Belum ke Jogja Kalau Belum ke Kopi Klotok – Terminal Mojok

Belum ke Jogja Kalau Belum ke Kopi Klotok

Artikel

Nyaman. Itu kesan yang tergambar saat kaki pertama kali memijak di warung Kopi Klotok, Yogyakarta. Betapa tidak, semilir angin pepohonan rindang, hamparan sawah yang instagramable, serta kicauan burung yang terbang kejar-kejaran membuat siapa saja enggan beranjak pergi.

Hari itu tampak sepi. Hanya beberapa pengunjung yang lalu-lalang. Pandangan lantas tertuju pada orang yang berseragam kuning. Raut mukanya kelelahan memapah nampan yang disampirkan ke bahu. Bolak-balik mengantar pesanan. Ia adalah orang yang bertugas melayani pengunjung. “Duduk dulu, mas. Nanti pesanannya diantar,” katanya setelah saya memesan dua gelas kopi klotok dan pisang goreng.

Kalau kalian belum tahu, ternyata nama kopi klotok diambil dari proses penyajiannya. Pertama-tama kopi hitam yang hendak disajikan direbus hingga berbunyi ‘klotok-klotok’. Mendengar itu, saya semakin penasaran dan tak sabar ingin segera menyesapnya.

Sembari menunggu pesanan tiba, sorot mata saya memindai sekeliling. Kemudian terpaku kagum pada bangunan bergaya lawas khas jawa. Atapnya menjulang menyerupai segitiga. Serambi depan lebar dan ruang tengahnya kotak tidak bersekat. Tiap sisi ruangannya dipenuhi ornamen kayu dan perkakas antik. Inilah bangunan utama Kopi Klotok yang disebut rumah joglo, menyimpan jejak rindu di masa lampau. Sekadar informasi, di belahan timur Indonesia, bangunan semacam ini disebut rumah panggung.

Berjarak sepelemparan batu dari rumah joglo, terpajang alat transportasi unik: yakni delman dan becak. Kondisinya sudah reot dan lapuk dimakan usia. Namun tetap artistik menjadi objek swafoto. Sementara spot lain yang tak kalah menarik adalah area duduk lesehan yang berhadapan langsung dengan panorama sawah. Pemandangan ini mengingatkan pada gambar lanskap di kalender. “Cocok untuk foto kalender,” pikirku.

Baca Juga:  Pemburu Togel: Orang yang Nggak Tahu kalau Dirinya Tahu Ilmu Matematika, Semiotika, dan Hermeneutika

Bagi para pecinta kuliner, tempat ini patut disambangi. Kehadirannya tak melulu menyoal selera makan dan minum, tapi juga suasana kalem yang ditawarkan melebihi wisata kuliner lainnya. Soal harga, jangan khawatir. Minuman kopi klotoknya dibanderol seharga minuman pop ice, alias cuman Rp 5 ribu. Kudapan pisang goreng hanya Rp. 6.500 per porsi. Menu yang tak kalah murah adalah sambel dadak, seharga Rp 500. Tidak bikin kantong kempis, kan?

Kalau masih kemahalan, pengunjung bisa pergi tanpa harus bayar. Sebab, sistem pembayaran yang digunakan sangat longgar. Bukan elektronik atau QR Code, melainkan manual. Begitu selesai menyantap semua kudapan, pengunjung mendatangi bilik kasir dan menyebutkan menu yang sudah dilahap. Toh, siapa yang tahu kalau semisal pesanan ganda dibikin tunggal: pesan dua porsi, ngakunya seporsi. Dengan kata lain, kejujuran sangat dikedepankan. Tegasnya lagi, di tempat inilah setiap dari pengunjung bertemu dengan orang-orang jujur tanpa harus saling mengenali.

Jika ingin berkunjung, upayakan di pagi hari. Menurut banyak orang, suasana pedesaannya akan sangat kental terasa. Mulai beroperasi dari pukul 07.00 waktu setempat hingga pukul sepuluh malam. Di akhir pekan cukup ramai. Puncaknya pada hari Sabtu dan Minggu yang kebanyakan di dominasi oleh milenial (maaf baby boomers).

Sejak pertama kali dibuka, entah kapan, tempat ini selalu ramai dikunjungi. Bahkan santer menjadi buah bibir. Saking santernya, saya yang tinggal di Sulawesi Barat saja pernah mendengar tentang kopi klotok dari cerita teman sepergaulan. “Suasananya asri,” begitu kira-kira pengakuan mereka.

Baca Juga:  Dari Saya yang Sering Patah Hati: Terima Kasih Om Didi Kempot

Beberapa seniman, artis, menteri, dan wakil presiden juga pernah menyambangi tempat ini. Di antaranya ada nama Mahfud MD, Najwa Shihab, Ma’ruf Amin, Ari Lasso, dan Sri Mulyani. Hal ini diketahui dari bubuhan tanda tangan mereka yang terbingkai rapi di dinding.

Bagi yang terakhir kali berkunjung di tahun 2015, tentu sudah banyak yang berubah. “Sekarang bertambah luas,” kata Hairil Amri, mahasiswa Yogyakarta yang ikut menemani. Sekarang, luas halamannya mencapai hampir separuh lapangan sepak bola.

Kalau berencana mendatangi warung ini, boleh menjelajahi peramban Google terlebih dahulu. Ketik saja Kopi Klotok, maka akan muncul berbagai informasi berguna sebagai bekal sebelum menikmati embusan angin, hamparan sawah, rumah joglo dan kicauan burung yang kejar-kejaran. Semacam oase yang mengingatkan pada kampung halaman. Pepatahnya, belum ke Jogja kalau belum ke Kopi Klotok.

BACA JUGA Jogja dari Sudut Pandang Mahasiswa Baru atau tulisan M. Fitrah Wardiman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.