8   +   1   =  

Tak banyak yang menyangka bahwa berkumpulnya ribuan massa yang memenuhi Bandara Soekarno-Hatta untuk menyambut kepulangan Habib Rizieq Shihab serta acara peringatan Maulid Nabi Muhammad saw. dan pernikahan putri Habib Rizieq Shihab di Petamburan beberapa waktu yang lewat bakal menghasilkan dampak sosial politik yang cukup besar.

Dua insiden tersebut membuat kepolisian dianggap gagal mengantisipasi pelanggaran protokol kesehatan. Imbasnya tak main-main, dua Kapolda (Metro Jaya Inspektur Jenderal Nana Sudjana dan Kapolda Jawa Barat Inspektur Jenderal Rudy Sufahriadi) langsung dicopot oleh Kapolri.

Tak hanya itu, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan juga dipanggil ke Polda Metro Jaya untuk dimintai keterangan terkait dengan pelanggaran protokol di Petamburan.

Sementara itu, BNPB juga disorot karena membagikan 20 ribu masker kepada para tamu yang hadir dalam acara peringatan Maulid Nabi Muhammad saw. dan pernikahan putri Habib Rizieq Shihab tersebut. Langkah itu dikecam oleh masyarakat sebab dianggap memfasilitasi acara yang melibatkan massa yang ribuan jumlahnya.

Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 sekaligus Kepala BNPB Doni Monardo sampai harus meminta maaf dan memberikan penjelasan atas langkah yang sudah dilakukan oleh lembaga yang ia pimpin itu.

Rentetan efek karambol yang dihasilkan oleh berkumpulnya massa pengikut dan pendukung Habib Rizieq tersebut tak pelak menurunkan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah.

Pemerintah, dengan segenap instrumennya, dianggap tak becus memastikan penegakan protokol kesehatan. Jangankan membubarkan, bahkan sekadar mengantisipasi saja tak sanggup.

Baca juga:  Saya Front Pembela Islam, Saya Islam Indonesia Gitu Lhoh

Pada titik itulah, terasa betul betapa pentingnya FPI, Habib Rizieq, beserta ribuan pengikut dan simpatisannya.

Mereka tampil menjadi martir untuk menguji seberapa tangguh dan seberapa tegas pemerintah mampu memastikan pelaksanaan protokol kesehatan.

Sebelum ini, memang belum ada bukti bahwa pemerintah sanggup menegakkan aturan protokol kesehatan sebab aksi-aksi pembubaran acara yang melibatkan kerumunan oleh aparat masih sebatas pada acara dengan massa yang tak terlalu besar. Mereka belum terbukti mampu membubarkan acara yang dihadiri oleh ribuan peserta.

Nah, untuk itulah barisan kelompok FPI beserta kawan-kawannya itu hadir. Mereka seakan dikirim Tuhan untuk menjadi lembar soal kenaikan kelas bagi pemerintah.

Mereka, dengan segenap risiko bakal tertular Covid-19, tetap bersedia untuk menjadi penguji kepemimpinan pemerintah.

Tak banyak kelompok yang mau dan mampu mengambil tugas yang berat ini. Hanya kelompok yang punya jiwa tawakal yang besar yang sanggup melakukannnya.

Dengan fakta tersebut, maka sudah selayaknya bagi kita untuk berhenti mencibir orang-orang yang hadir dalam acara di Petamburan beberapa waktu yang lewat.

Ingat, kehadiran mereka merupakan faktor penting bagi upaya evaluasi pemerintah untuk maju ke arah yang lebih baik.

Massa Petamburan, tak bisa tidak, benar-benar menjalankan apa yang disebut sebagai revolusi akhlak. Dan langkah pertama yang mereka lakukan adalah dengan memperbaiki ketegasan pemerintah, dengan cara mereka sendiri.

Baca juga:  Waw, PA 212 dan FPI Akan Adakan Aksi Mujahid 212, Sabtu Besok

Akhlak yang baik pastilah bisa dicapai jika pemerintahnya juga baik.