Ucapan Idul Fitri Tak Perlu Bertele-tele, Kamu Nggak Lagi Bikin Naskah Pidato MLM

Artikel

Dessy Liestiyani

Sejak berlakunya karantina mandiri lalu PSBB, durasi orang pegang hape nambah panjang. Nah, buat umat muslim, khususnya, menjelang dan selama Lebaran, durasi megang hape bakal nambah lagi. Salah satu sebabnya adalah mengurusi ucapan Idul Fitri.

Wabil khusus ucapan Idul Fitri yang nggak efektif sama sekali. Panjang dan bertele-tele. Ya maaf, saya selalu tertarik mengamati berbagai bentuk ucapan Idul Fitri.

Ragamnya banyak. Ada yang berupa puisi, potongan lirik lagu, kutipan orang bijak, sampai pakai Bahasa Arab yang kadang saya curiga yang ngirim belum tentu tahu artinya. Satu hal yang pasti, kebanyakan ucapan Idul Fitri itu cuma copas. Halah, ngaku aja.

Selain ucapan Idul Fitri berbentuk kalimat, ada juga yang pakai kombinasi gambar, foto, atau video bersama keluarga. Sering juga saya menjumpai konsep yang bagus dan lucu, tanpa meninggalkan esensi ucapannya. Pesan saya, kalau ngirim video jangan yang durasinya kepanjangan. Ngabisin kuota aja.

Nah, saya malah sempat berpikir. Kenapa tidak ada perusahaan yang mau jadi sponsor lomba bikin ucapan Idul Fitri, ya? Bagus untuk memicu kreativitas. Hadiahnya hampers. Kamu nggak tahu hampers? Dih.

Cuma menurut saya, terlalu banyak ucapan yang malah lebay. Intinya, kan, kita berbahagia karena masih bisa merayakan Lebaran dan meminta maaf lahir dan batin atas segala kesalahan. Cuma itu, kan. Kalau lebay gitu mau bikin ucapan atau naskah pidato MLM?

Tolong dicatat ya, ucapan Lebaran bertele-tele itu nggak efektif. Masak tidak cukup layar 9 inch hape saya untuk sekali scroll. Bukankah kita kalau mengirim pesan inginnya semua pesan dibaca oleh penerima? Kalau terlalu panjang begitu apa malah tidak merepotkan penerima dan (otomatis) membuat jidat berkerut?

Baca Juga:  KKN di Desa Penari Versi Ketiga

Setelah menerima pesan dan sepintas menyadari bahwa ucapan Lebaran ini cukup panjang, jadinya “teknik membaca cepat” pun diterapkan. Skip sana skip sini. Mata langsung saja mencari kalimat yang di-bold: “Selamat Idul Fitri, Mohon Maaf Lahir dan Batin.”  Dan yang (benar-benar) dibaca berikutnya adalah: “Dari Bapak dan Keluarga Anu.”

Bahkan saya pernah dikirimi ucapan Idul Fitri dengan pantun bahasa daerah lebih dari 5 bait. Makna tiap bait dari pantun tersebut sama saja. Gimana nggak bikin garuk-garuk karena bingung?

You know what, ucapan selamat Lebaran dan mohon maaf lahir batinnya baru terlihat setelah dua kali scroll, tepat di atas nama pengirim. Sudah pasti ucapan bertele-tele seperti ini nggak akan saya baca semua. Yang penting buat saya adalah siapa pengirimnya, untuk kemudian saya balas ucapannya. Jadi percuma, kan, yang sudah cape-cape ngetik…

Tapi saya paham, sih. Terkadang penginnya ngirim ucapan yang simpel, tapi malah dituduh “cuma gitu-gitu doang”. Karena Lebaran cuma satu kali, masak ucapannya biasa saja. Tidak spesial. Huft, serba salah ye.

Padahal esensinya sama semua. Mau panjang atau pendek. Intinya minta maaf. Yang penting ikhlas dan tulus. Tapi ya itu tadi. Karena riwehnya orang, kita jadi ngerasa nggak enak dan ikut-ikutan.

Saya curiga. Inilah yang bikin budaya copas ucapan Idul Fitri itu langgeng banget. Males ngetik pendek, copas aja sudah. Beres. Cuma kadang lupa ganti nama pengirim. Jadi ketahuan kalau cuma copas.

Yah, apa pun bentuknya, sebenarnya ucapan selamat Idul Fitri yang masuk ke hape selalu membuat saya antusias. Apalagi kalau japri. Dikirimkan secara langsung dibandingkan dibanderol ke grup, sering membuat saya merasa spesial dan diperhatikan.

Baca Juga:  Kalau Guru Honorer Digaji Surga, Pancasila Cukup Sila Ketuhanan Saja

Ya walaupun sang pengirim juga mungkin tidak berniat bikin saya spesial karena kirim pesannya juga sent to all. Tapi saya pasti akan memprioritaskan membalas ucapan japrian terlebih dahulu, dibanding ucapan di grup.

Jadi buat saya, bikin ucapan selamat Idul Fitri yang sewajarnya saja. Yang penting meminta maaf lahir dan batin. Jadi buat apa bikin kalimat panjang bertele-tele kalau akhirnya juga nggak akan dibaca.

Ingat, kamu bikin ucapan Idul Fitri bukan artikel 600 kata buat dikirim ke Terminal Mojok.

BACA JUGA Nggak Harus Nunggu Gila untuk Datang ke Psikolog dan tulisan Dessy Liestiyani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

 

---
6


Komentar

Comments are closed.