Pelecehan Seksual Tak Pernah Bisa Dibenarkan, kecuali Kamu Idiot dan Bebal – Terminal Mojok

Pelecehan Seksual Tak Pernah Bisa Dibenarkan, kecuali Kamu Idiot dan Bebal

Artikel

Harapan akan dunia yang lebih baik mengisi udara selalu dibarengi kenyataan bahwa dunia ini diisi oleh orang jahat. Pertarungan akan kedua hal yang bertolak belakang ini akan selalu ada. Contoh paling mudah ditemukan adalah, ketika kita mulai aware terhadap pelecehan seksual, pada waktu bersamaan masih ada orang yang mewajarkannya.

Bayangkan ada orang yang menganggap pelecehan seksual itu wajar.

Kasus pelecehan seksual yang dilakukan oleh figur publik yang belakangan sedang jadi pergunjingan ini tak hanya membuka tabir aib si figur tersebut, tapi juga masalah-masalah yang tak kunjung selesai. Orang-orang masih banyak yang menganggap bahwa pelecehan seksual terkadang hanyalah salah paham antara pelaku dan korban, dan seringnya merundung korban dengan banyak tuduhan.

Orang-orang yang mewajarkannya, tak jarang dari orang yang terdidik dan terpapar akses pengetahuan. Anggapan bahwa orang yang mewajarkan hal tersebut tak lagi punya orang-orang yang tak terdidik. Melihat hal tersebut, pertanyaan-pertanyaan tentang pelecehan seksual jadi kembali ke pertanyaan paling dasar, kenapa masih ada orang yang mewajarkan tindakan tersebut?

Saya selalu yakin bahwa orang-orang yang mewajarkan hal tersebut—terutama bagi orang yang terdidik—adalah karena mereka memilih untuk bebal. Catat, memilih untuk bebal.

Ada bedanya orang yang memilih untuk bebal dan tidak tahu. Tidak ada orang terlahir bebal, waktu akan memberi kesempatan manusia untuk melawan pikirannya sendiri. Tapi, orang yang memilih untuk bebal, adalah orang-orang yang memilih menutup kepalanya dari informasi yang bisa memberi perspektif baru.

Orang-orang yang memilih untuk bebal itu bisa banget untuk mencari informasi tentang pelecehan seksual. Seperti, bagaimana cara bersikap jika kita tahu kasus tersebut? Bagaimana mencari informasi yang bisa dipercaya? Apa pasal yang berlaku? Bagaimana cara kita mendampingi korban?

Alih-alih mencoba mencari tahu, mereka memilih jalan pintas paling tolol: mewajarkannya dan menyalahkan korban.

Orang-orang yang memilih bebal itu tahu bahwa mereka bisa saja mencari info, atau berpikir dari berbagai perspektif. Contoh perspektifnya, bagaimana jika pelecehan tersebut terjadi pada keluarga mereka? Hal tersebut harusnya cukup untuk bikin mereka tak mendukung perilaku tersebut. Dunia mungkin jahat dan begitulah adanya, tapi kita harus melindungi orang yang kita sayang dari dunia yang buruk.

Namun, orang-orang yang memilih bebal tersebut mengabaikan hal tersebut. Mereka memilih untuk mendukung, mewajarkan, menyalahkan korban, dan membiarkan pelaku melenggang bebas menikmati hidup.

Mereka lebih memilih untuk menyerang pribadi korban. Mereka memilih untuk menyerang baju korban. Mereka lebih memilih untuk memaklumi pelaku yang dalam kondisi mabuk,

Apakah ada hal yang lebih tepat untuk menggambarkan sikap orang tersebut kecuali memilih untuk bebal?

Orang-orang yang memilih bebal itu juga ingin terlihat melawan arus. Melawan arus, belakangan menjadi tren. Berdiri di seberang seakan menjadi hal yang menawan. Orang-orang yang melawan arus menganggap dirinya adalah unsur yang diperlukan di dunia, agar semuanya seimbang. Opini tak boleh dibiarkan tanpa lawan, bila itu terjadi, jadilah dogma.

Celakanya adalah, ada beberapa hal yang tak memerlukan opini yang berlawan untuk menghindarkan hal tersebut menjadi dogma. Pelecehan seksual adalah hal yang tak memerlukan orang di sisi seberang. Perilaku tersebut harus dimusnahkan, titik. Pelaku pelecehan seksual harus diadili, titik. Ketika ada yang melawan hal tersebut, alias mencoba melawan arus, yang keluar justru kebodohan.

Contoh, liat fans Gofar yang membela tindakannya. Lihat argumennya baik-baik. Yang terjadi adalah mereka berusaha keras melawan arus. Mereka berusaha untuk terlihat edgy. Kalau contoh tersebut kurang, sekarang lihat twit Coki Pardede. Coki adalah contoh terbaik seperti apa orang yang berusaha terlalu keras melawan arus.

Dan yang akan kalian temukan dari kedua contoh tersebut adalah argumen tak berbobot. Yang penting nyocot dulu, lawan arus dulu. Padahal, logikanya jelek saja belum.

Bagi saya, mewajarkan tindakan pelecehan seksual dengan dalih apa pun sama saja dengan mencoba melawan kewarasan. Tidak ada yang lebih goblok ketimbang membenarkan orang menyentuh organ intim orang lain. Hanya orang idiot yang menyalahkan baju korban. Hanya orang-orang tolol yang memaklumi pelaku.

Pelecehan seksual tidak boleh dan tidak bisa dibenarkan dengan alasan apa pun. Dan jika kalian masih menemui orang yang berusaha dengan keras memberikan argumen pembenaran perilaku tersebut, saya sarankan guyur orang tersebut dengan air comberan. Sebab, opini orang tersebut sama seperti air comberan: menjijikkan.

BACA JUGA 4 Pembelajaran dari Kasus Dugaan Pelecehan Seksual Gofar Hilman  dan artikel Rizky Prasetya lainnya.

Baca Juga:  Perdebatan yang Sia-Sia dengan Orang Tua Saat Nonton Rumah Uya
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.