Bodo Amat Soal Kebijakan, Rakyat Kecil Maunya Cuma Bisa Makan

Rakyat kecil ada pada dua pilhan sulit, antara bertahan di rumah tapi mati kelaparan atau keluar bekerja namun berhadapan dengan virus mematikan.

Artikel

Avatar

Saya akhir-akhir ini menjadi orang yang sibuk membaca dan menonton berita-berita di media. Kenapa sibuk? Bagaimana tidak, kebijakan pemerintah pusat dengan kebijakan kota Tegal aja beda. Sekarang kita ada pada permasalahan lockdown atau tidak, padahal sih menurut saya bukan itu yang patut diperjuangkan. Ada masalah yang lebih serius soal rakyat bisa makan atau tidak sih di tengah pandemi virus corona saat ini?

Lain kesempatan Pemerintah Indonesia telah menerapkan pembatasan sosial berskala besar dan ditambah opsi darurat sipil bila keadaan semakin memburuk, iya darurat sipil jangan tanya siapa yang sedang memberontak ya.

Adapun Menurut Juru Bicara Presiden Fadjroel Rachman “dengan adanya peraturan pemerintah tentang PSBB, Pembatasan sosial yang dilakukan daerah ada payung hukum agar semua tertib aturan, ini disampaikannya di acara Mata Najwa, sekarang daerah-daerah telah mendesak warganya agar tertib aturan.”

PSBB ini berarti bukan penguncian total, namun ada batasan ruang gerak tidak bebas seperti biasa. Tapi apa rakyat suka dengan ini?

Rakyat kita sekarang—khususnya rakyat kecil sedang gelisah, mereka ada pada dua pilhan sulit, antara bertahan di rumah tapi mati kelaparan atau keluar bekerja namun berhadapan dengan virus mematikan itu.

Makanya saya sampai pada kesimpulan bahwa, rakyat kita sih yang penting makan, kebutuhan hidup terpenuhi, itu dulu baru peduli tentang kesehatan, tentu sekarang rakyat kecil cemas dengan kebutuhan pokok mereka, pandemi corona telah memperburuk banyak sektor hingga usaha kecil sekalipun.

Sekarang kan masyarakat tuh lagi takut-takutnya keluar rumah akibat virus corona, nah maunya saya atau mungkin maunya kita, itu ada jaminan pemenuhan kebutuhan pokok bagi masyarakat.

Jangan sampai nanti saat masyarakat tetap berada dalam kerumunan atau tetap pada aktivitas seperti biasa layaknya tidak ada pembatasan, ada yang komentar lagi, lalu bilang masyarakat menyepelekan virus corona tetap keluar dan tidak patuh dengan anjuran pemerintah.

Baca Juga:  Mengapa Profesi Content Creator Banyak Digandrungi Orang

Timbul lagi semacam pertanyaan, apa mereka tidak takut virus corona? Menurut saya semua orang tidak ingin terinfeksi virus corona ini, iya ini lebih parah dari pada kerasukan setan. Tapi mungkin mereka ingin kerja cari makan, lalu berusaha tetap percaya diri diluar rumah.

Coba seandainya mereka terjamin akan kebutuhan pokok tentu mereka juga ingin di  rumah dan selamat dari cengkraman virus corona ini. Iya dong pastinya, siapa sih yang tidak ingin terhindar dari penyakit? Pepatah aja sering bilang lebih baik mencegah dari pada mengobati.

Satu lagi ya tentang pernyataan kita akhir-akhir ini soal “kerja dari rumah” atau kerja online. Kalian harus memahami kalau tidak semua masyarakat bisa kerja dari rumah, contoh kecil bisa kah sopir angkutan umum menarik penumpang lewat online? Dikata kerja itu kayak lagi main game bus simulator apa.

Padahal  Direktur Jenderal WHO dalam pidatonya sudah menganjurkan negara agar hadir untuk memenuhi kebutuhan masyarakatnya. Seperti dilansir dari laman resmi WHO:

“Saya telah meminta pemerintah untuk menerapkan langkah-langkah kesejahteraan sosial untuk memastikan orang-orang yang rentan memiliki makanan dan kebutuhan hidup lainnya selama krisis ini. Di India, misalnya, perdana Menteri Modi telah mengumumkan paket $ 24 miliar, termasuk ransum makanan gratis untuk 800 juta orang yang kurang beruntung, transfer tunai ke 204 juta wanita miskin dan gas memasak gratis untuk 80 juta rumah tangga selama 3 bulan ke depan.” Pidato pembukaan direktur jenderal WHO 1 April 2020.

Dalam pidatonya, Senin (30/3/2020), Direktur Jenderal WHO juga menegaskan bahwa, “pemerintah perlu memastikan kesejahteraan orang-orang yang kehilangan pendapatan dan sangat membutuhkan makanan, sanitasi, dan layanan penting lainnya. Negara-negara harus bekerja bahu-membahu dengan masyarakat untuk membangun kepercayaan dan mendukung ketahanan dan kesehatan mental.”

Baca Juga:  Epidemi Virus Corona dan Ketimpangan di Sekitarnya

Itulah harapan yang selama ini telah lama sekali terpendam, selama masa pembatasan masih berlangsung, yang sudah berlalu biarlah berlalu, sekarang yang sedang berlangsung harapan kedepan pemerintah harus hadir untuk menjamin kesejahteraan masyarakat di tengah kesusahan ini, saya baca  udah ada tambahan dana yang diteken dalam Perppu baru semoga bisa teralokasikan dengan baik, dan sesuai pidato.

BACA JUGA Orang Desa Nggak Takut Corona Bukan Karena Agama atau tulisan Muhammad Sabri lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
20


Komentar

Comments are closed.