkuh setelah diperjuangkan mati-matian!!!!

Ha-ha-ha. Bukankah ini lucu sekali: memperjuangkan seseorang, menjaga perasaannya, memercayai sepenuh hati, mengeliminasi perbedaan-perbedaan yang ada—tapi ujung-ujungnya diselingkuhi??? Apa lagi kata lain yang menjelaskan keadaan ini, selain “lucu”???

Sungguh, setelah tertawa hampir sepanjang film, saya akhirnya menyadari bahwa Crazy Rich Asians bukanlah film yang hanya menampilkan fantasi kemewahan putra bangsawan. Jelas, ia juga menyodorkan deretan kebodohan manusia yang kadang lupa dan tak menghargai apa yang kita punya, termasuk cinta.

Iya, nggak?

  • 98
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles