Tidak Ada yang Salah dari Kebiasaan Makan Bakso Pakai Nasi, Kita Hanya Melengkapi Kebutuhan Gizi – Terminal Mojok

Tidak Ada yang Salah dari Kebiasaan Makan Bakso Pakai Nasi, Kita Hanya Melengkapi Kebutuhan Gizi

Artikel

Avatar

Bagi beberapa orang (terutama saya, orang Malang Raya), bakso itu ibarat identitas. Tidak bisa dipisahkan, baik di atas kertas, atau di atas meja makan. Susah sekali mendapati orang yang tidak suka makan bakso. Apa pun jenis baksonya, pasti suka, tinggal cari yang cocok saja. Sama halnya dengan bakso, nasi juga merupakan identitas orang Indonesia. Ibaratnya, nasi ini seperti pondasi, menopang skema permakanan duniawi. Bahkan sampai ada ungkapan populer, bahwa orang Indonesia belum bisa dikatakan makan kalau belum makan nasi.

Lalu, apakah ada keterkaitan antara bakso dan nasi? Oh, tentu saja ada. Begini, bagi sebagian orang, bakso dan nasi itu dua unsur yang cukup lumrah untuk dijadikan satu. Ini benar-benar dijadikan satu secara arti sesungguhnya, yaitu dalam satu wadah, satu mangkuk. Iya, cukup banyak orang yang suka, bahkan biasa memakan bakso dicampur dengan nasi. Bukan nasinya dipisah dari mangkuk bakso, tetapi nasinya dimasukkan juga ke mangkuk bakso, alias benar-benar dicampur jadi satu.

Bayangkan saja betapa penuhnya mangkuk bakso itu. Ada pentol (kami orang Malang Raya menyebut bola-bola daging dengan sebutan pentol, bukan bakso), tahu, siomay, mi, dan pangsit goreng, harus berdesak-desakan dengan satu atau dua centong nasi. Penuh memang, tetapi itulah kenikmatannya. Ya meskipun kalau makan bakso pakai nasi, rasa gurih dan rasa dari saus sambal agak tersamarkan, tidak terlalu terasa. Tapi tidak apa-apa, lha wong kita makan juga tidak banyak gaya. Pokoknya ada makanan masuk ke perut, Alhamdulillah sudah. Untuk urusan perut, kita jangan terlalu perfeksionis lah.

Baca Juga:  Yang Suka Mengeluh One Piece Sering Break Adalah Pembaca Nggak Tahu Diri!

Bagi sebagian orang, terutama orang yang terpapar kuat akan modernisasi, kebiasaan makan bakso dengan nasi ini mungkin dianggap aneh. Entah dianggap rakus, atau dianggap tidak nyambung. “Lha wong semangkuk bakso saja sudah seperti makan besar, ini lagi pakai dicampur nasi.” Ya kurang lebih begitu kata mereka. Semangkuk atau seporsi bakso memang sudah seperti makan besar, tapi ya balik lagi ke kenyataan bagaimana nasi sudah menjadi identitas bagi orang Indonesia. Jangankan bakso, makan steik atau burger saja bisa kok pakai nasi. Mengapa bakso tidak bisa?

Di lingkungan keluarga saya, kebiasaan ini sudah sangat lumrah. Bahkan ada beberapa saudara saya yang sudah seperti otomatis ambil nasi kalau mau makan bakso. Bahkan beberapa kali ketika orang rumah atau saudara saya tahu kalau saya habis “mbungkus” bakso atau bahkan sedang makan bakso, kalimat pertama yang keluar dari mulut mereka adalah, “pakai nasi, biar kenyang.” Tentu saja ini khusus untuk bakso yang dibawa pulang, atau bakso keliling yang kebetulan lewat sekitar rumah. Kalau bakso yang warungnya permanen, ya susah kalau bawa nasi. Ribet!

Kalau dilihat dari kandungannya, bakso itu sendiri sebenarnya masih kurang, yaitu kurang karbohidrat. Sebenarnya ada karbohidrat, di pentol atau di mi. Tapi ya balik lagi, yang namanya karbohidrat dari tepung ya tidak terlalu kerasa. Maka dari itu, banyak orang yang masih merasa kurang kenyang ketika habis makan bakso. Solusinya jelas sekali, yaitu mencampurkan nasi ke dalam bakso. Ketika nasi sudah masuk ke dalam bakso, maka lengkaplah semuanya. Karbohidratnya dapat dari nasi. Protein dari daging. Lemak dari daging dan kuah kaldu. Jadi lengkap, kan?

Baca Juga:  Kok Bisa Sih Harga Bakso Aci Lebih Mahal dari Bakso Daging?

Itu hanya analisa gembel saya saja, sih, tetapi setidaknya seperti itulah gambarannya. Ini juga merupakan bukti betapa kuatnya posisi nasi di skema permakanan duniawi. Kalau nasi bisa ngomong, mungkin nasi akan ngomong begini: “Kalian tidak bakal merasa kenyang kalau belum makan saya.” Superior memang, tapi ya mau bagaimana lagi. Saya sendiri merasakan, bagaimana pengaruh nasi terhadap rasa kenyang saya. Mungkin hanya sugesti, tetapi memang ada yang kurang rasanya kalau makan tanpa adanya nasi, dan saya cukup yakin kalau banyak orang di luar sana yang merasakan hal sama.

Maka dari itu, jangan ada yang menyalahkan atau menganggap aneh orang yang makan bakso pakai nasi. Tidak ada yang salah, tidak ada yang aneh, dan itu masih berada di zona kewajaran. Ibaratnya, orang yang makan bakso pakai nasi itu hanya melengkapi kebutuhan gizi saja. Kalau pun orang yang makan bakso pakai nasi itu dianggap aneh, setidaknya kami masih tidak lebih aneh dari orang yang makan soto tapi nasinya dipisah.

BACA JUGA Bakso dan Mi Ayam Harusnya Dimakan di Tempat dan Nggak Dibungkus! dan tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
4


Komentar

Comments are closed.