Sunah Idul Fitri Itu Nggak Cuma Pakai Baju Baru, loh!

Artikel

Fatimatuz Zahra

Hari raya Idul Fitri memang menjadi momentum spesial bagi banyak orang. Maklum, hari raya bisa jadi momen tahunan untuk menjalin silaturahmi setelah sebelumnya tidak pernah sempat bertegur sapa. Hari raya juga bisa menjadi ungkapan syukur setelah menjalankan ibadah puasa selama satu bulan lamanya. Makanya, nggak begitu mengherankan jika banyak orang berlomba-lomba untuk mempersiapkan yang terbaik demi menyambut datangnya hari raya.

Sudah biasa kita lihat siaran televisi maupun surat kabar tentang lonjakan harga bahan pangan hingga pakaian. Hal ini terjadi karena permintaan meningkat, akibat keinginan kita untuk mempersiapkan segala hal istimewa di hari raya. Mulai dari memasak makanan yang lebih mewah dari makanan keseharian kita, sampai menggunakan baju baru yang merupakan salah satu sunah dalam menyambut hari raya Idul Fitri.

Omong-omong soal pakaian baru, sunah yang satu ini memang agak dilematis. Bukan tentang hukum sunahnya, tetapi tentang cara kita memaknai dan menerapkannya. Coba kita lihat, ada berapa berita di televisi yang menayangkan tentang peningkatan kriminalitas jelang hari raya? Beberapa di antaranya ada yang beralasan mencuri atau merampok demi menghadirkan baju hari raya untuk anaknya. Namun, pernah tidak kita mendengar berita perampokan jelang hari raya yang tujuannya untuk beli sabun atau sarapan pagi saat hari raya? Padahal mandi dan sarapan itu sunah juga, lho, sama seperti mengenakan pakaian baru di hari raya.

Sama-sama sunah, tapi kok beda perlakuan, ya? Saking spesialnya pakai baju baru ini, kita bahkan tidak sungkan bertanya ke anak-anak kecil, “Dibelikan baju baru berapa?” tanpa tedeng aling-aling, tanpa ragu, dan tidak peduli pada kondisi ekonomi orang tua si anak. Seolah-olah, kalau nggak pakai baju baru itu bukan golongan orang yang merayakan Idul Fitri gitu.

Padahal setidaknya ada delapan perkara sunah yang dapat kita amalkan saat Idul Fitri. Salat ied, makan sebelum salat, mandi, membedakan rute berangkat dan pulang salat, berjalan kaki menuju tempat salat, mengucapkan selamat, pakai baju baru, dan memperbanyak takbir. Dari semuanya, kenapa ya, kok yang kita persiapkan jauh-jauh hari bahkan sampai rela berutang cuma sunah pakai pakaian baru?

Wajar, karena memakai pakaian baru adalah satu-satunya amalan sunah hari raya yang tampak secara visual. Amalan sunah yang lain seperti mandi dan memperbanyak takbir tidak bisa tampak secara visual. Kita ini kan memang makhluk visual dan lebih senang diapresiasi atas apa yang tampak, toh?

Sebenarnya tidak ada yang buruk dari menjalankan sunah memakai pakaian baru atau pakaian terbaik yang kita punya saat hari raya. Namun, jika memang kondisi sedang tidak memungkinkan, maka hendaknya kita mampu berbesar hati. Toh, masih ada tujuh sunah yang lain yang bisa kita kerjakan. Jika kita mampu memaknai hari raya sebagai kemenangan atas diri kita sendiri, maka seberapa pun amalan sunah yang bisa kita kerjakan untuk menyambut hari itu pastilah membahagiakan. Layaknya pesta pernikahan, kalau kita menggelar pesta dalam rangka menyenangkan hati orang lain yang melihat, maka kita tidak akan tenang. Berbeda jika pesta digelar sebagai bentuk syukur atas karunia yang Allah limpahkan kepada kita, maka apa pun yang kita suguhkan, kita tidak akan risau.

Begitu pula dengan mengenakan pakaian baru saat hari raya. Jika kita niatkan sebagai upaya untuk mengamalkan sunah, kita akan mudah mencari alternatif lain apabila kondisi tidak memungkinkan. Kalau memakai pakaian baru kita maksudkan untuk menyenangkan mata orang melihat, jika tidak bisa kita lakukan, kita akan merasa risau. Padahal pakaian baru itu merupakan simbol kebaruan jiwa kita pasca menjalankan ibadah puasa. Jadi tidak perlu membesar-besarkan pemakaian simbol jika kita merasa cukup dengan substansi.

Seperti lagu anak-anak yang judulnya Baju Baru, juga sudah berpesan kepada kita semua bahwa yang terpenting saat hari raya adalah semangat kita untuk menjadi lebih baik pasca Ramadan.

Baju baru alhamdulillah

Tuk dipakai di hari raya

Tak ada pun tak apa-apa

Masih ada baju yang lama

 … Untuk apa berpesta-pesta

Kalau kalah puasanya

Malu kita kepada Allah yang Esa

Meskipun ini lagu anak-anak, tapi dalam menjalankan praktiknya kita sebagai orang dewasa pun sering luput. Kita malu kalau hari raya tidak pakai baju baru, tapi tidak malu kalau puasanya tak berbuah hasil.

Padahal Alquran pun telah mewanti-wanti kepada kita bahwa sebaik-baik pakaian adalah pakaian taqwa (QS Al-A’raf ayat 26). Taqwa jugalah yang menjadi tujuan disyariatkannya ibadah puasa, sehingga dari sini kita bisa memahami bahwa implikasi dari puasa kita mestinya sudah cukup menjadi pakaian terbaik kita saat menyambut hari raya, dengan atau tanpa adanya kain baru.

BACA JUGA Esai-esai Terminal Ramadan Mojok lainnya.

Baca Juga:  Menemukan Kedamaian di Dalam Bus Arimbi Kalideres - Merak

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.