Wawancara Produser SUCI IX: Kompetisi Stand Up Comedy yang Terimbas Covid-19 – Terminal Mojok

Wawancara Produser SUCI IX: Kompetisi Stand Up Comedy yang Terimbas Covid-19

Artikel

Sebagai pemirsa yang menggemari acara stand up comedy, kehadiran program SUCI IX (dibacanya Suci wan ex) di 2021 cukup bikin saya sukacita. Akhirnya program ini eksis lagi setelah vakum dua tahun. Namun, saya tidak menyangka virus Covid-19 pun nggak mau ketinggalan “menunjukkan eksistensinya” di program ini. Memang, terasa ada “atmosfer” yang berbeda dengan gawean SUCI IX. Terutama karena tidak adanya penonton di studio.

Keresahan saya akhirnya terjawab setelah ngobrol dengan Mas Parno, selaku Produser SUCI IX. Blio sudah mengerjakan program SUCI Kompas TV sejak musim ketiga, tahun 2013. Khatam, so pasti!

Mas Parno menjelaskan, betapa merepotkannya proses penyelenggaraan SUCI Kompas TV di masa pandemi ini. Masalahnya, Covid-19 bukan data Nielsen yang bisa di-review. Wabah ini datang suka-suka. Dan yang bisa tim produksi lakukan hanyalah melakukan upaya pencegahan dengan penerapan prokes yang super duper ketat.

Setiap minggu, para komika, juri, mentor, host, dan kru harus melakukan tes swab agar terpantau kesehatannya, dan proses syuting bisa berlangsung aman dan nyaman. Bisa dibilang, 50 persen fokus kami adalah berusaha agar Covid-19 ini tidak sampai menyambangi panggung SUCI IX. Lima puluh persennya lagi, barulah memikirkan konten.

Dibandingkan musim-musim sebelumnya, SUCI IX memang memperlihatkan jurang pembeda konsep yang lebih lebar. Hampir semua berubah drastis karena harus beradaptasi dengan situasi. Proses audisi tatap muka yang sudah sempat terselenggara di beberapa kota, harus dihentikan. Alhasil, proses audisi untuk Jakarta dan Surabaya dilaksanakan secara daring.

Menurut Mas Parno, kesulitan terbesar dalam audisi daring ini justru timbul dari masalah sambungan sinyal peserta. Solusinya, semua juri audisi didatangkan ke studio. Jadinya mereka memiliki spek alat dan koneksi jaringan yang sama.

Item krusial lain yang akhirnya “dikalahkan” adalah kehadiran penonton. Ya, saya sendiri sebagai pemirsa merasakan betapa “kosongnya” SUCI IX tanpa penonton. Pada saat masih bekerja sebagai kru produksi dulu, kami dari tim produksi biasanya malah menghadirkan (bisa secara on air maupun off air), beberapa orang yang bertugas sebagai pemancing tawa pada program-program komedi. Kehadiran mereka tentu saja untuk memberikan semangat para pengisi acara.

Ketika hal ini saya utarakan pada Mas Parno, blio pada dasarnya sepakat. Penonton dalam sebuah acara stand up comedy adalah “bahan bakar” komika untuk lebih bersemangat. Selain itu, penonton bisa dibilang sebagai juri keempat, yang walaupun penilaiannya subjektif, tapi mampu memberikan aura kebahagiaan selama proses syuting. Namun, kita kan juga nggak mau sampai ada cluster penonton di SUCI IX. Amit-amit, deh!

Saya termangu. Saya membayangkan, keputusan meniadakan penonton yang memiliki peran krusial dalam acara ini, jelas tidak mudah. Ini adalah bentuk pengorbanan dari tim produksi, yang harus dicari solusinya. Tidak cuma sekadar ditiadakan dan “ya sudah hilang”.

Beberapa program komedi yang pernah saya kerjakan, sangat terbantu dengan adanya penonton “pemancing tawa” ini. Apalagi umumnya mereka tidak jaim, dan tidak sekadar mengeluarkan bunyi “hahaha”. Kelakuan dan tawa mereka yang heboh biasanya justru bisa bikin kita ikut tertawa, bahkan untuk materi yang sebenarnya tidak lucu. Kebayang, kan, betapa berartinya kehadiran mereka kala syuting.

Mas Parno menjelaskan, “Sebenarnya SUCI IX bisa saja menarik penonton untuk datang. Cukup diundang melalui medsos, bisa terpilih 20 orang tanpa bayaran. Tapi kembali lagi, mereka kan harus tes swab. Dan kalau kita yang mengundang, berarti biaya kita yang tanggung. Effort inilah yang dirasa terlalu besar. Toh, di panggung SUCI IX, kebijakan pemerintah melarang kami untuk melibatkan banyak dalam satu ruangan. Jadi setelah kami hitung, lebih banyak kekurangannya bila harus memaksa penonton hadir di studio.”

Saya sepakat. Tapi saya masih penasaran, apakah konsep tanpa penonton ini pernah mendapat penolakan baik dari peserta maupun juri? Ini kan kompetisi. Pastinya para komika ingin menunjukkan kemampuan terbaiknya, dengan “bantuan” penonton.

Ternyata, menurut Mas Parno, konsep tanpa penonton ini sebenarnya juga didukung oleh para juri. Peserta pun memahami hal ini. Dengan adanya karantina yang berlangsung setiap minggunya, jangan sampai pada saat show justru terbuka celah carrier di penonton.

Saya manggut. Nurut.

Untungnya, akhirnya SUCI IX pun “menghadirkan” penonton secara daring, melalui aplikasi Zoom. “Walaupun tanpa suara, paling tidak para komika bisa melihat puluhan kepala yang sedang cengengesan pada saat perform,” jelas Mas Parno.

Diharapkan, para komika SUCI IX dalam perjalanannya dapat menjadi komika dengan mental sekuat baja, bila suatu saat harus melakukan stand up comedy melalui daring, atau minim penonton. Satu hal yang lumrah dilakukan pada saat pandemi ini.

“Mudah-mudahan SUCI IX yang penuh tantangannya ini, bisa diterima semua penonton baik penikmat kompetisi stand up comedy nasional, maupun penonton awam,” tutup Mas Parno.

BACA JUGA 8 Komika Stand Up Comedy Indonesia di SUCI Kompas TV dengan Opening Paling Ikonis dan tulisan Dessy Liestiyani lainnya.

Baca Juga:  #ShopeeTindasKurir Adalah Situasi yang Bikin Saya sebagai Pelanggan Shopee Jadi Simalakama
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.