3 Hal yang Sering Banget Diungkit sama Mama Papa Kita Zaman Dulu – Terminal Mojok

3 Hal yang Sering Banget Diungkit sama Mama Papa Kita Zaman Dulu

Artikel

“Ah, Mama itu sering banget ngungkit yang dulu-dulu. Realistis dong, Ma, kita hidup di zaman sekarang.” Hahaha sering kali kita menjawab begitu kalau Mama Papa ngomongin zaman dulu sekadar untuk menasihati supaya kita nggak begini nggak begitu. Sebel sih, tapi kok kadang ada benernya juga, ya.

Pokoknya kalau nanti punya anak, nggak mau lah begitu ke anak sendiri. Eh tapi, baru beranak satu saja sudah mulai itu drama. Kalau anak mulai sedikit bertingkah dan minta macem-macem, keluar juga itu jurus, “Mama itu dulu….”

#1 Mama Papa itu dulu susah

“Papa itu dulu hidupnya susah. Berangkat kuliah harus gowes dari barat jembatan Bantar sampai UIN dekat bandara sana. PP 50 km itu sudah biasa. Nggak dikasih uang saku sama Simbah.”

Benar saja sih, tahun 70-an punya sepeda motor itu istimewa, sepeda itu biasa. Tingkat perekonomian penduduk Indonesia masih rendah. Hanya orang kaya yang bisa menyekolahkan anaknya sampai sarjana. Menjadi sarjana juga masih istimewa dan biasanya belum lulus pun sudah diajak kerja di dinas atau tempat elite lainnya. Oleh karena itu, di film Warkop DKI pun juga ada adegan Dono yang diantar orang satu kampung karena mau kuliah ke Jakarta. Se-istimewa itu.

“Mama itu dulu harus prihatin. Mau makan ayam saja harus nunggu telor jadi ayam dulu, kalau sudah besar baru bisa disembelih. Makan bareng rebutan sama saudara-saudara.”

Biasanya Mama Papa kita saudaranya banyak. Tujuh bersaudara itu hitungannya masih sedikit. Lantaran bersaudara banyak ini pula, harus mau gantian ini itu. Baju, sepatu, dan tas gantian itu sudah biasa juga.

Buat anak zaman sekarang mungkin sedikit susah membayangkan kalau makan ayam itu harus melihara dulu. Atau mau ngumpulin tugas ke dosen harus ketik jari satu per satu di mesin tik berisik itu dan susah edit karena salah satu saja harus ganti kertas lagi. Nggak mashoook….

Baca Juga:  Malioboro, Saksi Pahit Cinta Tak Terbalas. Kencan Amburadul #13

Soalnya kebiasaan yang terjadi sekarang, pesan aplikasi saja ngeeeng, ayam goreng langsung datang. Sesuai aplikasi, ya?

#2 Kakek Nenek itu lebih galak

“Kakek Nenek itu jauuuh lebih galak dibanding Mama Papa. Kalau nggak percaya, tanya saja sama Kakek Nenek.”

Mama Papa generasi 80-an sudah terbiasa dengan didikan keras dari orang tua. Di sekolah pun kalau berulah pasti akan langsung dipukul rotan, dilempar penghapus, dicoret pakai kapur sama guru. Harus bangun pagi sebelum ayam jantan berkokok dan mau membantu orang tua. Makan nasi harus habis tanpa sisa.

Kenapa Kakek Nenek dulu mendidik anaknya sangat keras?

Memang ada kemungkinan masih terbawa suasana penjajahan. Atau memang hidup yang sulit sehingga membuat orang harus terbiasa prihatin.

Selain galak, orang tua dulu juga menasihati anaknya dengan mitos-mitos, seperti makan harus habis kalau nggak ayamnya mati. Dulu hampir semua rumah tangga melihara ayam, jadi kalau ada yang mati nggak bisa dijual dan dapat uang. Khusus perempuan pun ada, “Kalau nyapu nggak bersih nanti suaminya brewokan” atau “kalau duduk di depan pintu susah dapat jodoh”. Kalau diingatkan mitos begitu, sudah auto patuh, deh, nggak perlu tanya dan membantah ini itu.

