Selain Jahat, Orang yang Ngasih Stigma ke Perawat sebagai Pembawa Virus Juga Goblok – Terminal Mojok

Selain Jahat, Orang yang Ngasih Stigma ke Perawat sebagai Pembawa Virus Juga Goblok

Artikel

Moh Rivaldi Abdul

Saya percaya kalau negeri ini punya masyarakat dengan tingkat kepedulian yang amat tinggi. Saking tingginya, sampai-sampai di tengah pandemi masih ada saja orang yang teriak, “Jangan dekat-dekat sama perawat, dia pembawa virus!” Orang yang kayak gitu, adalah orang yang saking pedulinya sama orang lain sampai-sampai jadi goblok karena keparnoannya sendiri. Sikap peduli yang terbentuk dari campuran senyawa atom masyarakat PGB2.

Eh, PGB2, apaan tuh?

PGB2 = Peduli + Goblok + Bully2. Sikap peduli yang sudah bercampur ke-goblok-kan, plus bully–kebiasaan terhakiki sebagian masyarakat (sebagian loh ya, gue nggak bilang semuanya).

Kebiasaan sebagian masyarakat di atas, sering menimbulkan stigmatisasi sepihak di tengah masyarakat. Apalagi di tengah pandemi virus Corona seperti ini, stigmatisasi itu semakin menjadi-jadi. Hmm, rasanya Indonesia diserang 2 virus mematikan. Pertama, Corona yang datang dari luar. Kedua, kebiasaan menstigma yang lahir dari sikap masyarakat kita sendiri.

Jujur saja, sekarang, saya kalau keluar dan misalnya lagi di tempat makan, nih. Kemudian tiba-tiba mau batuk, eh, kok rasanya ragu, ya. Hadeh, takut, kalau-kalau disangka pembawa virus Corona. Tahu kan kebiasaan sebagian masyarakat kita (sebagian, ya) menstigma nggak jelas. Dan di tengah pandemi virus Corona kebiasaan stigmatisasi itu bisa semakin menjadi-jadi.

Stigmatisasi bisa jadi adalah bagian dari sikap kehati-hatian, dan itu nggak salah, kok. Sebab kita kan memang harus hati-hati. Namun, sikap hati-hati ini bisa menjadi amat sangat bahaya kalau sudah jadi parno, lalu menstigma-nya nggak jelas. Udah gitu melakukannya dengan terang-terangan sampai diteriaki dan disuruh pindah kos-kosan (tempat tinggal) kayak yang terjadi sama perawat RS persahabatan yang dapat stigma sebagai pembawa virus corona.

Hal ini disampaikan juga oleh Sofie Syarief lewat twitternya.

Memang ya, keparnoan bisa menghilangkan akal sehat dan rasa kepedulian. Itu warganya nggak mikir apa, kalau semua perawat nggak mau kerja lagi, lantas siapa coba yang bakal ngobatin orang-orang yang kena Corona???

Baca Juga:  Berhati-hati Terhadap Penipuan Berkedok Wawancara Kerja

Stigmatisasi masyarakat kepada perawat yang sedang berjuang melawan pandemi virus Corona bakal nambah beban mereka. Beban tugas sebagai tenaga medis aja udah berat, lah ini ditambah plus beban sosial. Huhu kasihan… Saya di sini hanya bisa menyemangati dan mendoakan semoga perjuangan kalian mendapat balasan baik dari Tuhan.

Daripada parno terus menjadi bego dengan ngasih stigma kepada para perawat itu, kita tuh harusnya mengapresiasi perjuangan mereka. Berterima kasih lah minimal.

Meskipun itu pekerjaan mereka, tapi tetap saja kan, risiko yang mereka ambil saat ini tuh sangat tinggi. Mereka menjadi salah satu garda terdepan untuk melawan pandemi dan menyelamatkan orang yang sudah tertular. Itu bukan perjuangan yang mudah ya! Jadi nggak usah lah nambah-nambah pikiran mereka.

Tolong ya, yang ngasih stigma buruk ke perawat, apa kalian mau menggantikan tugas mereka? Nggak, kan? Makanya stop deh goblok dan halunya. Berhenti bilang mereka pembawa virus dan mempersulit hidup mereka sekarang. Apa yang sedang mereka lakukan itu untuk keselamatan kita juga kok.

Yuk dukung mereka. Jangan menambah beban karena kegoblokan kita. Apalagi nih sampai ikut ngasih stigma sama anak-anak dan keluarga mereka.

Hati-hati dan menerapkan physical distancing (jaga jarak) saat bertemu para perawat boleh, bahkan memang dianjurkan—bukan cuma dengan perawat saja lho ya, tapi sama semua orang juga. Namun, cobalah menjadi manusia yang tidak menampakkan kegoblokan secara terang-terangan dangan menganggap mereka sebagai orang yang membawa virus corona. Sampai di sini paham, kan?

BACA JUGA Petugas Medis Boleh Dianggap Pahlawan, tapi Jangan Lupa Mereka Juga Korban atau tulisan Moh. Rivaldi Abdul lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.