Ramadan Sudah Datang, eh Malah Menanti Bulan Syawal

Artikel

Avatar

Seolah sudah menjadi kebiasaan setiap manusia, yang selalu menghitung-hitung hari menuju sesuatu yang baginya dianggap sebagai momen spesial. Menjelang hari ulang tahun saja dihitung dari H- (minus) satu bulan. Pas udah masuk bulan ulang tahun dihitung-hitung terus sampai hari tiba. Padahal juga nggak ada apa-apa, nggak ada yang ngasih kejutan juga.

Mau liburan akhir semester dihitung, mau masuk sekolah dihitung lagi, ujian semester baru mulai aja udah dihitung, “Duh, ini kurang berapa hari selesai, ya.” Padahal, biasanya nih, kalau apa-apa dinantikan dengan dihitung-hitung begitu, yang ditunggu datangnya akan terasa lama. Bener, nggak? 

“Yah, kok baru dapet berapa hari doang,” “Yah, kok lama banget,” itu biasanya kalau kita ngitungin hari-hari menuju sesuatu yang diharapkan atau berharap meninggalkan sesuatu biar cepat usai.

Begitu juga dengan salah satu yang menjadi sesuatu yang diharapkan oleh umat muslim, yaitu menghitung datangnya bulan suci Ramadan. Tapi, biasanya euforia penantian panjang ini nggak berlangsung lama juga. Paling hanya berlangsung selama setengah bulan saja. Namanya juga manusia, nggak ada puasnya kalau dikasih apa-apa.

Kalau kata orang Jawa, diwenehi ati ngrogoh rempelo (dikasih hati minta jantung) itu bermakna orang yang melunjak atau orang yang tidak mau berterima kasih. Sudah dikasih kesempatan ketemu Ramadan, masih saja belum puas ganti minta ketemu hari kemenangan. Iya, disebut kemenangan karena kita telah genap menuntaskan salah satu dari rukun Islam, puasa wajib di bulan Ramadan. 

Katanya rindu sama Ramadan, katanya ingin berburu pahala di bulan suci ini. Sudah dikasih Ramadan, eh ganti mengharapkan yang lain. Apa sih yang ditunggu dari datangnya bulan Syawal?

Setelah dapat puasa beberapa hari, dan kadang mulai jenuh dengan rutinitas di bulan Ramadan, pasti sudah pada nggak sabar bulan Syawal datang. Ini seolah sudah menjadi kebiasaan rata-rata umat muslim yang lemah iman.

Wajar sebetulnya menanti sesuatu yang spesial. Saya rasa bukan cuma umat muslim saja yang menanti hadirnya hari raya ini. Non muslim pun turut mengharap hadirnya hari raya Idul Fitri. Pasalnya pada hari itu, perekonomian juga biasanya melonjak laris manis, dan harganya juga sangat manis-manis.

Nah, umat muslim sendiri menanti hadirnya bulan Syawal ini dengan motif yang berbeda-beda. Apa saja, sih?

Pertama, ingin segera mengakhiri wajib berpuasa selama satu bulan. Ini berarti tipe orang yang nggak rindu-rindu amat sama hadirnya bulan Ramadan. Padahal inti Ramadan sendiri, kan di puasanya. Malah ada pahala yang bisa diraih setelah satu Syawal nanti, lho. Kalau masih ada yang ingin menambah pahala puasa, bisa nih tambah puasa sunah selama 10 hari di bulan Syawal.

Kedua, ada yang ingin segera mudik. Bagi orang yang di perantauan, baik yang bekerja atau sekolah, pasti ini yang diharapkan. Karena biasanya mulai diberi hari libur pada 10 hari sebelum Idul Fitri. Jadi, mau nggak mau, setelah Ramadan datang yang diharapkan pasti ya pulang ke kampung halaman. Atau yang di rumah, bisa mudik ke rumah nenek.

Ketiga, ada yang ingin segera makan ketupat. Ini juga nggak salah, sih. Makan opor ayam dan ketupat, kalau nggak di hari Idul Fitri itu rasanya agak aneh, gitu. Kurang behhh!!! Bener, nggak? 

Keempat, ingin segera pakai baju baru. Ayeyeee!!!

Namun, yang perlu kita ingat, lebaran tahun ini berbeda dari lebaran di tahun-tahun sebelumnya. Nggak perlu saya jelaskan panjang-panjang kan, apa dampak pandemi corona bagi tradisi berlebaran kita? Jadi, apa masih tetep pengin bulan Syawal segera tiba?

BACA JUGA Esai-esai Terminal Ramadan Mojok lainnya.

Baca Juga:  Daripada Keseringan Sambat, Mending Praktekin Filsafat Stoa biar Tetap Waras dan Bahagia

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
1


Komentar

Comments are closed.