MOJOK.COJogja sedang tidak baik-baik saja, itu dari dulu. Yang jelas anak nongkrong nggak selamanya narimo ing pandum dan pengin ke coffee shop Jogja yang lumayan fancy.

Katanya Jogja sedang tidak baik-baik saja ya? Ah. Mau bilang dari dulu, tapi kadang saya minder sama KTP. Konon kalau KTP-nya bukan asli Jogja ya sudah, jangan banyak protes dan nikmatilah daerah istimewa ini. 

Semalam, ada netizen yang menyindir harga coffee shop Jogja yang terhitung tidak masuk akal, Rp30 ribu secangkir. Padahal kita tahu sendiri kalau UMR Jogja cum gaji baristanya bisa kebanting dengan nominal yang wow ini. 

Sebagian orang mungkin bakal berpikiran agak skeptis dan menyuruh anak nongkrong Jogja nggak usah kebanyakan gaya. Kalau nggak punya cukup uang buat nongkrong ya sudah, balik ke angkringan saja. Kalau coffee shop Jogja jual makanan mahal, lampiaskan laparmu di warmindo saja. Sungguh pendapat simplifikasi yang bikin sakit hati.

Lha memangnya cah Jogja nggak boleh nongkrong gaul, po? Anak nongkrong Jogja juga berhak pergi ke coffee shop yang menjual kopi artisan, bukan roastingan gosong dan seduh sasetan. Meskipun lidah ndeso, boleh kali mencicipi bagaimana nikmatnya kofe buatanmoe numero uno.

Soal harga di kedai kopi Jogja yang memang selangit itu, saya sebagai salah satu anak nongkrong juga sebenarnya merasa buntu. Mau protes sama owner-nya, tentu saja terdengar ignorant. Harga properti dan sewa kios kan mahalnya minta ampun, nggak mungkin saya menyarankan pemilik coffee shop Jogja untuk nggak ambil laba. Sedangkan kalau nongkrong di kedai yang harganya agak miring, saya nggak bisa bohong itu kopinya memang kurang mantap, kurang numero uno, dan tentu saja tempatnya pun ramai massa. Kenyamanan coffee shop sekarang jadi indikator, buat yang-yangan, kerja, dan cari inspirasi tentu saja harus pilih-pilih.

Namun, memberikan solusi kembali ke angkringan dan warmindo bukan sebuah solusi yang iPhone to iPhone.

Kadang sebagai anak nongkrong Jogja, saya iri banget sama kaum urban ibu kota. Memang sih, harga kopi dan “pertemanan” di sana lebih mahal. Tapi, pekerja juga diberi upah lebih masuk akal. Setidaknya party sekali seminggu bisa mereduksi anxiety dari ketidakselowan bos anti-work life balance club.

Emangnya kami yang berdomisili di Jogja juga nggak punya pemicu stres? Tentu saja kami tetap sesekali anxiety, pengin party, tapi nominal rekening bikin mrebes mili. Apa yang salah dengan berharap bisa nongkrong santai, cozy, penuh renungan di sebuah coffee shop pinggir kota yang sofanya nyaman, ruangannya ber-AC, dan rasa kopinya bikin ubun-ubun tersentuh. Masa sih setiap hari suruh narimo ing pandum tiada henti. Capek, Bujang….

Memang sih, ada yang percaya bahwa hidup sederhana dan semampunya itu lebih baik dan mendamaikan. Bukannya saya nggak pro sama mode hidup hemat. Tapi, sesekali kita pasti bakal menemukan kemungkinan untuk berproses, mencari relasi, membangun kehidupan sosial, berbaur dengan masyarakat. Tujuan dari semua itu ya bukan cuma untuk hura-hura. Coba pikirkan mbak-mbak agency yang harus ketemu kliennya di coffee shop fancy Jogja, kadang perlu modal mentraktir pula. Tapi, semua nggak sebanding sama gajinya. Belum lagi mas-mas yang harus memberi kesan romantis ke gebetan dan itu nggak mungkin terwujud jika ngajak nongkrongnya di alun-alun kidul, klasik lah. Lho, siapa tahu mas-mas ini sudah diambang deadline cari jodoh, wajar dong mengusahakan yang terbaik.

Kondisi manusia itu macam-macam, begitu pula mereka yang menghuni Jogja. Protes soal harga coffee shop Jogja yang makin nggak masuk akal sah-sah saja. Terserah dong, woy. Saya sebagai anak nongkrong sih mendukung semesta mengatasi keruwetan ini. Iya, semesta yang senja-senja kopi tai kucing itu. Masalahnya dengan siapa lagi kami harus koar-koar dan mengharap perubahan? Protes harga tanah di Twitter saja bisa disuruh log out dari daerah istimewa kok.

BACA JUGA Cara Pekerja Jogja Bertahan dengan UMR ‘Humble’ di Tengah Pandemi dan tulisan AJENG RIZKA lainnya.

Baca juga:  Jogja Jadi Tempat Wisata Murah kan Menurutmu