Yang Harus Dilakukan Pemerintah biar Nggak Ada Lagi Orang yang Ngeyel Keluar Rumah

Artikel

Avatar

Sepertinya imbauan pemerintah agar tetap berada di rumah, kurang bisa dipatuhi oleh masyarakat Indonesia. Terlihat dalam beberapa video yang sempat viral, masih banyak orang-orang ngeyel keluar rumah, berkeliaran, dan berdalih “Mati itu di tangan Tuhan, takut kok ama corona.”

Heleeeh~ masalahnya kalau mati gara-gara korona, kematian orang yang tertular itu bisa nular juga looh, udah ngeyel merugikan orang lain pula.

Masih mending ada kepentingan mendesak, lah ini cuman nongkrong biasa yang tidak begitu jelas faedah dan manfaatnya, bahkan dari mereka malah bermain gawainya masing-masing, kalau begitu di rumah juga bisa toh?

Biar lebih efektif, sebaiknya pemerintah jangan hanya mengandalkan polisi untuk menertibkan kerumunan masyarakat yang bandel. Berikut beberapa tips agar masyarakat Indonesia nggak ngeyel keluar rumah dan tetap berada #DiRumahAja….

Melibatkan orang-orang terpercaya di masyarakat

Hal yang paling mudah dilakukan ialah tentu dengan memerintahkan para orang-orang terpercaya di suatu masyarakat, seperti ulama misalnya, atau jagoan di suatu kampung, intinya yang dapat dipercaya, untuk memberi tahu seberapa bahayanya virus korona ini. Kemarin saya sempat melihat postingan di Twitter tentang Aa Gym yang dengan gigihnya memberitahukan masyarakat sekitar untuk tidak keluar rumah, melalui speaker kecil yang biasa digunakan para pengamen untuk mendapatkan perhatian.

Hal ini terbukti ampuh, beberapa cuitan merespon positif usaha Ulama kawakan itu, bahkan beberapa masyarakat yang cukup dekat dengan beliau—masyarakat Gegerkalong Bandung—mengungkapkan bahwa kebanyakan masyarakat Gegerkalong sangat patuh dengan apa pun yang dikatakan Aa Gym, terlebih memang beliau mendirikan sebuah pondok pesantren di daerah Gegerkalong Bandung yang cukup terkenal dan diapresiasi orang sekitar. Maka dari itu, saatnya para jagoan kampung beraksi, untuk menasehati masyarakat agar tidak terlebih dahulu kongkow-kongkow~

Melibatkan ibu-ibu

Masyarakat kita adalah masyarakat tradisi lisan. Orang lebih percaya dari mulut ke mulut. Lantas siapa yang jago berbicara kalau bukan ibu-ibu? Lantas siapa yang manut-manut saja kalau disuruh emak-emak tanpa melawan mereka? Ya! Jawabannya adalah ibu rumah tangga. Pemerintah seharusnya memprioritaskan ibu-ibu untuk tes COVID terlebih dahulu ketimbang para anggota DPR, sebab sepertinya ibu-ibu lebih bisa mewakili kondisi rumah tangga mereka—himpunan rakyat terkecil—ketimbang DPR.

Baca Juga:  Menebak Maksud Presiden Jokowi yang Nyuruh Kita “Berdamai dengan Corona”

Ibu rumah tangga memang memiliki posisi khusus di dalam tatanan masyarakat kita. Selain menjadi penyumbang buah bibir—gossip–di masyarakat sekitar, kekuatan ibu rumah tangga melebihi berbagai kekuatan mana pun. Masih ingatkan dengan perilaku mereka yang menggunakan motor sesukanya, pake sen kiri belok ke kanan?

Selain itu pula, kecepatan informasi yang diterima ibu-ibu bisa melebihi kecepatan internet mana pun, dengan akurasi yang hampir sempurna. Yaa walaupun sering termakan hoax di whatsapp, setidaknya dari merekalah kepercayaan masyarakat dapat dibangun di tengah krisis kepercayaan kita terhadap pemerintah.

Melibatkan pasukan angsa

Para penggemar Laskar Pelangi pasti tidak asing dengan adegan Lintang yang selalu dihadang buaya besar ketika hendak berangkat ke sekolah? Hal tersebut sering mengganggunya, bahkan ia sempat tidak sekolah karena buaya besar tersebut menghalangi jalan utama ia pergi ke sekolah. Sayangnya, di Jawa, buaya besar tersebut sangatlah langka, dan sungguhlah aneh juga bahaya jika buaya dibiarkan nangkring di pinggir jalan.

Maka, tak ada yang lebih menakutkan lagi dibanding angsa yang siap menyosor kita. Hewan ini bisa menjadi andalan untuk membuat orang malas keluar rumah. Saya pribadi kadang lebih memilih menggunakan jalan lain untuk pulang dibanding harus bertemu dengan hewan berpatuk jingga ini. Kalau Putin konon katanya melepaskan harimau di jalan raya (ini sebenarnya hoax sih), pak Jokowi mestinya bisa mengeluarkan ribuan pasukan angsa yang siap menyosor masyarakat yang berkeliaran di luar rumah.

Pakai pocong keliling

Yang terakhir dan yang paling utama: keluarkan senjata pocong keliling. Masih ingat dengan mitos ini ketika kalian masih kecil? Saya sih pernah, dan gara-gara ini saya jadi parno keluar rumah. Sebagian masyarakat kita memang masih takut dan percaya pada hal-hal mistis ketimbang virus yang sudah benar-benar terbukti secara ilmiah dan sedang terjadi.

Baca Juga:  Sesungguhnya Kegentingan Untuk Menerbitkan Perppu Sudah Terpenuhi

Pocong keliling adalah salah satu hantu yang pernah mewabah di beberapa kampung di Indonesia—tepatnya, lagi-lagi Jawa. Hantu tersebut begitu ditakuti masyarakat, karena termasuk “hantu baru” yang mengunjungi setiap rumah dan oleh karena itu masyarakat jadi lebih waspada dan nggak akan lagi ngeyel keluar rumah.

Ada yang sempat mengusut bahwa pocong keliling hanyalah modus kriminal baru, tapi yang jelas masyarakat lebih takut pocongnya ketimbang kriminalitas di balik bungkus kain putih itu.  Mungkin, jika virus Korona adalah jenis mahkluk ghaib yang baru, kita akan lebih takut keluar rumah, hehehe~

Empat tips di atas sepertinya bisa lebih efektif ketimbang para polisi yang gencar-gencar melakukan razia pada kerumunan. Alih-alih pada pulang ke rumah, orang-orang yang dirazia polisi justru akan merasa bangga dan keren, bahkan bisa masuk akun instagram progresif dengan caption A.C.A.B. Yaa, semoga virus ini bisa lekas menghilang dari Indonesia—dan juga di dunia—agar setidaknya kebodohan-kebodohan orang Indonesia tidak terlalu banyak diekspos media luar hihihihi~

BACA JUGA Yang Bisa Kamu Lakukan biar Nggak Bosan Setengah Mati di Rumah atau tulisan Ananda Bintang lainnya. 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pengin gabung grup WhatsApp Terminal Mojok? Kamu bisa klik link-nya di sini.

---
26


Komentar

Comments are closed.