Nggak Usah Repot Mengubah Sifat Pasangan, Bisa Jadi Itu Tanda Kalian Nggak Jodoh! – Terminal Mojok

Nggak Usah Repot Mengubah Sifat Pasangan, Bisa Jadi Itu Tanda Kalian Nggak Jodoh!

Artikel

Banyak cara dan tanda yang Tuhan berikan untuk mempertemukan manusia dengan jodoh masing-masing. Ada yang bermula dari ketidaksengajaan, ada yang bermula dari teman kerja atau teman masa sekolah, ada yang dijodohkan, ada pula yang merebut milik orang lain. Eh.

Dari semua cara tersebut, tentu yang paling penting sebenarnya adalah proses untuk menjadikan doi sebagai jodoh kita. Saya pribadi berpikir nggak penting soal bertemu dan bermulanya bagaimana, yang penting justru proses untuk menjadikannya milik saya seutuhnya. Walau saya belum ketemu jodoh saya hingga hari ini, sih.

Dalam sebuah proses untuk menjadikan seseorang tersebut jodoh kita, pasti bukan jalan yang mudah. Justru sepertinya lebih banyak sulitnya daripada mudahnya. Berbagai permasalahan mulai dari yang sepele seperti bau ketiak atau bulu hidung, hingga masalah penting seperti restu keluarga dan manajemen finansial, barangkali hampir selalu dihadapi para kawula muda yang sedang mengusahakan jodohnya.

Salah satu permasalahan yang sering banget dikeluhkan banyak orang adalah sifat atau kebiasaan buruk pasangan yang seolah pengin dan harus banget diubah. Saya jadi berpikir barangkali manusia-manusia yang sedang memperjuangkan calon jodohnya ini agak berbias pandangannya. Barangkali terlalu fokus dengan perjuangannya hingga nggak peka sama kode tersirat yang Tuhan kasih bahwa yang sedang diperjuangkan itu sebenarnya memang bukan jodohnya.

Saya mengerti bahwa permasalahan jodoh dan mengubah sifat ini sensitif dan kompleks banget. Maksud saya begini lho, kalau ada hal dari pasangan yang sangat mengganggu kita, misal sifatnya yang suka mengungkit masa lalu atau kebiasaan ngupil di depan umum yang bikin malu, dan kita pengin banget mengubah sifat tersebut, barangkali kita memang nggak cocok untuk doi. Mungkin itu tandanya dia bukan jodoh kita. Seperti yang kita tahu, membentuk karakter dan sifat itu nggak seperti ketok magic yang langsung “poof!” sambil mengeluarkan asap warna merah muda hanya dengan kita ngomong “Adakadabra!” saja.

Baca Juga:  Lakalantas Adalah Musibah, tapi Tidak bagi Pemburu Togel

Karakter yang sudah melekat nggak mungkin diubah semudah itu. Saya paham kok, sering kali harapan kita begitu tinggi terhadap pasangan, sehingga kita mau pasangan kita menjadi orang yang lebih baik. Tapi, mari pikir lagi. Jangan-jangan ambisi untuk mengubah sifatnya itu bukan demi kebaikan pasangan kita, melainkan demi kepuasan pribadi kita saja yang dengan tamak dan egoisnya menggenggam ekspektasi mendapat jodoh bak tuan putri atau pangeran berkuda putih?

Hayo, gimana? Bukan tanpa alasan saya mengatakan demikian. Lagi-lagi saya harus mengingatkan bahwa perkara asmara itu sering bikin pandangan kita berbias dan kehilangan objektivitas. Mari berpikir ulang, apa tujuan kita mengubah sifat buruk pasangan? Jangan-jangan hanya supaya dipandang sebagai pahlawan oleh orang lain karena seolah sudah berhasil meluruskan hidup seseorang yang bengkok.

Saya sangat mengerti bahwa nggak mungkin kita mendapat  jodoh yang sempurna 100%. Sebagai manusia, beberapa kekurangan adalah hal yang wajar. Dengan membawa ketidaksempurnaan masing-masing, nggak mungkin pula untuk menemukan jodoh yang cocok 100%. “Lantas gimana? Kalau memang nggak ada yang cocok, ya perbaiki saja yang ada di depan mata supaya bisa sesuai dengan apa yang didambakan.” Saya yakin sebagian besar manusia masih ada yang berpikir demikian.

Barangkali manusia-manusia ini lupa bahwa manusia lain diciptakan Tuhan bukan untuk menjadi sosok yang mereka dambakan. Seorang manusia nggak terlahir untuk wajib memenuhi ekspektasi siapa pun, bahkan orang tuanya sekalipun. Pun barangkali manusia-manusia ini (yang barangkali (lagi) kita termasuk dalam jenis manusia ini) lupa bahwa manusia itu bukan boneka yang bisa dibentuk dan diubah sesuai kehendak.

Baca Juga:  Orang yang Harus Ngecas padahal Baterai HP Masih 50 Persen Adalah Antek Dajal

Mungkin sesekali kita perlu melihat secara objektif dan berpikir ulang apakah orang yang harus banget banget banget berubah ini memang cocok untuk kita. Barangkali sifat yang menurut kita “nggak banget” itu memang jadi tanda dari Tuhan kalau doi bukan jodoh kita. Barangkali kita memang perlu sedikit lebih peka dengan kode dari-Nya, supaya nggak perlu melakukan hal merepotkan yang sia-sia seperti mengubah sifat atau kebiasaan buruk pasangan hanya karena pengin pasangan kita sesuai dengan ekspektasi dan khayalan kita.

Kesadaran diri bahwa nggak semua hal bisa kita ubah adalah hal penting, setidaknya menurut saya. Kesadaran bahwa tangan kita nggak bisa mengubah semua hal. Kesadaran bahwa dunia nggak bergerak di atas telapak tangan kita. Kesadaran bahwa kita hanya manusia biasa, yang sebenarnya nggak punya kekuatan apa pun untuk mengubah orang lain. Pun kesadaran bahwa barangkali keinginan kita untuk mengubah seseorang adalah sebuah bentuk arogansi.

“Kalau sesuatu tersebut berwujud, misalnya bulu hidung yang secara nggak sopan keluar sendiri, kebiasaan menaruh handuk basah sembarangan, atau ngupil di depan umum, mungkin bisa diubah. Tapi, sesuatu yang nggak berbentuk secara langsung, sifat-sifat yang sudah ada bahkan sebelum kamu kenal manusia itu, sepertinya hampir nggak mungkin bisa diubah, kecuali dirinya sendiri yang mau berubah.”

BACA JUGA Mitos Dilangkahi Adik Menikah Bikin Seret Jodoh Itu Menyebalkan dan tulisan Vivi Wasriani lainnya.

Baca Juga:  Pengalaman Kencan Buta Pertama Kali: Seru dan Canggung pada Waktu Bersamaan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.