Beda sama anak zaman sekarang, dikasih tahu mitos begituan dijawab saja nggak melihara ayam lah, nggak pakai sapu kok pakainya penyedot debu lah, jodoh itu di tangan Tuhan bukan di depan pintu lah. Ada saja lah cara ngelesnya. Padahal tujuan utama menasihati dengan mitos itu kan makna tersiratnya, bukan makna tersurat dari mitos itu.

Baca Juga:  Jauh-Jauh ke Pulau Penyengat Hanya untuk Berdoa Soal Jodoh? Kamu Bakal Kecewa!

Poin bahwa “makan itu harus habis dan tidak boleh mubazir”, “menyapu itu harus bersih”, “duduk di depan itu menghalangi orang mau lewat” adalah yang sebenarnya ingin disampaikan. Ini seru sih karena di negara lain pun ada beginian juga ya.

Awas lho dapat suami brewokan. Kalau macam David Beckham, sih, saya mau saja, ya.

#3 Mama itu dulu pas sekolah banyak yang naksir

Ini andalan Mama Papa banget kalau ngomongin soal kisah cinta zaman mudanya dulu. “Mama itu dulu pas sekolah banyak yang naksir karena Mama cantik, nggak tahu itu kenapa dulu Mama mau sama Papa kamu.” Ya memang jodohnya Mama itu Papa kaleeee. Papa pun nggak mau kalah juga ceritanya. Saya yang dengerin cuma bisa mesam-mesem.

Kalau ngomongin ini, kita bisa lihat dari film Warkop DKI lah. So related banget. Cantik bening dikit, mah, udah disuit-suit sana-sini. Dilirik semua laki-laki. Fashion gaul dikit, mah, langsung ada yang mendekati. Dibilang I love you. Kata Mama, lho.

Mama juga suka banget ngomongin kalau badannya dulu langsing. Baju nikahannya Mama saja sudah bisa muat saya pakai pas SMP coba.

Kalau nasihatin, “Kamu itu diet dan jaga tubuh, 55 kilo itu dulu Mama pas hamil anak ke-3 lho.” Padahal sini makannya juga dikit banget, tapi memang dasar tubuh sehat dan gizi baik sih ya, makan dikit langsung geser itu jarum timbangan.

Namun, ngomongin soal langsing ini, memang orang zaman dulu langsing kurusan begitu. Di foto-foto jadul orangnya tinggi-tinggi semampai begitu. Pakai celana cutbray, rambut kribo. Ya ampuuun. Dulu makanan juga nggak sebanyak dan sevariasi sekarang, sih, ya. Nggak ada boba, pasta, dan junkfood lainnya. Bisa jadi kurang bergizi juga. Saudaranya banyak dan keluarga tak mampu makan istimewa. Makannya seadanya saja yang penting kenyang dan bisa tidur nyenyak.

Baca Juga:  Rekomendasi Film Korea Selatan Terbaik Karya 3 Sutradara Perempuan

Atau mungkin juga orang zaman dulu banyak gerak karena ke mana-mana harus jalan kaki atau gowes. Nggak kaya sekarang, beli gorengan depan gang saja pakai motor. Ngeeeng.

“Belum nikah saja, kamu BB-nya sudah segitu. Awas nanti nggak laku.”

Hah nggak laku? Memang apaan.

Tapi Mama pernah cerita, sih, betapa kejamnya stigma masyarakat kalau perempuan dulu nggak atau terlambat nikah. Dibilang perawan tua lah. Dibandingin sama teman-temannya yang sudah beranak lima lah. Persaingan ketat sampai bikin frustasi. Beda sama zaman sekarang karena banyak temannya yang nikah agak terlambat atau memang memilih nggak nikah, jadinya santai saja, sih.

Atau bisa jadi Mama bercerita kisah mudanya itu untuk ngasih tahu agar kita menjadi anak yang berakhlak baik dan bisa merawat tubuh. Biar kita juga dapat jodoh yang baik dan hidup bahagia seperti dirinya karena punya anak unyu-unyu kaya kita. Aseeek. Peluk, Ma….

BACA JUGA Papa, Mama, Kalian Sadar Nggak sih Overprotektif Itu Mematikan Bakat Kami? dan tulisan Primasari N Dewi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.