Nggak Harus Nunggu Gila Untuk Datang Ke Psikolog

Jangan takut disebut gila bila kita datang ke psikolog. Justru ini adalah cara supaya pikiran dan jiwa kita sehat tanpa menyimpan luka

Artikel

Avatar

Di sebuah perbincangan grup WhatsApp beberapa hari yang lalu, saya dengan beberapa teman sempat membahas tentang pentingnya datang, bertemu dan berkonsultasi dengan seorang psikolog. Lalu ada yang bilang, “Lha aku disuruh ke psikolog, memangnya aku gila?”

Hello, there.

Menemui seorang psikolog bukan berarti kamu gila. Bukan berarti juga kamu punya penyakit mental. Kenyataannya, terkadang dalam hidup ini banyak hal yang tidak bisa kita pahami dengan sambil lalu. Kita butuh memahami masalah apa yang terjadi pada kita, menelaahnya dan mencarikan jalan keluar.

Sebut saja kita terjebak dalam lingkungan yang kurang menyenangkan, punya teman yang toxic, atau bahkan keluarga yang tidak mendukung, hal-hal buruk ini, pada akhirnya akan memberikan suatu tekanan pada diri kita. Dan sobat-sobatquu, ketahuilah bahwa masalah-masalah ini bila kita biarkan lama kelamaan akan menjadi bom waktu. Nah, di sinilah salah satu fungsi dari seorang psikolog, mereka bisa membantu kita mencari jalan ke luar atas semua permasalahan itu.

Dalam banyak kasus, keengganan untuk berbagi ini menjadi bumerang bagi beberapa orang. Karena tidak semua masalah bisa diceritakan ke orang lain—tentu juga tidak semua orang nyaman menceritakan masalahnya, menceritakan masalah ke sembarang orang juga beresiko, alih-alih terbantu yang ada malah kita dijadikan bahan gunjingan yang membuat semakin depresi.

Datang ke psikolog adalah solusi yang tepat bila kita merasa masalah sudah semakin kompleks, karena bagaimana pun kita butuh seseorang untuk mendengarkan dan mungkin memberi saran. Seorang psikolog sudah pasti lebih paham bagaimana menjadi seorang pendengar yang baik dan netral, tidak memihak ke A atau B. Mereka juga pasti sudah terlatih memberikan beberapa metode penyelesaian masalah pada kita.

Baca Juga:  Mendengarkan Musik Mainstream Tanpa Prasangka

Datang ke psikolog juga sangat diperlukan bila kita mengalami trauma psikologis. Apa saja contohnya? Dibully sejak kecil, bodyshaming, menjadi korban perkosaan, mengalami kekerasan dalam rumah tangga (KDRT), bahkan bila kita menjadi korban suatu bencana alam. Kenapa riwayat trauma seperti ini harus ke psikolog? Karena ini membekas dan tidak bisa hilang begitu saja. Kita butuh mengenali lagi traumanya, mengolah dan mencari solusi terbaik untuk mengatasinya. Di sini peran psikolog sebagai pendamping sangat dibutuhkan.

Banyak orang yang mempunyai masalah dalam hidupnya (dan tidak mampu mengatasi masalah tersebut) lalu lari ke hal-hal negatif sebagai pelampiasan. Narkotika dan obat-obatan terlarang, alkohol, bergaul di lingkungan yang kurang baik, bahkan menyakiti diri sendiri menjadi sebuah pelarian.

Alkohol dan narkotika mungkin bisa membuat kita lupa sejenak akan masalah, tapi efek panjangnya bagi kesehatan tubuh sangatlah tidak bisa dibandingkan dengan kenikmatannya. Bergaul di lingkungan yang kurang baik hanya akan membuat kita semakin terpuruk, menumpuk masalah tanpa pernah ada solusi. Begitu pun dengan menyakiti diri sendiri. Sedang tren ya orang melukai tubuhnya sendiri lalu diunggah ke media sosial? Untuk apa? Butuh perhatian. Butuh dilihat dan didengar. Saat kita sudah sampai di tahap ini, berarti kita sudah sangat butuh bantuan, segeralah menemui seorang psikolog.

Tidak perlu takut dengan rumor yang beredar bahwa biaya konsultasi dengan psikolog itu mahal. Memang ada yang mahal, tapi di beberapa pusat layanan masyarakat seperti puskesmas atau lembaga-lembaga swadaya lain, konsultasi ini dikenakan biaya yang sangat ringan bahkan ada yang gratis.

Tidak perlu juga merasa khawatir bahwa berkonsultasi dengan psikolog maka kita akan membuka aib. Psikolog pasti akan menjamin seluruh cerita kita aman bersama mereka.

Baca Juga:  Sebelum Pesona Lelaki Turki Merebak, Segera Ajak Doi ke KUA

Dan yang pasti, jangan takut disebut gila bila kita datang ke psikolog. Justru ini adalah cara supaya pikiran dan jiwa kita sehat tanpa menyimpan luka. Dengan begitu kita akan paham bahwa penyakit atau luka mental itu sangat berbahaya. Tidak usah mempedulikan anggapan orang yang sudah jelas tidak bisa membantu kita mengatasi masalah.

Berani mengakui bahwa kita butuh bantuan, berani mencari bantuan ke orang yang tepat akan menyelamatkan kita.

BACA JUGA Selamat Hari Kesehatan Jiwa, Mari Berani Jujur Pada Perasaan Sendiri! atau tulisan Dini N. Rizeki lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
675 kali dilihat

13

Komentar

Comments are closed.