Menkominfo Orang Flores, Tapi KBM Online di Flores Susah Karena Tidak Ada Jaringan

Artikel

Avatar

Saya pikir ada sedikit hal baik yang muncul dari virus corona ini. Setidaknya, berkat kehadirannya, manusia mendadak menjadi inovatif dan kreatif.

Meskipun ya sangat disayangkan juga karena ada yang menggunakan kreatifitasnya malah untuk mencari keuntungan seperti dengan menimbun makanan, menjual masker dengan mahal, dan membuat pedoman bikin hand sanitizer yang abal-abal. Selain itu, ada juga pejabat yang makin kreatif. Tiba-tiba saja mengajukan banyak perjalanan dinas dan maksa pengin beli mobil dinas untuk, lagi-lagi, keperluan yang diada-adakan. Begitulah yang terjadi di Kabupaten Lembata, Flores, NTT.

Tapi sudahlah, bikin lelah kalau membicarakan yang negatif-negatif terus. Yang ingin saya bahas adalah sisi kreatif yang positif. Oh iya sebelumnya, perkenalkan, saya adalah seorang guru yang mengabdi di Flores-NTT. Saya perlu memperkenalkan diri sebab kebanyakan orang Indonesia khususnya yang tinggal di Jawa tidak tahu letak Flores.

Ya itu (di)wajar(kan) karena dalam batok kepala orang Jawa, mereka cuman kenal orang Indonesia Timur. Dipukul rata pokoknya semuanya.

Sebagai seorang guru, walau saya sangat membenci virus corona ini, tapi saya jadi belajar dua hal penting karenanya. Pertama, bagaimana cara bertahan hidup. Kedua, bagaimana cara saya untuk tetap menjadi seorang guru yang kreatif bagi peserta didik.

Soal mempertahankan hidup, ya saya harus bisa bertahan dengan uang yang ada. Untungnya, istri saya adalah orang yang peka. Dia sudah menyiapkan segalanya agar selama mengisolasi diri kami tidak kelaparan—dan mati. Iya, emang seram gaes.

Soal menjadi guru, untuk bisa tetap mengajar, saya harus memastikan dua hal dulu. Baterei HP dan laptop selalu full, dan ada koneksi internet.

Di Flores, memang masih banyak daerah yang listriknya kadang hidup, kadang mati. Di beberapa desa malah ada yang belum ada listrik sama sekali. Iya, ini memang menyedihkan. Katanya kita kan sudah merdeka puluhan tahun. Tapi kebutuhan dasar seperti listrik saja, masih banyak yang belum punya.

Baca Juga:  Bertemu Penjual Masker yang Agak Ceroboh di Apotek

Soal koneksi internet, di tempat saya tidak ada wifi, jadinya saya harus membeli paket data. Seringnya sih saya minta teman saya yang memang punya lebih banyak uang karena bekerja di perusahaan ternama di luar negeri.

Kalau dua-duanya sudah terpenuhi, barulah saya bisa mulai menjalankan tugas sebagai guru. Karena selama ada pandemi ini kegiatan belajar mengajar (KBM) dilakukan secara online, tugas saya adalah mengecek sekaligus mengedit tulisan yang masuk dari setiap peseta didik. Karena tidak semuanya mengerti menggunakan email, kadang saya juga harus mengecek grup WA, dan messenger.

Oiya yang jadi kendala dari belajar online ini adalah tidak semua anak punya HP. 80% murid saya adalah anak petani. Jadi ya tidak semuanya bisa beli HP sehingga mereka harus bergiliran. Selain itu, di sini juga sangat sulit menemukan jaringan. Kadang sehari bisa bagus, tapi berhari-hari kemudian buruk sekali. Jadinya ya memang guru yang dituntut untuk bisa mengakali segala kendala ini. Bagaimana caranya agar kegiatan belajar masih tetap bisa dilakukan.

Saya pikir keadaan seperti ini menyedihkan sekali. Padahal,  Menteri Kominfo itu orang Flores. Namanya, Yth, Bapak Johnny G. Plate. Dan seharusnya kami orang Flores pantas sombong. Ya, walaupun sombongnya hanya di mulut doang.

Tapi keberdaan Pak Johnny G. Plate sebagai Menteri Kominfo ini kenyataannya tidak mengubah apa-apa di Flores. Listrik, jaringan, dan koneksi internet tetap sulit. Dan ini adalah fakta yang tidak bisa terbantahkan.

Coba saja Pak Johnny G. Plate ini merasakan jadi guru di Flores selama ada virus corona ini. Sinilah pak, pulang kampung sebentar. Tolong kami dicarikan solusi supaya bisa melakukan kegiatan belajar mengajar secara online kalau jaringannya saja tidak ada?

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 43, Musim 3: Waduh, Mandra Digebukin Suruhan Roy!

Bapak sebagai orang Flores harus ikut merasakan kerisauan saya dan guru-guru di sini. Karena hanya Bapaklah yang punya kekuasaan untuk menyelesaikan berbagai masalah terkait jaringan di sini. Bapak harus ingat, kalau anak-anak di Flores tidak bisa belajar karena tidak punya jaringan, bagaimana nanti nasib Flores di masa depan?

BACA JUGA Senangnya Jadi Orang Flores: Menjadi Terkenal Karena Tak Dikenal atau tulisan Bonefasius Zanda lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
13


Komentar

Comments are closed.