Jerawat Setitik, Rusak Selfie Setongkrongan Itu Nyata – Terminal Mojok

Jerawat Setitik, Rusak Selfie Setongkrongan Itu Nyata

Artikel

Foto selfie se-geng yang isinya cewek-cewek semua itu bisa panjang urusannya. Kalau ada satu orang saja yang merasa dirinya kelihatan jelek di foto, jangan harap kegiatan jeprat-jepretnya bakalan sebentar. 

Bukan cuma minta diulang, tapi setiap ada yang merasa penampakannya kurang kece dibanding cewek-cewek yang lain, fotonya harus langsung dihapus dari ponsel. Dan kalau foto itu sampai nongol di media sosial, wah gawat! Bisa-bisa perang besar sampai lupa sama sumpah setia best friend forever.

Makanya, banyak cewek yang kalau lagi foto-foto bareng harus dilihat dulu hasilnya setiap kali habis dijepret. Biasanya sih karena takut kelihatan jelek. Tapi, sebenarnya bukan jelek yang buruk rupa, hanya tidak mau jadi yang paling biasa saja di antara cewek-cewek lain yang kelihatannya lebih kinclong.

Salah satu yang bikin nggak pede biasanya jerawat. Ada jerawat setitik saja, padahal belum tentu juga kelihatan di kamera, bisa bikin buyar momen selfie di tengah acara nongkrong yang seru. 

Mungkin begitu kira-kira yang terjadi saat seleb muda Kathy Indera saat tengah kongko bareng teman-temannya. Biasalah, kabar konflik di dunia hiburan cepat sekali viralnya di akun-akun pergosipan Instagram.  

Jadi ceritanya, pas lagi asyik selfie-selfie, ada satu teman Kathy yang tidak pede dengan jerawatnya. Teman Kathy ini adalah Rachel Eleeza Coloay, Puteri Indonesia Persahabatan 2020. Menurut Kathy, Rachel ribet sendiri dengan jerawatnya saat mereka sedang selfie. Lantaran kesal dan teman-teman yang lain juga jadi pada bete, Kathy bilang ke Rachel supaya fotonya diedit saja biar jerawatnya hilang.  

Sepertinya ucapan Kathy itu bikin Rachel emosi jiwa dan menyebut Kathy skin shaming padanya. Padahal menurut Kathy, Rachel skin shaming dirinya sendiri dengan segala keribetannya sama jerawat sampai bikin rusak suasana. Keduanya bahkan sampai adu mulut dan harus dipisahkan oleh teman-teman mereka.  

Drama pertengkaran dua cewek itu seru banget… tapi bohong! Ribut-ribut mereka nyatanya cuma settingan. Baru-baru ini terungkap kalau video viral itu dibuat oleh produk skincare yang sedang mengampanyekan gerakan stop skin shaming.  

Tapi nggak apa-apa cuma settingan, karena saya rasa ini harus dibahas. Masalahnya, minta ulang foto di kalangan cewek pencinta selfie sudah jadi kebiasaan yang mengesalkan. 

Sebenarnya bukan cuma urusan jerawat, tapi semua hal yang bikin cewek merasa terlihat kurang cantik bakal bikin selfie nggak kelar-kelar. Pokoknya lama banget deh kalau ada kegiatan foto-foto di rundown acara kumpul para cewek. 

Angle salah, ulang. Mata merem, hapus. Senyum aneh, nggak terima. Ketutupan cewek lain, protes. Dan yang paling sering bikin kesal itu kalau ada yang merasa kelihatan gendut. 

Bukan pernah lagi, tapi sering banget saya alami hal seperti itu. Acara foto-foto jadi lama banget gara-gara ada yang insecure lihat penampakan badannya di layar ponsel temannya. “Ih, jelek! Guenya gendut,” biasanya begitu kalimat protesnya.  

Kalau cuma masalah angle yang bikin badan jadi kelihatan lebih besar sih masih bisa diterima. Tinggal geser dikit, miring dikit, ganti angle, beres. Nah, yang gawat kalau cewek yang protes itu memang berbadan gemuk. Itu yang sering bikin suara hati ini berkata, “Apaan, sih?!”  

“Ulang, ulang! Guenya di sini gendut,” begitu kira-kira kalau ada cewek yang tidak suka sama hasil fotonya. Atau mungkin lebih tepatnya, sama bentuk badannya di foto.  

Kalau sudah begitu, mengulang foto tidak pernah cukup sekali dua kali jepret. Pose miring masih belum bisa menutupi lemak-lemak manja di balik baju, sembunyikan setengah badan di belakang tubuh cewek yang lain juga tidak membantu. Pusing, deh!  

Oh ya, mungkin seharusnya saya bikin disclaimer dulu di awal kalau saya tidak bermaksud body shaming cewek-cewek yang tubuhnya lebih berisi. Jujur saja, badan saya sendiri juga nggak ada langsing-langsingnya. Tuh kan, malah saya body shaming diri sendiri.  

Memang sih, kalau dipikir-pikir benar juga kata-kata Kathy Indera. Kadang cewek tuh suka nge-shaming dirinya sendiri. Nah, pas orang lain yang ngomong, marah deh.  

Walaupun memang kenyataannya seperti itu, tapi sakit hatinya tiada tara. Rasanya tidak bisa terima saja gitu ada yang membenarkan kondisi kita yang tidak sempurna itu. Saking nggak terimanya sampai pengin lapor polisi dengan pasal berlapis, mulai dari penghinaan, pencemaran nama baik, hingga perbuatan tidak menyenangkan.  

Duh, jadi lebay. Tapi memang jerawat itu sensitif sekali buat para cewek. Perempuan yang cantiknya kebangetan saja bisa insecure parah waktu selfie cumagara-gara jerawat. 

Belum lagi masalah timbangan. Model yang perutnya rata seolah tak punya lambung saja bisa depresi tingkat dewa pas tahu berat badannya naik satu ons. 

Ribet sekali memang urusan per-bodi-an ini. Masalahnya untuk jadi cantik itu bukan perkara murah. Kalau saja skincare cuma seharga Indomie rasa kari ayam, mungkin semua perempuan kulitnya bakal se-glowing eonni-eonni Korea. 

Andai saja harga katering diet mayo tidak beda kayak makan di warteg, mungkin nggak ada tuh cewek yang protes minta fotonya diulang lantaran nggak pede lipatan-lipatan di tubuhnya terpampang nyata di kamera. 

Pura-pura langsing itu tak semudah pura-pura bahagia, teman. Percayalah, masih lebih gampang bersembunyi di balik senyum palsu daripada sembunyikan lemak di balik baju.

BACA JUGA Memahami Penyebab Jerawat biar Muka Tetap Glowing Kayak Levi Ackerman dan tulisan Fitrie Goesmayanti lainnya.

Baca Juga:  Nikah di Usia 12 Tahun demi Cegah Zina Itu Ramashok! Mending Puasa Aja!
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.