Memaklumi Uang THR yang Dipegang Ibu dan Tak Kunjung Dikembalikan – Terminal Mojok

Memaklumi Uang THR yang Dipegang Ibu dan Tak Kunjung Dikembalikan

Artikel

Salah satu momen Lebaran yang paling ditunggu anak-anak adalah pembagian tunjangan hari raya (THR) dari kerabat yang lebih tua. Layaknya karyawan yang sudah menunggu selama satu tahun, momen THR menjadi satu-satunya kesempatan ketika anak-anak merasa mampu mencari uang sendiri. Orang dewasa pun sering kali iri dan ingin kembali ke usia kanak-kanak kalau mendapatkan uang nyatanya semudah demikian. Alasan lain bagi orang dewasa yang ingin kembali mengulang kenangan tersebut adalah memperbaiki kesalahannya karena dahulu memercayakan uang THR kepada ibunya.

Sosok ibu menjadi orang yang paling dekat dalam kehidupan anak-anak. Hubungan ibu-anak yang terbangun sejak bayi tentu sudah mengakar dalam benak anak sehingga mudah untuk memercayakan segala hal kepada ibunya. Padahal, ada alasan tersendiri mengapa ibu tak kunjung mengembalikan uang THR anaknya. Hal ini tak terlepas dari sifatnya yang tetap mengutamakan anaknya tercinta.

#1 Anak-anak masih belum bijak dalam menghabiskan uang

Masa kanak-kanak adalah masa-masa yang menyenangkan. Oleh karena itu, anak-anak sering menggunakan segala cara untuk meraih kesenangannya, termasuk dengan uang yang dipegangnya sendiri. Berkaca dari pengalaman pribadi, saya sendiri sewaktu kecil menyembunyikan uang THR lebaran agar tidak diambil oleh ibu. Akan tetapi, uang tersebut pada akhirnya justru habis untuk main PS dalam beberapa hari saja. Kurang lebih sama dengan anak-anak zaman sekarang yang mengantre cukup panjang di minimarket/konter untuk top-up aplikasi permainannya.

Baca Juga:  Tipe-tipe Orang saat Menunggu Lebaran Datang

Tidak setiap anak diajarkan untuk menabung dan diajak berpikir tentang prospek masa depan. Oleh karena itu, ibu sebagai wali dari anak yang lebih bijaksana dan mengenal tabiat anaknya sendiri merasa berkewajiban untuk mengamankan uang THR tersebut demi kepentingan yang lebih luas. Begitu pula pemikiran tersebut seharusnya dapat disimpulkan ketika kita sudah dewasa daripada menyesalinya.

#2 Uang THR dihabiskan untuk kebutuhan dasar keluarga

Ibu tentu tidak menghabiskan uang untuk kepentingannya sendiri, melainkan untuk kebutuhan rumah tangga dan keluarga. Siapa tahu, uang THR dari anaknya lebih luas bermanfaat dengan dikelola oleh ibunya. Misalnya, untuk membeli kebutuhan pokok dan utang belanja di warung, membayar keperluan sekolah anaknya, hingga kebutuhan lain yang lebih genting dalam keluarga. Sebagai bendahara dalam tatanan rumah tangga, ibu tentu memikirkan dengan matang-matang terkait APBK (Anggaran Pendapatan Belanja Keluarga), termasuk memperhitungkan uang THR anaknya sebagai pendapatan khusus dan dimanfaatkan sebaik-baiknya.

Kebutuhan keluarga, termasuk anak-anaknya memang kewajiban yang harus dipenuhi oleh orang tua. Akan tetapi, dengan pertimbangan sebagai dewasa masa kini, tentu kita memaklumi usaha orang tua yang banting tulang agar anaknya tetap dapat tumbuh dengan bahagia. Jika dipikir kembali, uang THR yang kita berikan kepada ibu sebenarnya sudah menjadi salah satu wujud bakti kita kepada orang tua, bukan? Begitu pula ketika dewasa, kita masih berusaha memberikan sebagian hingga seluruh gaji untuk orang tua, meskipun tidak ada lagi yang mereka inginkan selain kebahagiaan anaknya sendiri.

Baca Juga:  Asisten Rumah Tangga yang Tak Kunjung Kembali Setelah Idul Fitri

#3 Uang THR memang ditabung untuk masa depan anak

Pendidikan anak tetaplah menjadi impian nomor satu bagi orang tua. Dengan semakin tingginya biaya pendidikan saat ini, wajar jika ibu berusaha memikirkan sumber lain untuk mengumpulkan modal pendidikan anaknya. Bukan hal yang mustahil jika pendidikan anak hingga kelak menjadi sarjana tidak lepas uang THR-nya sendiri sewaktu masih kanak-kanak dan ditabung oleh ibunya. Oleh karena itu, jawaban “tidak ada” ketika kita menanyakan uang hasil THR sebenarnya hanya kebohongan kecil dari seorang ibu untuk masa depan anaknya. Kita sendiri yang tidak sadar karena seiring berlangsungnya waktu tumbuh dan bertambahnya fokus kehidupan menjadi dewasa.

Terjawab sudah satu dari sekian alasan bagi seorang ibu untuk menyimpan uang THR anaknya dan tidak dikembalikan seiring waktu. Daripada menghitung-hitung kembali THR yang sudah terkumpul ketika masih kecil, bukankah lebih baik membalas jasa orang tua yang telah membesarkan kita selama ini?

BACA JUGA Fenomena Menukar Uang Cetakan Baru Menjelang Lebaran Masih Relevan Nggak, sih? dan tulisan Ahmad Sulton Ghozali lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.