Uang Tidak Bisa Membeli Segalanya, Ini Buktinya!

Disebutkan oleh suatu lembaga bernama Boston Private mengadakan penelitian ilmiah. Intinya dikatakan bahwa ternyata uang bisa membeli kebahagiaan.

Artikel

Avatar

Beberapa waktu lalu sempat viral di beranda media sosial sebuah tautan. Di situ disebutkan oleh suatu lembaga bernama Boston Private yang mengadakan penelitian ilmiah. Intinya dikatakan ternyata uang bisa membeli kebahagiaan.

Apa lantas saya langsung memercayainya? Eits, tunggu dulu.

Pada zaman ketika kebohongan-kebohongan mudah sekali muncul dari mulutmu, cek dan ricek alias klarifikasi adalah hal yang mutlak harus dilakukan.

Saya tidak begitu saja percaya uang bisa membeli kebahagiaan. Apalagi kalau ada yang berpendapat dengan ini maka bisa membeli segalanya. Itu hal yang terlalu mengada-ada. Bagaimanapun, akhi, ukhti, uang tidak akan bisa membeli surganya Allah. Surga hanya bisa dibeli dengan amal saleh, bukan uang! Eh.

Kalau dengan uang dikatakan bisa membeli mi dan sebutir telur untuk makanan sahur (seperti yang saya alami sendiri dengan sangat mengenaskan menyenangkan), saya percaya. Atau, jika ada yang bilang dengan ini bisa membuat beli kuota internet yang bisa bikin kita eksis dan (kelihatan) pintar, saya setuju.

Tapi, uang bisa membeli segalanya? Oh, no.

Saya punya banyak contoh menggambarkan bahwa uang tidak bisa membeli segalanya. Sebanyak apa pun uang itu. Bagaimana pun, kalau dipikir-pikir, uang hanyalah lembar-lembar kertas atau logam-logam biasa-biasa saja. Bahkan, sekarang uang sudah ada dalam bentuk elektronik alias nggak ada wujud konkretnya. Bila hal semacam itu dikatakan bisa membeli segalanya, tentu kurang masuk di akal.

Kita bisa lihat Sheikh Mansour bin Zayed Al Nahyan dan Sheikh Nasser Al-Khelaifi. Bos dua klub sepak bola yang belakangan dikenal begitu jor-joran dalam melakukan pembelian pemain, Manchester City dan Paris Saint Germain (PSG).

Dua orang itu, dengan kekayaan triliunan, ternyata tetap belum bisa membeli segalanya. Dengan uang, mereka hanya bisa membeli pemain-pemain mahal yang kemudian cuma membuat dua klub itu meraih gelar liga lokal. Sebatas liga lokal. Mereka belum bisa meraih gelar Liga Champions. Padahal, katanya uang bisa membeli segalanya.

Baca Juga:  Olahraga itu Kebutuhan, Bukan Cuma Hobi

Kalau sekadar menjuarai liga lokal, nggak perlulah duit banyak-banyak. Persib Bandung dan Persija Jakarta juga bisa meraihnya.

Lalu ada Harvey Moeis dan Reino Barack. Dua pengusaha muda kaya raya yang tak lain merupakan suami dua selebriti ternama, Sandra Dewi dan Syahrini.

Mereka kaya raya, lho. Tapi, mereka tetap tidak bisa membeli segalanya. Reino Barack—dengan uangnya—hanya bisa mengadakan acara pernikahan di Jepang. Itu kan biasa-biasa saja. Kalau ia bisa menikahi Syahrini di Mars atau Planet Namec, baru luar biasa.

Harvey Moeis juga dikabarkan membelikan jet pribadi untuk buah hatinya bersama Sandra Dewi yang masih berusia 1 tahun. Apakah itu luar biasa? Nggak sama sekali. Sekadar jet pribadi mah Pak Prabowo juga punya. Kalau ia bisa membelikan anaknya pesawat ulang-alik yang mampu mengantarnya pulang-pergi antargalaksi, baru luar biasa.

Kenyataannya Reino dan Harvey, dengan kekayaan mereka yang begitu melimpah, nggak bisa melakukan hal-hal di atas. Nggak bisa membeli semuanya.

Kemudian ada Musdalifah dan Jeff Bezos. Yang pertama adalah perempuan pengusaha yang pernah menikah dengan seorang artis. Sementara yang kedua adalah bos Amazon. Keduanya orang tajir, tak diragukan lagi. Tapi apa mereka bisa membeli segalanya? Ternyata tidak.

Dua orang itu, bahkan untuk membeli keharmonisan rumah tangga dan keterjagaan perkawinan saja tidak bisa. Mereka cerai setelah menggelontorkan uang begitu banyak dalam resepsi pernikahan. Masih mending bapak dan ibu saya. Walaupun nggak punya perusahaan apa-apa, tapi alhamdulillah tetap langgeng hubungannya. Sampai punya lima anak dan enam orang cucu.

Masih banyak lagi contoh-contoh yang membuktikan bahwa uang itu tidak bisa membeli segalanya. Kamu bisa melihat orang-orang terdekatmu. Kamu bisa melihat berita-berita yang berseliweran di media sosial. Betapa banyak bukti nyata bahwa uang sama sekali tidak bisa membeli segalanya.

Baca Juga:  Bagaimana Jika Ternyata Rokok itu Baik?

Uang mungkin bisa membuatmu mendapatkan perempuan yang cantik, kendaraan mewah, dan rumah megah. Mungkin juga bisa membuatmu memperoleh kebahagiaan (meskipun saya masih sangsi sama yang satu ini). Tapi untuk membeli segalanya, uang tidak akan sanggup.

Kenapa? Sebab lembar-lembar kertas dan digit-digit angka sama sekali bukan harga yang pantas untuk bisa menebus segalanya. Camkan itu, kawan!

---
1.019 kali dilihat

39

Komentar

Comments are closed.