Kalau Virus Corona Tentara Allah Kenapa Arab Saudi Juga Kena Imbasnya? – Terminal Mojok

Kalau Virus Corona Tentara Allah Kenapa Arab Saudi Juga Kena Imbasnya?

Artikel

Betapa luar biasa pernyataan seorang ustaz sejuta umat, ustaz Abdul Somad bahwa virus corona adalah tentara Allah. Tentara yang dikirim Allah untuk menolong orang-orang Uighur yang teraniaya dari kebiadaban komunis China. Betapa bahagianya diri hamba sebagai orang muslim memiliki Tuhan yang selalu sedia mengirimkan tentaranya untuk membela umat dan agamanya. Cuma saya mau tanya ustaz Abdul Somad, lantas kalau corona tentara Allah kenapa Arab Saudi dan Indonesia juga kena imbasnya?

Arab Saudi seperti halnya Indonesia adalah negeri dengan mayoritas penduduk muslim yang saat ini telah resmi menghentikan segala aktivitas umrah dari seluruh negara tanpa terkecuali. Hal ini dilakukan untuk mencegah wabah virus corona yang tentara Allah itu dari membahayakan kebudayaan Arab. Kan enggak lucu juga kalau tentara Allah malah menyasar pusat peradaban yang dipeliharanya. Kebayang tidak berapa jumlah kerugian dari penghentian ibadah umrah ini?

Sebuah fakta yang tidak bisa dibantah bahwa pergelaran haji dan umrah merupakan sumber dana abadi Arab Saudi. Tercatat sekitar 2 juta warga dari seluruh penjuru Bumi datang untuk beribadah. Pada bulan oktober tahun 2017 saja Arab Saudi mendapatkan 32 miliar Real Arab Saudi (8,5 miliar dolar AS atau setara 100 triliun lebih.

Itu baru dari dana Haji saja bosque belum dari keuntungan umroh, belum dari penginapan, belum dari belanja ini itu, belum oleh-oleh apalagi jika itu orang Indonesia yang memiliki budaya oleh-olehnya. Dilansir dari Saudi Gazette, pendapatan tahunan dari ibadah Haji dan Umrah ini meningkat tiga persen dari tahun sebelumnya. Peningkatan ini konsisten setiap tahunnya. Peziarah ini menghabiskan rata-rata 17.381 Real Saudi (4.633 dolar AS atau setara Rp66.316.762 untuk mata uang rupiah saat ini).

Baca Juga:  Orang Desa Nggak Takut Corona Bukan Karena Agama

Tidak heran jika Raja Salman datang ke Indonesia untuk menanamkan modal yang kemudian berguna untuk memperbaiki kehidupan warga Indonesia yang mayoritas adalah beragama Islam. Indonesia termasuk penyumbang terbesar keuntungan Arab Saudi lewat kunjungan haji dan umrah. Modal yang diberikan ini tidak gratis semuanya ada dalam wilayah bisnis. Apalagi melihat minyak bumi bukanlah sesuatu yang abadi dan harganya yang tidak stabil. Terlalu beresiko untuk menggantungkan diri hanya pada minyak bumi.

Tuan Raja tentu saja mulai memikirkan untuk menarik cashflow dari bidang lain karena ia nasib anak cucunya warga Arab Saudi ke depannya dipertaruhkan. Ibaratnya dengan investasi itu dia memberi untuk kembali, memberi sedikit balik lebih banyak pula. Lihat saja upaya keras Sang Raja untuk menarik wisatawan yang mana peziarah seperti haji dan umrah termasuk wisatawan. Pemerintah Arab juga telah meringankan pembatasan visa yang selama ini membuat para jemaah langsung pulang setelah selesai beribadah.

Tidak hanya meringankan visa dan berinvestasi pada negara-negara penyumbang pendapatan negara. Pemerintah Arab juga berinvestasi pada fasilitas penginapan dengan membangun hotel dan tempat-tempat besejarah. Dilansir dari CNN Indonesia perkiaraan pendapatan Arab Saudi mencapai Rp 702 triliun rupiah. Tapi itu dulu, sebelum virus corona menyerang. Mewabahnya virus corona mulai membuat kerugian yang belum terhitung untuk pemerintah Arab Saudi.

Bukan cuma Arab Saudi yang merugi semua institusi yang berlindung dari payung industri Haji dan Umrah juga tidak bisa dimungkiri mengalami kerugian. Perusahaan-perusahaan yang memfasilitasi Umrah, agen-agen penjualan tiket, fasilitator jasa tour & travel di tanah suci juga mengalami derita yang sama. Jika corona memang tentara Allah kenapa ia tidak bisa pilih-pilih mana orang kafir mana umat Islam?

Baca Juga:  Bapak dan Ibu Dosen, Anjuran Kampus Itu Kuliah Online Bukan Ngasih Tugas

Mungkin juga karena kita kurang berdoa. karena itu jangan lupa untuk semua umat Islam mari berdoa, jangan berdoa di Facebook saja tapi doa beneran. Kalau katanya Ki’ai Ma’ruf Amin doa qunut bisa menaklukan corona. Jangan lupa selalu menjaga wudhu karena berwudu adalah perilaku bersih. Virus tidak datang kepada mereka yang cinta kebersihan kata Ustaz Abdul Somad. Dan jika semau tindakan preventif telah dilakukan namun virus corona masih mengancam mari kita dorong Prof DR Ahmad Zahro untuk melakukan dengan pengobatan alternatif ruqyah seperti yang ia tawarkan.

Kalau memang semua tindakan yang sesuai syariat islam sudah dilakukan dari yang preventif sampai kuratif, ada baiknya kita meminta ustaz Abdul Somad untuk mencabut status corona dari tentara Allah. Masak tentara Allah menyerang bisnis umat. Atau jangan-jangan seperti kata para orang suci ini memang azab untuk yang kafir dan ujian untuk yang beriman.

BACA JUGA Saya Tinggal di Depok, Khawatir Virus Corona, Tapi Saya Tidak Sebar Hoax dan Borong Masker atau tulisan Aliurridha lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.




Komentar

Comments are closed.