Orang Desa Nggak Takut Corona Bukan Karena Agama

“Kami tidak takut corona” bisa jadi benar bagi orang desa, alasannya bukan karena agama tapi karena tidak ada informasi yang memadai (yang mudah dicerna)

Artikel

Avatar

Social distancing atau memberi jarak dari aktivitas sosial makin sering diserukan, ditambah rapid test atau tes cepat di beberapa kota juga mulai dilakukan untuk memperlambat penularan virus corona. Sayangnya, social distancing ini tidak disosialisasikan secara masif, tegas dan jelas oleh pemerintah. Jadi masyarakat masih banyak yang belum patuh.

Di desa saya, lapangan masih ramai karena pertandingan sepakbola. Padahal saya pikir bupati pasti sudah menerima instruksi untuk menghilangkan kegiatan yang melibatkan kerumunan. Nah yang jadi masalah, apa instruksi ini sudah disosialisasikan ke tingkat RT?

Daripada bayar buzzer dan influencer mahal-mahal, saya pikir pemerintah tuh sejak awal langsung merangkul pejabat desa mulai dari camat hingga ketua RT untuk menjelaskan situasi darurat yang sedang terjadi akibat virus corona ini. Saya yakin deh alasan kenapa masih banyak orang yang tidak peka sama imbauan self distancing dan swa karantina ini karena mereka masih belum tahu seberapa parah sih virus corona itu. Dan pemerintah juga gagal mengkomunikasikan itu semua soalnya selalu menggunakan bahasa yang terlalu tinggi. Mana bisa coba warga desa ngerti sama istilah-istilah ndakik-ndakik kayak gitu.

Jujur saja saya super khawatir karena di daerah saya sudah ada satu pasien positif yang dirawat di RSUD Kraton Pekalongan. Di Tegal, tempat saya tinggal juga sudah ada dua pasien dalam pengawasan. Kalau kegiatan yang melibatkan kerumunan masih terus dilakukan, saya pikir tinggal menunggu waktu saja virus ini semakin menyebar.

Supaya hal buruk tersebut tidak terjadi, ya pemerintah harus menginisiasi kerja-kerja kolektif yang bukan hanya di level kota saja. Kerahkan pejabat pemerintah ke akar rumput. Lakukan strategi yang bisa bikin masyarakat desa terlindungi dari virus ini karena tidak semua orang desa punya kemewahan bisa kerja dari rumah seperti yang orang kota lakukan. Bapak saya contohnya, tetap harus bekerja di luar rumah. Karena kalau tidak bekerja, ya darimana kami dapat uang untuk bisa makan.

Baca Juga:  Pengalaman Saya Sidang Proposal Online karena Harus Sosial Distance

Akses informasi orang desa itu terbatas. Butuh cara-cara yang lebih ngariung lagi untuk memberi pemahaman soal virus corona ini. Dan sampai sekarang belum ada yang melakukannya. Bahkan, anjuran cuci tangan dan penggunaan masker juga tidak ada sama sekali.

Saya pikir pemberitaan yang terlalu jakarta sentris seperti sekarang juga membuat orang berpikir kalau yang bisa terkena corona hanya mereka yang ada di kota. Orang-orang desa semakin tidak diperhatikan. Ya emang ada sih update harian dari pemerintah kota dan provinsi, tapi kan orang-orang desa tidak semua melek teknologi.

Memang cara terbaik melakukan sosialisasi ke desa-desa ya melalui ketua RT. Ketua RT bisa memperingatkan warganya melalui speaker musala, dan menyampaikan informasi soal corona ini dengan bahasa yang sudah pasti dipahami oleh warga sekitarnya. Kalau sosialisasinya benar kan masyarakat jadi tahu kalau kesehatan itu nomor satu. Mereka jadinya bisa mengeyampingkan slogan “mangan ora mangan asal kumpul” dan menggantinya dengan “aja kumpul ndisik, sehat nomor siji” kan biar sama-sama sehat.

Kalau pak RT dilupakan dan buzzer dan influencer yang malah dijadikan tombak penyampaian informasi, pasti bakal terjadi ketimpangan informasi… Hadeeh sudah ada ketimpangan ekonomi, ini diperparah dengan ketimpangan informasi.

Frasa “kami tidak takut” barangkali benar bagi sebagian orang desa, alasannya bukan karena agama tapi karena tidak ada informasi yang memadai (yang mudah dicerna), dan keyakinan bahwa mereka tidak akan terjangkit lantaran jauh dari episentrum penyeberan virus corona.

BACA JUGA Orang Kaya Sibuk Panic Buying, Orang Miskin Cuma Bisa Nontonin atau tulisan Anisa Dewi Anggriaeni lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
24


Komentar

Comments are closed.